Hidup di kedalaman dan es

Salah satu topik favorit yang kami suka diskusikan di Laguia2000 adalah batas kehidupan. Di mana bisa ada kehidupan? Apa kondisi yang diperlukan agar kehidupan muncul? Atau seberapa jauh kehidupan dapat menjajah alam semesta? Ini adalah beberapa pertanyaan menarik yang diajukan ahli biologi dalam hal ini. Namun, Anda tidak perlu melihat ke luar planet untuk kagum pada kemampuan makhluk hidup untuk beradaptasi dengan kondisi lingkungan yang kami pikir tidak dapat diakses. Beberapa contoh yang diketahui adalah tardigrades yang dapat hidup dalam kondisi hampir vakum, atau jamur luar biasa yang dapat hidup di reaktor nuklir, dan bahkan menggunakan energi radiasi untuk tumbuh.

Kasus terbaru dari jenis kehidupan ini telah ditemukan di bawah 900 meter es di Antartika. Koloni makhluk yang tampak seperti bunga karang telah ditemukan bersama makhluk lain yang belum diklasifikasikan dan tidak diketahui apakah mereka spesies baru atau sudah dikenal. Di tempat pertama mereka terkejut menemukan substrat batu, mereka berharap menemukan lumpur yang terbentuk oleh tekanan air pada substrat. Selain itu, anjungan tempat mereka mengebor berjarak 260 km dari pantai terdekat. Penemuan dua bentuk kehidupan yang hidup pada kedalaman yang membentuk komunitas bertentangan dengan apa yang kami pikir bisa menjadi batas kehidupan.

Mengenai batasan hidup ada beberapa batasan yang disepakati berdasarkan dalil. Misalnya, harus ada air cair untuk kehidupan. Tanpa unsur cair, molekul tidak dapat dibawa, yaitu, mereka tidak dapat bergerak di dalam sel itu sendiri, membuat interaksi apa pun antara dua molekul, enzim, atau jenis interaksi apa pun menjadi tidak mungkin. Telah ditemukan makhluk hidup yang mampu hidup pada suhu di bawah 0ºC, suhu di mana air membeku. Organisme ini mensintesis molekul yang, ketika dilarutkan dalam air, mencegah pembentukan es dan membiarkan cairan tetap cair.

Aspek penting lainnya jelas merupakan sumber energi. Sumber energi bumi adalah energi dalam bentuk radiasi yang mencapainya dari Matahari, oleh karena itu, tempat-tempat yang tidak menerima radiasi matahari, seperti bagian dalam gua atau dasar laut, harus mendapatkannya dengan cara lain. Biasanya kontribusi energi datang dalam bentuk bahan organik yang berasal dari bagian planet yang bercahaya. Dalam aspek ini, makhluk hidup yang hidup di bawah es, atau dikelilingi olehnya, menjadi misteri karena kita tidak tahu dari mana mereka mendapatkan makanan untuk bertahan hidup. Selain itu, pengalaman yang dikumpulkan oleh studi ilmiah menunjukkan bahwa bentuk kehidupan menjadi lebih langka saat kita menjauh dari pantai, membuat koloni yang berjarak 260 km dari pantai ini semakin luar biasa.

Seperti yang dikatakan para penemu, temuan ini menyisakan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Komunitas ilmiah belum menjawab bagaimana mereka sampai di sana, apa yang mereka makan, atau apakah itu sesuatu yang sering terjadi atau merupakan keberuntungan untuk menemukan koloni ini.

Scroll to Top