Enterobakteri

Dikenal dengan nama umum Enterobacteriaceae atau Enterobacteriaceae untuk semua bakteri yang termasuk dalam kelompok taksonomi Enterobacteriaceae. Kelompok bakteri ini sangat penting secara biologis karena banyak dari mereka adalah simbion dari sistem pencernaan hewan, yang menjadi patogen oportunistik ketika individu lemah, seperti Escherichia coli yang ada di mana-mana (yang dapat Anda pelajari lebih lanjut di artikel kami di sini ). atau mereka selalu patogen seperti penyebab Black Death, Yersinia Pestis (yang kami persembahkan artikel di sini ).

Gambar ideal dari bakteri coliform.

Filogeni dan sejarah evolusi Enterobacteriaceae adalah taksonomi Famili Enterobacteriaceae , unik dari Ordo Enterobacteriales , dalam Kelas Gammaproteobacterias , dari Filum Proteobacterias . Keluarga Enterobacteriaceae terdiri dari lebih dari 30 genera yang diakui yang mencakup lebih dari 100 spesies di dalamnya. Kelompok taksonomi ini adalah salah satu yang paling banyak dipelajari dan salah satu yang pertama tumbuh di laboratorium, sehingga banyak dari spesiesnya yang genomnya telah diurutkan . Beberapa dari genus yang relevan ini adalah Escherichia , Enterobacter, Klebsiella (yang dapat Anda baca lebih lanjut di sini ), Salmonella Serrata, Shigella, Yersinia atau Erwinia (genus yang secara eksklusif patogen tanaman).

Deskripsi : Enterobacteriaceae dicirikan oleh: menjadi bakteri negatif GRAM , sering basil , tapi tidak selalu. Sebagian besar motil dengan flagela . Ada spesies yang berkapsul dan tidak berkapsul . Mereka memang memiliki enzim katalase dan mereka tidak memiliki enzim sitokrom oksidase, jadi mereka oksidase negatif dan katalase positif (yang memungkinkan seleksi mereka dalam media dengan perubahan pH). Mereka mampu hidup tanpa adanya oksigen , di mana mereka mampu memfermentasi karbohidrat. Dalam kondisi aerobik mereka mengoksidasi berbagai macam substrat, mereka kemoheterotrof . Optimum suhu berkisar pertumbuhan antara 25 dan 37 ºC . Kelompok yang berbeda mampu memetabolisme gula yang berbeda dan bahkan belerang.

Distribusi dan habitat : sebagian besar spesies dapat tumbuh dari apusan mukosa dari saluran hewan, baik mulut maupun usus , karena merupakan persentase tinggi flora usus. Ada juga spesies yang bisa hidup di area kulit dengan kelembapan tinggi , seperti area genital . Pada umumnya mereka sering berada di tanah dan di perairan yang tercemar.

Interaksi dengan manusia : Enterobacteriaceae sangat penting bagi manusia. Pertama-tama, sebagai patogen, mereka menghadirkan sejumlah besar infeksi, baik pada manusia maupun hewan peliharaan mereka. Bahaya mereka diperparah karena mereka kebal terhadap antibiotik umum seperti penisilin , meskipun mereka dapat diobati dengan non-beta-laktam lainnya. Kedua, karena mereka adalah komensal atau simbion dari usus Anda, pertama mereka mencegah perkembangbiakan bakteri lain yang lebih berbahaya dan kedua karena mereka berkontribusi pada pencernaan beberapa senyawa dan pembentukan gas dengan fermentasinya. Beberapa di antaranya digunakan dalam industri untuk fermentasi substrat. Selain itu, enterobacteria digunakan sebagai bioindikator air , keberadaan mereka merupakan tanda kontaminasi tinja. Arahan Eropa merekomendasikan tingkat 0 coliform (bakteri yang mirip dengan E. coli) dalam 100 ml air untuk konsumsi manusia dan 200 dalam 100 ml untuk berenang di dalamnya.

Scroll to Top