Komunitas biologis atau ekologis, biocenosis

Komunitas ekologis atau biologis mengacu pada biocenosis suatu ekosistem, yaitu, mencakup semua spesies yang hidup dalam ekosistem atau biotope yang dibatasi. Sering kali kita hanya mengacu pada kumpulan populasi tertentu, misalnya, ketika kita berbicara tentang komunitas ekologis sabana, bakteri dan mikroorganisme lain yang hidup di sana tidak diperhitungkan. Sebaliknya, kita mengacu pada hewan dan tumbuhan. Jadi, untuk merujuk pada komunitas tertentu dalam ekosistem, mereka dapat disebut, tergantung pada jenis organisme yang ingin kita rujuk, sebagai zoocenosis, jika kita hanya ingin berbicara tentang komunitas hewan; fitocensis, untuk tanaman ekosistem dan akhirnya microcenosis akan mencakup makhluk mikroskopis ekosistem. Jelas, sifat abiotik dari wilayah geografis akan menjadi dasar dalam menentukan spesies mana yang dapat hidup dalam suatu komunitas, tetapi juga spesies lain yang hidup berdampingan.

Ekosistem adalah unit yang sangat bervariasi dalam hal luasnya. Itulah mengapa umum untuk merujuk pada komunitas ekologis ketika mereka berbagi wilayah geografis yang sama. Misalnya, jika benar laut dapat dianggap sebagai ekosistem, Atlantik tidak sama dengan Pasifik atau kedalaman di mana cahaya tidak mencapai pantai. Inilah sebabnya mengapa situs geografis biasanya dikaitkan dengan komunitas di mana semua populasi komunitas dapat dengan mudah berinteraksi satu sama lain. Bagi kita untuk saling memahami, taman atau tangki ikan akan menjadi wilayah geografis yang jelas di mana kita memahami bahwa penghuninya berinteraksi. Tapi begitu juga danau atau hutan. Ide dasarnya adalah bahwa spesies yang membentuk komunitas hidup berdampingan dan memiliki interaksi di antara mereka, yang kita sebut hubungan interspesifik.

Seperti yang telah kami sebutkan secara sepintas, komunitas terdiri dari populasi masing-masing spesies yang hidup berdampingan. Oleh karena itu, kita juga dapat mendefinisikan populasi ekologis atau biologis sebagai kumpulan individu dari spesies yang sama yang berbagi wilayah geografis tertentu.

Ilmu yang mempelajari tentang komunitas disebut ekologi komunitas. Sejak hubungan antara populasi dari suatu komunitas mulai dipelajari, telah ditemukan bahwa spesies berbeda yang membentuk komunitas berada dalam keseimbangan konstan dalam jumlah individu dalam kaitannya dengan satu atau lebih spesies lain dalam komunitas. Demikian pula, studi tentang komunitas bertujuan untuk dapat membuat prediksi tentang konsekuensi dari perubahan atau eliminasi suatu spesies. Kasus yang jelas adalah perkembangbiakan rusa atau babi hutan dengan cara yang berbahaya di daerah-daerah di mana populasi pemangsa mereka, serigala, telah sepenuhnya dimusnahkan. Keanekaragaman hayati suatu komunitas merupakan salah satu faktor yang paling diperhitungkan. Semakin besar ini, semakin besar pula kapasitas komunitas atau ekosistem untuk pulih jika suatu peristiwa menyebabkan penurunan salah satu spesies. Selama spesies yang terkena dampak memulihkan jumlah individu yang biasa, ekosistem dapat mempertahankan dirinya sendiri dan beradaptasi dengan lebih banyak spesies yang dimilikinya. Misalnya, jika suatu penyakit memusnahkan populasi kelinci, lynx yang memangsa mereka akan mengurangi populasinya. Penurunan ini akan lebih serius jika lynx memberi makan hampir secara eksklusif pada kelinci – sampai-sampai lynx dapat menghilang karena kekurangan mangsa – dan akan berkurang jika mereka dapat menemukan mangsa lain untuk bertahan hidup sampai populasi kelinci pulih.

Komunitas mencakup semua spesies yang berbagi ruang dan waktu yang sama.

Scroll to Top