Ion Monatomik – Konfigurasi elektron atom

Konfigurasi elektron adalah cara di mana elektron didistribusikan di sekitar inti atom, distribusi yang tercermin dalam perbedaan energi.

Energi elektron ditentukan oleh apa yang disebut bilangan kuantum, yang berasal dari kimia kuantum Schöedinger.

Bilangan kuantum , atau bilangan kuantum utama, mendefinisikan sebagian besar energi elektron, relatif terhadap kedekatannya dengan nukleus.

Himpunan elektron yang berada pada jarak yang sama dari inti disebut tingkat ; untuk setiap set atau level, nilai integer dikaitkan.

Bilangan kuantum , atau sekunder, menunjukkan perbedaan energi yang kecil antara elektron pada tingkat yang sama dan dapat memiliki nilai bilangan bulat (dari 0, 1, 2, hingga n-1)

Perbedaan kecil dalam energi dikaitkan dengan bentuk yang diasumsikan oleh orbital. Elektron dengan dan I yang sama membentuk sublevel.

Ada dua bilangan kuantum lagi: yang magnetis, , yang dapat mengasumsikan nilai bilangan bulat negatif atau positif (-1 atau +1) dan menunjukkan orientasi orbital dalam ruang dan putaran , dengan nilai + atau -, yang mengacu pada arah rotasi elektron di sekelilingnya.

Konfigurasi elektron mengungkapkan elektron energi tertinggi dalam sebuah atom, yang, bersama-sama dengan elektron dari tingkat terakhir, bertanggung jawab atas sifat-sifatnya.

Ion monoatomik

Ion adalah spesies kimia bermuatan listrik, biasanya atom atau molekul yang kehilangan atau memperoleh elektron. Ion bermuatan negatif dikenal sebagai anion (yang tertarik ke atom) sedangkan ion bermuatan positif disebut kation (yang tertarik ke katoda).

Ketika istilah “ion monoatomik” digunakan, ini berarti bahwa itu adalah ion yang dibentuk oleh atom tunggal, yaitu atom yang, karena kehilangan atau memperoleh elektron, menjadi bermuatan dan bahwa suatu unsur dalam keadaan dasarnya memiliki nol. mengenakan biaya.

Jika mendapat elektron, muatannya adalah -1, jika kehilangan elektron, muatannya adalah +1.

Mudah untuk menyimpulkan bahwa muatan elektron adalah negatif dan sama dengan -1.

Apa yang menyebabkan atom suatu unsur memiliki muatan nol dalam keadaan dasarnya adalah adanya proton dalam nukleusnya. Partikel positif tersebut, yang jumlahnya sama dengan elektron, menentangnya dan membatalkan muatannya.

Contoh: Sebuah atom “X” dengan 10 elektron dan 10 proton memiliki muatan nol, karena 10 elektron = – 10 dan 10 proton = +10, maka kita memiliki -10 + 10 = 0

Ion “x” dengan 10 elektron dan 7 proton memiliki muatan yang sama dengan – 3, karena 10 elektron sama dengan – 10 dan 7 proton = +7, jadi -10 + 7 = -3

Penting untuk mengingat keberadaan partikel tambahan dalam atom, lebih khusus nukleusnya, di mana di sebelah proton adalah neutron.

Ini memiliki muatan nol dan menambahkan massa mereka dengan orang-orang dari proton, massa atom diperoleh, yang dikenal sebagai nomor massa.

Scroll to Top