Jelaskan Struktur Dasar Protein

Isi

Beberapa protein yang terlibat dalam reaksi dalam tubuh ketika mereka berfungsi sebagai enzim. Yang lain terlibat dalam kontraksi otot atau respon imun.

Rantai asam amino

Semua protein terdiri dari asam amino. Pikirkan asam amino sebagai gerbong kereta yang membentuk sebuah kereta seluruh disebut protein. Protein dibentuk oleh asam amino, yang diproduksi berdasarkan informasi genetik dalam sel. Kemudian, asam amino yang dibuat dalam sel dihubungkan bersama dalam urutan tertentu.

Setiap protein terdiri dari sejumlah dan urutan asam amino yang unik. Protein yang dibuat memiliki pekerjaan tertentu untuk melakukan atau jaringan tertentu (seperti jaringan otot) untuk membuat. Struktur asam amino cukup sederhana. Setiap asam amino memiliki gugus amino pada intinya dengan gugus karboksil dan rantai samping terpasang. Rantai samping (senyawa kimia) yang terpasang menentukan asam amino itu. Enzim adalah protein yang digunakan untuk mempercepat laju reaksi kimia.

Karena mereka mengatur laju reaksi kimia, mereka juga disebut katalis. Ada banyak, banyak, banyak jenis enzim, karena untuk setiap reaksi kimia yang terjadi, enzim khusus untuk reaksi harus dilakukan.

Proses metabolisme tidak hanya terjadi secara otomatis; mereka membutuhkan enzim. Dan, alasan bahwa Anda harus mengkonsumsi protein sehingga Anda dapat membuat lebih banyak enzim sehingga proses Anda akan terjadi. Reaksi kimia mengontrol metabolisme dan kehidupan makhluk hidup.

Protein adalah rantai panjang polipeptida, dan dengan demikian, begitu juga enzim. Namun, beberapa enzim berisi komponen yang tidak terdiri dari protein, tetapi membantu enzim dalam fungsinya. Ini disebut koenzim.

Vitamin sering bertindak sebagai koenzim. Nama enzim biasanya mencerminkan nama bahan kimia yang enzim bertindak (yaitu, substrat kimia). Sebagai contoh, sebuah enzim yang bekerja pada lemak (lemak menjadi substrat) disebut lipase (ingat, bibir = lemak).

Untuk bertindak pada substrat, enzim harus berisi situs aktif. Situs aktif adalah area pada enzim yang memungkinkan substrat dan enzim untuk cocok sama (seperti potongan-potongan puzzle).

Cara enzim dan substrat cocok bersama-sama sering dibandingkan dengan cara kunci pas kunci; cara enzim memulai reaksi sering disebut sebagai model kunci-kunci dan-. Setelah substrat dan enzim yang terhubung, enzim bisa bekerja.

Selama reaksi enzimatik, substrat berubah selama reaksi, dan produk-produk baru yang terbentuk selama reaksi, namun enzim keluar d

ari seluruh hal tidak berubah. Kemudian, enzim daun reaksi untuk membentuk kompleks dengan substrat yang berbeda dan mengkatalisis reaksi lain. Produk reaksi melanjutkan di jalur mereka.

Enzim dapat mengkatalisasi reaksi setelah jutaan reaksi kali sebelum mereka mulai aus. Kemudian, tubuh menciptakan lebih banyak enzim oleh sintesis rantai protein yang tepat dari asam amino yang benar.

Kolagen

Kolagen adalah protein yang paling banyak pada hewan dengan tulang punggung (yaitu, hewan vertebrata). Antara 25 persen dan 33 persen dari berat badan Anda terdiri dari kolagen. Ini adalah berserat (struktural) protein yang ditemukan dalam jaringan ikat, yang semua jaringan yang menghubungkan otot dengan tulang untuk memungkinkan gerakan dan bentuk kulit yang melindungi jaringan otot.

Jaringan ikat termasuk ligamen, tendon, tulang rawan, jaringan tulang, dan bahkan kornea mata. Ini memberikan dukungan dalam tubuh, dan memiliki kemampuan yang sangat baik untuk menjadi fleksibel dan tahan terhadap peregangan.

Lapisan bawah kulit (dermis disebut) sebagian besar terdiri dari kolagen. Ketika kulit akan dihapus dari binatang (berpikir tentang menghapus kulit dari dada ayam), kolagen memungkinkan kulit untuk menarik diri tanpa merobek jaringan otot di bawahnya. Kolagen (dan protein berserat lainnya) diatur dalam rantai polipeptida panjang yang membentuk lembaran.

Struktur Dasar Protein
Struktur Dasar Protein

Hemoglobin

Hemoglobin adalah contoh dari jenis utama lainnya dari protein: protein globular. Protein globular melayani berbagai besar fungsi dari protein berserat. Misalnya, protein globular termasuk seperti protein berguna sebagai enzim, antibodi, dan protein transportasi.

Protein ini, seperti namanya, adalah bulat. Banyak protein globular dapat mengubah bentuk mereka untuk masuk ke daerah-daerah yang sangat kecil (seperti antibodi harus lakukan untuk pergi setelah virus), membran sel lintas (sebagai protein transportasi harus melakukan), dan terlibat pada tingkat sel di reaksi kimia (seperti enzim akan).

Hemoglobin adalah protein transportasi ditemukan dalam sel darah merah: Ini membawa oksigen ke seluruh tubuh. Sebuah molekul hemoglobin berbentuk jenis seperti 3-D empat daun semanggi tanpa batang. Setiap daun semanggi merupakan rantai protein tertentu. Di tengah semanggi, tapi menyentuh satu sama rantai protein, terletak kelompok heme. Di tengah-tengah kelompok heme adalah atom besi.

Ketika pertukaran gas terjadi antara paru-paru dan sel darah, itu adalah besi yang mengikat (melekat) oksigen. Kemudian, rilis kompleks besi-oksigen dari molekul hemoglobin dalam sel darah merah sehingga oksigen bisa menyeberang membran sel dan masuk ke dalam setiap sel tubuh.

Namun, atom besi dan hemoglobin tidak digunakan hanya sekali. Besi dan hemoglobin biasanya membawa karbon dioksida kembali ke paru-paru dan menyimpannya di sana sehingga dapat dihembuskan. Ketika sel darah merah yang hemoglobin panggilan “rumah” siap untuk mati, besi baik didaur ulang dan akan dijemput oleh sel darah merah lain untuk dimasukkan ke dalam molekul hemoglobin yang lain, atau diekskresikan sebagai limbah selular.

Fungsi protein adalah sebagai berikut:

  • Pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan dan sel-sel tubuh.
  • Pembentukan anti bodi, kemampuan tubuh untuk memerangi infeksi bergantung pada kemampuan tubuh memproduksi anti bodi.
  • Mengangkut zat-zat gizi dari saluran cerna ke dalam darah, dari darah ke jaringan-jaringan, dan melalui membran sel ke dalam sel-sel.
  • Sebagai sumber energi, protein ekivalen dengan karbohidrat karena menghasilkan 4 kalori/g protein.
  • Pembentukan ikatan-ikatan esensial tubuh, hormon-hormon seperti tiroid, insulin, dan epinerfin adalah protein, demikian pula berbagai enzim.
  • Mengatur keseimbangan air, cairan-cairan tubuh terdapat dalam tiga kompartemen: intraseluler (di dalam sel), ekstraseluler/ interselular (di luar sel), intravaskular (di dalam pembuluh darah).
  • Memelihara netralitas tubuh, protein tubuh bertindak sebagai buffer, yaitu bereaksi dengan asam basa untuk pH pada taraf konstan.