Jelaskan Epitel Bersilia

Cilia biasanya bergerak dalam satu arah dalam pola seperti gelombang, yang memungkinkan sel untuk menyapu puing-puing, mengarahkan aliran partikel, dan membuat arus. Jaringan dalam kategori ini adalah yang paling umum di hidung dan pernapasan lorong, dan salah satu alasan arus lendir utama dan melaksanakan sel mati ketika seseorang memiliki dingin.

Mereka terjadi di banyak tempat, meskipun, termasuk otak, sistem pencernaan, dan saluran reproduksi. Para ilmuwan biasanya mengkategorikan semacam ini epitel berdasarkan mana sebenarnya itu, serta fungsi utamanya.

Jenis epitel ditemukan paling sering pada saluran udara tubuh, termasuk paru-paru, trakea, dan hidung. Di tempat-tempat ini bekerja untuk menjaga debu dan puing-puing dari paru-paru, pada dasarnya penyaringan udara seseorang bernafas pada tingkat yang sangat dasar; juga mengontrol aliran lendir. Lendir merupakan bagian penting dari respirasi yang sehat, tetapi sangat penting selama periode penyakit atau infeksi virus.

Aliran lendir yang tepat adalah salah satu alat terbaik tubuh memiliki ketika datang ke membilas penyakit. Partikel di udara terjebak oleh lendir di lorong tersebut, dan gerakan menyapu silia langsung lendir dari paru-paru dan keluar dari tubuh.

Banyak tempat yang berbeda dalam tubuh manusia memiliki semacam jaringan. Hal ini sangat berguna di mana saja di mana tepat dan gerakan terorganisir berguna, termasuk saluran pencernaan dan sistem reproduksi wanita, yang bertanggung jawab untuk memindahkan telur yang tidak dibuahi dari sumbernya di saluran tuba ke rahim, di mana mereka memiliki kesempatan yang lebih baik menjadi dibuahi .

Gravitasi bisa memainkan sesuatu dari peran dalam kedua kasus, seperti dapat kontraksi otot yang teratur; pergerakan sel terkoordinasi di tingkat jaringan seringkali juga benar-benar membantu, meskipun.

Apa Epitel Bersilia?
Apa Epitel Bersilia?

Jaringan Epitel Bersilia

Jaringan ini membantu mengedarkan cairan otak di ventrikel otak, juga. Aliran rutin cairan membantu tinggal otak yang sehat, dilindungi, dan mampu melakukan dan sinyal estafet efisien. Sel-sel di daerah ini hampir selalu bergerak dalam koordinasi, sinkronisasi dan menyediakan cara biasa “saat” di kepala.

Dalam kebanyakan kasus epitel sendiri terdiri dari jaringan halus yang teratur dan secara struktural mirip dengan kebanyakan jaringan tubuh internal lainnya. Karakteristik yang membedakan terbesar adalah kehadiran sel-sel bersilia. Silia di tepi sel terdiri dari mikrotubulus, yang merupakan untaian protein lama dikenal sebagai filamen yang membentuk sitoskeleton sel, memberikan struktur.

Mikrotubulus ini mengikat bersama untuk membentuk dimer, atau pasangan, yang kemudian mengaitkan satu sama lain menjadi bentuk silinder lebih kuat. Tabung ini diselenggarakan bersama dengan menghubungkan protein, dan mereka memperpanjang melalui masing-masing rambut silia di permukaan.

Gerakan menyapu silia tergantung-energi, dan mereka bergantung pada enzim yang menggunakan adenosin trifosfat untuk menghasilkan gerak. Enzimini terhubung ke serat sel dan pada dasarnya “cambuk” mereka dalam satu arah, memungkinkan untuk gelombang berdenyut karakteristik silia itu.

Klasifikasi epitel bersilia

Klasifikasi epitel bersilia didasarkan pada beberapa faktor, termasuk lokasi, bentuk sel, dan penampilan keseluruhan jaringan secara keseluruhan. Secara umum semacam ini jaringan hanya ditemukan pada permukaan bagian dalam tubuh, sehingga bagian dari endothelium, atau epitel internal. Bentuk sel individu umumnya silindris, seperti kolom, yang berarti bahwa jaringan ini juga biasanya bagian dari “epitel columnar” kategori.

Ini semacam jaringan hampir selalu halus dan seragam di permukaan, meskipun ada saat-saat itu dapat terlihat bergaris atau bertekstur. Inti sel ‘kadang-kadang diposisikan tidak merata, yang dapat memberikan jaringan penampilan memiliki beberapa lapisan – “. Stratifikasi” suatu kondisi yang disebut Ketika ini terjadi jaringan paling dikategorikan sebagai “epitel semu,” atau epitel yang tampaknya bertingkat tapi tidak. Syarat dapat dikombinasikan untuk jaringan yang kompleks, misalnya untuk membentuk kategori yang lebih spesifik, “bersilia epitel kolumnar semu.”

