Energi nuklir

The energi nuklir , juga disebut energi atom, adalah energi yang dilepaskan baik spontan atau buatan dalam jenis reaksi nuklir. Istilah ini juga mengacu pada penggunaan energi tersebut untuk tujuan lain, seperti memperoleh energi panas dan listrik, dll. Mulai dari proses nuklir, dimungkinkan untuk memperoleh jumlah yang jauh lebih tinggi daripada yang dapat kita peroleh, misalnya, melalui proses kimia. Jadi, kami mengacu pada energi nuklir, tidak hanya untuk merujuk pada suatu proses tetapi juga untuk konsep yang luas, di mana berbagai teknik dan pengetahuan tentang penggunaan energi tersebut dipraktikkan oleh manusia.

Reaksi yang menghasilkan energi ini berlangsung di inti isotop beberapa unsur kimia. Salah satu reaksi yang paling umum adalah apa yang disebut fisi uranium -235, reaksi yang biasanya digunakan reaktor pembangkit listrik tenaga nuklir. Reaksi terkenal lainnya adalah fusi deuterium-tritium, yang merupakan reaksi paling umum di alam, dan juga di bintang. Tetapi untuk menghasilkan energi nuklir, banyak jenis isotop lain dari unsur yang berbeda dapat digunakan, seperti torium, plutonium, polonium, dll.

Dua proses yang paling sering digunakan untuk mendapatkan energi nuklir yang dapat digunakan adalah fisi dan fusi nuklir. Selain itu, ada banyak disiplin ilmu yang bekerja dengan energi nuklir, seperti pembangkit listrik di pembangkit listrik tenaga nuklir, kedokteran, atau bahkan arkeologi, di mana energi ini digunakan untuk analisis penanggalan sampel.

Energi nuklir dapat diubah secara terkendali melalui reaktor nuklir pembangkit listrik untuk menghasilkan berbagai jenis energi, seperti listrik atau panas, antara lain. Namun, itu juga dapat diubah dengan cara yang tidak terkendali menghasilkan senjata nuklir yang terkenal.
Energi juga sering digunakan untuk sel atau baterai berumur panjang, melalui generator termoelektrik radioisotop (GTR), di mana dimungkinkan untuk memanfaatkan sistem disintegrasi partikel yang berbeda untuk menghasilkan listrik dalam sistem yang dikenal sebagai termokopel, mulai panas yang ditransfer oleh sumber radioaktif.

Energi yang dilepaskan dalam proses nuklir yang berbeda dimanifestasikan dalam bentuk partikel subatom yang bergerak, yang, ketika diperlambat dalam materi, menyebabkan energi panas. Energi panas pada gilirannya diubah menjadi energi mekanik melalui penggunaan mesin tertentu, yang dikenal sebagai mesin pembakaran eksternal, seperti turbin uap. Energi ini dapat digunakan untuk transportasi, atau untuk menghasilkan listrik di pembangkit listrik tenaga nuklir.

Ciri utama energi nuklir adalah kualitas energi yang dihasilkan, jika dibandingkan dengan jenis energi lainnya, tetapi di sisi lain, penggunaan proses nuklir yang sedikit sangat luar biasa, di mana ia terbuang sekitar 86 dan 92%. dari energi yang dilepaskan.

Energi nuklir menghasilkan sebagian besar energi listrik kita, sehingga menghindari emisi mengerikan jutaan ton CO2 ke atmosfer. Selain itu, dengan penggunaan energi nuklir juga dimungkinkan untuk menghindari jenis emisi dan polutan berbahaya lainnya dari bahan bakar fosil. Akibatnya, penggunaan cadangan bahan bakar tersebut di atas juga berkurang, karena mampu menghasilkan energi dalam jumlah yang lebih besar dengan bahan bakar yang sedikit dibandingkan, yang menghindari kenaikan biaya.

Terlepas dari semua kelebihan dan kualitas energi nuklir, energi nuklir juga memiliki banyak kekurangan yang tidak membuatnya seideal kelihatannya, karena risiko kontaminasi jika terjadi kegagalan pembangkit listrik atau kecelakaan sangat besar. Selain itu, limbah radioaktif yang dihasilkan cukup sulit untuk disimpan atau dibuang karena terus aktif dalam waktu yang lama.
Biaya tinggi yang terlibat baik dalam pembuatan dan pemeliharaan pembangkit listrik tenaga nuklir tidak boleh diremehkan sebagai ketidaknyamanan atau kerugian. Dan sayangnya, energi ini juga dapat digunakan untuk tujuan lain yang kurang damai, dan menjadi bahaya nyata bagi umat manusia.

Scroll to Top