Limpa: apa itu dan apa fungsinya

Limpa adalah organ yang ada di hampir semua vertebrata. Fungsi utamanya selama fase dewasa individu adalah akumulasi dan penghancuran sel darah tua. Namun, selama kehamilan itu berkontribusi pada hematopoiesis, yaitu pembentukan sel darah. Itu terletak di dalam sangkar perut pada manusia dan ternyata sangat diairi oleh darah dan sistem limfatik, dari mana ia mengumpulkan sel darah merah dan putih masing-masing. Bentuk dan komposisinya bervariasi antara ikan, amfibi, reptil, burung, dan mamalia (satu-satunya vertebrata yang tidak memiliki organ ini adalah hagfish dan lamprey).

Bentuknya fusiform hingga hampir melingkar dan dibentuk oleh campuran parenkim darah dan jaringan limfatik, memperoleh warna ungu dan abu-abu, tergantung pada spesiesnya akan memiliki komposisi yang berbeda dari kedua jenis sel. Strukturnya limfoid dan dikelilingi oleh kapsul jaringan ikat.

Tapi limpa tidak hidup dengan menghancurkan sel saja. Pada pertengahan abad ke-20 ditemukan bahwa limpa memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Mereka yang limpanya diangkat lebih rentan terhadap infeksi bakteri. Berkat ini, ditemukan bahwa limpa adalah pusat pengaturan untuk sintesis imunoglobulin M (mampu menginduksi lisis pada bakteri, virus, dan beberapa patogen lainnya). Ketika infeksi terjadi, limpa (yang sangat baik berkomunikasi dengan darah dan getah bening) di mana tanda-tanda pertama infeksi tiba dan menumpuk dan di sanalah senyawa pertama yang bekerja sama dengan imunoglobulin M terbentuk dan akan mencoba menangani infeksi..

Seperti yang telah kami sebutkan, limpa adalah salah satu penghasil utama eritrosit selama kehamilan. Di masa dewasa ia kehilangan kemampuan ini demi sumsum tulang. Namun, jika beberapa jenis penyakit mempengaruhi sumsum dan kehilangan kemampuannya untuk menghasilkan sel darah merah, limpa dapat mengaktifkan kembali dirinya sendiri dan melakukan fungsi menghilangkannya pada saat yang sama dengan menghasilkannya. Selama pembentukan eritrosit, baik di sumsum maupun di limpa, dimungkinkan terjadi malformasi sel, atau selama hidup eritrosit kehilangan kemampuannya untuk mengangkut oksigen karena akumulasi komponen lain di dalamnya. Dalam semua kasus ini, limpa yang mengidentifikasi sel darah merah ini dan melanjutkan ke lisis dan pemulihan unsur yang membentuknya. Selain itu, di limpa eritrosit memperoleh bentuk cekung yang khas. Jika limpa tidak dapat melakukan fungsi-fungsi ini, hatilah yang sebagian menggantikan aktivitasnya, meskipun pada pasien dengan limpa yang diangkat, jumlah eritrosit yang cacat atau tidak terlalu aktif tinggi.

Akhirnya, limpa bertindak sebagai reservoir untuk sel-sel darah. Baik sel darah merah maupun sel darah putih (dalam kondisi baik) disimpan di limpa untuk dikeluarkan pada saat dibutuhkan, baik dalam situasi kebutuhan oksigen atau dalam situasi penyakit.

Scroll to Top