Jenis jaringan epitel berdasarkan lapisan penyusunnya adalah:

  1. Epitel Pipih Selapis, banyak ditemukan pada organ-organ seperti pembuluh darah, pembuluh limfa, paru-paru, alveoli, dan selaput perut. Sitoplasma jaringan ini sangat jernih, inti selnya berbentuk bulat di tengah, dan sel-selnya tersusun sangat rapat. Jaringan epitel pipih selapis berperan dalam proses filtrasi, sekresi, dan difusi osmosis.
  2. Epitel Pipih Berlapis, sel jaringan epitel pipih berlapis (kompleks) tersusun sangat rapat. Rongga mulut, esofagus, laring, vagina, saluran anus, dan rongga hidung banyak tersusun oleh jaringan ini. Fungsinya adalah sebagai pelindung dan penghasil mukus.
  3. Epitel Batang Selapis, Sel berbentuk batang, sitoplasma jernih, dengan inti sel bulat berada di dekat dasar merupakan ciri jaringan ini. Epitel batang selapis banyak ditemukan pada usus, dinding lambung, kantong empedu, saluran rahim, saluran pencernaan, dan saluran pernafasan bagian atas. Epitel ini dapat kalian cermati pada Gambar dibawah ini. Jaringan ini berfungsi dalam proses sekresi, penyerapan (absorpsi), penghasil mukus, dan pelicin/pelumas permukaan saluran.
  4. Epitel Batang Berlapis Banyak, jaringan ini tersusun banyak lapisan sel yang berbentuk batang. Jaringan epitel batang berlapis banyak terdapat pada beberapa organ tubuh seperti bagian mata yang berwarna putih, faring, laring, dan uretra. Bentuk epitel ini dapat kalian simak pada Gambar 4. Fungsinya yaitu sebagai tempat sekresi yakni penghasil mukus, dan ekskresi, misalnya kelenjar ludah dan kelenjar susu.
  5. Epitel Kubus Selapis, Jaringan epitel berbentuk kubus selapis ditemui pada beberapa bagian, meliputi permukaan ovarium, nefron, ginjal, dan lensa mata. Perhatikan Gambar dibawah ini. supaya kalian mengetahui bentuk epitel kubus selapis dengan tepat. Fungsinya adalah tempat sekresi.
  6. Epitel Kubus Berlapis Banyak, Epitel kubus berlapis banyak terdapat pada beberapa bagian tubuh, yakni folikel ovarium, testis, kelenjar keringat, dan kelenjar ludah. Cermatilah bentuk epitel kubus berlapis banyak pada Gambar dibawah ini. Fungsi jaringan ini adalah sebagai pelindung dan penghasil mukus. Selain itu, jaringan ini juga berfungsi sebagai pelindung dari gesekan.
  7. Epitel Transisi, Sel penyusun epitel transisi bentuknya dapat berubah dan berlapis-lapis. Epitel ini dapat ditemukan pada organ saluran pernafasan, ureter, dan kandung kemih. Saat kandung kemih berisi urine, sel epitel akan berbentuk kuboid seperti dadu atau silindris. Epitel transisi pada kandung kemih dapat kalian cermati pada Gambar 3.7. Sementara berdasarkan fungsinya, jaringan hewan memiliki salah satu jenis jaringan yang disebut jaringan epitel kelenjar. Epitel kelenjar banyak terdapat pada kelenjar endokrin dan kelenjar eksokrin. Kelenjar endokrin tidak memiliki saluran, sehingga hasilnya langsung masuk ke dalam peredaran darah. Contoh: kelenjar adrenal, timus, dan tiroid.
  8. Epitel Transisi.

Ciri-Ciri Jaringan Epitel

  • Tidak terdapat material di antara sel-sel penyusunnya
  • Sebagai penutup dan kelenjar
  • Tersusun sel dan molekul ekstraseluler yang berbentuk matriks yang berguna untuk mengikat jaringan dengan bagian bawahnya
  • Mempunyai sebuah permukaan yang tidak berhubungan dengan jaringan lain, sedangkan pada permukaan lainnya berhubungan dengan membrane bawahnya.
  • Dapat ditemukan di seluruh tubuh
  • Berbentuk pipih, batang dan kubus
  • Bentuk sel penyusunnya bervariasi bergantung pada fungsi dan letaknya
  • Beberapa jenis epitel menunjukkan spesialisasi yaitu berupa tonjolan jaringan untuk memperluas permukaan, memindahkan partikel asing atau untuk pergerakan.

Sifat-Sifat Jaringan Epitel

  • Umumnya dilengkapi dengan mikrovili, flagela, dan stereosilia.
  • Bentuk sel penyusunnya bervariasi yang bergantung dari fungsi dan letaknya dalam tubuh
  • Terdiri atas selapis atau beberapa lapis sel
  • Mempunyai sifat regenerasi (pertumbuhan kembali)
  • Terdapat lamina basalis, lamina basalis adalah struktur ekstraselular yang berupa lembaran dengan mengikat jaringan dibawahnya.