Diagram orbital molekul

Teori Orbital Molekuler (TOM) adalah alternatif untuk memiliki pandangan ikatan kovalen. Di bawah pendekatan ini, semua elektron valensi memiliki pengaruh pada stabilitas molekul (elektron dari kulit yang lebih rendah juga dapat berkontribusi pada ikatan, tetapi untuk banyak molekul sederhana, efeknya terlalu kecil).

TOM percaya bahwa orbital atom dari kulit valensi dua atom ligan tidak ada lagi ketika molekul terbentuk, digantikan oleh satu set tingkat energi baru yang sesuai dengan distribusi awan elektron baru. Kedua tingkat baru ini disebut orbital molekul. Dua orbital atom bergabung membentuk dua orbital molekul. Fungsi gelombang orbital atom digabungkan secara matematis untuk menghasilkan fungsi gelombang orbital molekul yang dihasilkan.

Distribusi spasial orbital molekul

Agar proses pembentukan orbital molekul benar-benar efisien, diperlukan energi orbital atom yang sebanding dan tumpang tindih secara signifikan. Kombinasi fungsi gelombang, orbital terdiri dari pengurangan dan jumlah fungsi gelombang. Orbital molekul yang dibentuk oleh penambahan fungsi gelombang dari dua orbital s diwakili oleh SS dan orbital atom yang dibentuk oleh pengurangan fungsi gelombang diwakili oleh ss.

Kontras antara dua orbital molekul ini sangat mencolok. Jelas bahwa ada kerapatan muatan elektron yang lebih tinggi antara inti orbital SS dan penurunan di daerah yang sama di orbit ss. Karena alasan ini, orbital disebut persimpangan ss orbital dan orbital antiikatan. Yang pertama cenderung menstabilkan sendi, sedangkan yang kedua cenderung tidak stabil. Keduanya disebut orbital s karena simetris dan berpusat di sekitar sumbu penghubung.

Kombinasi dua orbital p dapat memberikan hasil yang berbeda, tergantung pada orbital p yang digunakan. Jika sumbu X adalah sumbu penghubung, maka dua orbital 2px dapat tumpang tindih dengan benar jika mendekati sumbu kedua tunggal.

Orbital molekul yang dihasilkan, seperti sebelumnya, adalah orbital ikatan (kiri) dengan akumulasi muatan listrik dan orbital anti-ikatan (sx *) dengan penurunan muatan di antara inti. Orbital ini juga diklasifikasikan sebagai s karena simetris di sekitar sumbu penghubung. Subskrip x indeks digunakan untuk menunjukkan bahwa itu berasal dari orbital px.

Ketika dua orbital 2pz dan 2PY tumpang tindih untuk membentuk orbital molekul, mereka terbalik berdampingan. Dalam setiap kasus, hasilnya adalah orbital antiikatan empat lobus dan orbital ikatan dua lobus. Orbital ini tidak simetris terhadap sumbu penghubung.

Sebaliknya, mereka memiliki dua wilayah di kedua sisi jalur batang, di mana kerapatan awan elektron tinggi. Ini adalah karakteristik dari orbital p. Perhatikan bahwa, seperti sebelumnya, orbital ikatan memungkinkan konsentrasi muatan elektron yang tinggi di daerah antara inti, sedangkan orbital antiikatan menunjukkan penurunan kerapatan muatan di daerah ini. Pada kenyataannya, setiap orbital antiikatan memiliki bidang nodal di antara dua inti.

Scroll to Top