Kerajaan Jamur

Ketika Anda memikirkan tanaman, salah satu karakteristik pertama yang dikaitkan dengan mereka adalah bahwa mereka adalah organisme yang tidak bergerak. Dengan cara yang sama, ketika mencoba membedakan hewan dari tumbuhan, salah satu hal pertama yang dikatakan adalah bahwa hewan tidak mampu melakukan fotosintesis. Mengangkangi dua karakteristik ini kita menemukan beberapa organisme yang menarik, jamur.

Jamur dicirikan sebagai makhluk uniseluler atau multiseluler dengan dinding sel (seperti tumbuhan dan bakteri), tetapi dengan kitin (seperti serangga). Organisme sessile ini heterotrofik, mereka memakan bahan organik, seperti hewan. Dalam hal metabolisme, mereka adalah heterotrof, seperti hewan, tetapi mereka menyajikan rute yang mirip dengan tanaman untuk sintesis terpen dan metabolit sekunder lainnya.

Reproduksinya terdiri dari setidaknya satu fase uniseluler, yang dilakukan melalui spora yang dibentuk oleh tunas atau bipartisi. Spora menyebar sebagai bentuk perlawanan menunggu kondisi yang menguntungkan untuk perkembangannya. Struktur jamur adalah hifa, struktur sel linier dengan pertumbuhan apikal. Inilah sebabnya mengapa jamur memiliki sedikit jaringan khusus, yang membedakannya dari tumbuhan (yang memiliki jaringan pengangkut, xilem dan floem). Jadi mereka tidak memiliki akar sejati jika jaringan sulit didefinisikan, kecuali reproduksi.

Jamur juga dicirikan dengan memiliki dua fase reproduksi. Satu seksual, yang membentuk spora yang akan menimbulkan hifa dan lainnya aseksual ketika hifa langsung membentuk spora (konidia) untuk membubarkan.
Jamur termasuk dalam taksonomi Kingdom Fungi dan mereka adalah kelompok yang sangat beragam. Dibandingkan dengan Kingdom lain yang ada (Plantae, Animalia, Bakteri atau Archaea) Kingdom Fungi terus-menerus mengubah klasifikasi dan kriteria untuk mengklasifikasikan jamur. Saat ini Kingdom terdiri dari 5 Divisi :

Ascomycota adalah Divisi dengan jumlah spesies terbesar, 64.000, ditandai dengan pembentukan spora endogen tipe askospora. Sel kelamin yang disebut asca membentuk 8 spora di dalamnya. Sel-sel hifanya dipisahkan oleh dinding sel, membentuk apa yang disebut septa.

Basidiomycota adalah divisi di mana jamur dan jamur yang tubuh reproduksinya memiliki topi diklasifikasikan. Di bawah tutupnya, basiospora terbentuk di basidium, struktur multiseluler yang membentuk 4 spora. Divisi ini terkait erat dengan Ascomycota.

Glomeromycota adalah Divisi Kerajaan Jamur kuno (mereka muncul sekitar 600 juta tahun yang lalu), sebelum Basiodycetes dan Ascomycetes dibagi. Itu sebelumnya diklasifikasikan dalam Divisi Zygomycota, tetapi pengujian genetik telah menetapkan diferensiasinya. Kelompok ini berbeda dari divisi lain oleh kurangnya reproduksi seksual dan, lebih jauh lagi, oleh fakta bahwa ia membutuhkan simbiosis dengan tanaman untuk hidup.

Divisi Zygomycota (sebelumnya Amastigomycetes) memiliki sekitar 1000 spesies, yang semuanya membentuk zigospora, ditandai dengan membentuk dinding tebal dan membentuk hifa non-septa (tidak ada dinding sel di antara sel-sel hifa). Kelompok ini termasuk yang disebut cetakan.

Chytridiomycota merupakan divisi dari Kingdom Fungi yang memiliki sekitar 1.000 spesies, beberapa diantaranya bersifat uniseluler dan merupakan satu-satunya fungi yang memiliki gamet berflagel. Mereka menyajikan zoospora (aseksual) dan hifa tanpa septa. Kelompok ini dianggap yang tertua di Kerajaan Jamur. Mereka semua akuatik, mayoritas air tawar.

Scroll to Top