Faktor transkripsi

Proses penyalinan DNA untuk mensintesis RNA disebut transkripsi . Proses ini adalah langkah pertama dalam ekspresi gen dan karena itu merupakan prinsip terakhir dari semua proses yang dilakukan oleh sel. Itulah mengapa tidak mengherankan bahwa proses ini diatur dengan sangat halus, dengan banyak titik kontrol. Untuk ini, sel menggunakan protein, dan senyawa lain yang mampu berkolaborasi di beberapa titik dalam transkripsi, inisiasi transkripsi, pemanjangan RNA, membantu menyajikan DNA ke RNA polimerase atau perakitan RNA polimerase itu sendiri.. Molekul-molekul ini disebut faktor transkripsi.

Faktor transkripsi bekerja di dalam nukleus. Banyak dari mereka tetap tidak aktif di sitoplasma sampai sinyal seluler atau ekstraseluler tiba, yang mengaktifkannya dan kemudian memasuki nukleus untuk menjalankan fungsinya. Banyak faktor transkripsi mengikat secara khusus ke daerah tertentu DNA, yang disebut promotor, yang “hulu” atau sebelum gen yang akan mengatur. Beberapa gen protein yang mengintervensi jalur metabolisme umum dapat mengaktifkan transkripsinya oleh faktor transkripsi yang sama, melalui urutan promotor gen yang sama.

Transkripsi eukariotik memiliki kompleks faktor transkripsi yang lebih kompleks daripada di prokariota. Ini karena berbagai jenis sel yang dimiliki eukariota jauh lebih bervariasi daripada prokariota, uniseluler. Setiap jenis sel mengekspresikan satu set gen yang berbeda selama diferensiasi ke jenis sel akhir. Setelah itu, baterai gen lain akan diekspresikan sesuai dengan kebutuhan organisme, setiap perubahan ini didorong oleh gen tertentu yang akan diaktifkan hanya dengan adanya faktor transkripsi yang tepat. Kasus sel kanker, yang ditandai dengan proliferasi sel yang tidak terkendali, biasanya disebabkan oleh regulasi yang buruk dari beberapa faktor transkripsi.

Tergantung pada jumlah RNA yang dibutuhkan, faktor transkripsi dapat dibagi menjadi:

Faktor transkripsi basal adalah faktor yang diperlukan untuk transkripsi RNA apa pun, di antaranya kami menemukan protein yang berkolaborasi dalam pembukaan DNA atau perakitan RNA.

Faktor spesifik adalah faktor yang mengenali promotor spesifik dari satu jaringan. Salah satu faktor yang paling terkenal dalam hal ini adalah keluarga protein T-box, yang secara khusus mengikat promotor gen perkembangan jantung, dalam apa yang disebut T-box.Meskipun ada beberapa protein T-box, spesifisitasnya meningkat dari masing-masing gen dan disebabkan oleh jumlah pengulangan urutan TCACACCT.

Faktor transkripsi lainnya, yang generik, adalah faktor yang mengikat gen yang diekspresikan secara konstitutif. Gen-gen yang harus ditranskripsikan terlepas dari jenis selnya memiliki faktor transkripsinya sendiri, di antara gen yang diekspresikan dengan faktor transkripsi ini kita dapat menemukan gen aktin untuk membuat sitoskeleton, atau gen yang terlibat dalam metabolisme respirasi seluler.

Scroll to Top