Lipemia: Apa itu? Penyakit Terkait, Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Tips

Ini adalah keberadaan lipid dalam darah.

Umumnya, jumlah lipid (fosfolipid, kolesterol, trigliserida) kira-kira antara 400 mg dan 700 mg per 100 ml darah.

Jumlah lipid dalam darah dapat ditingkatkan oleh jenis diet atau oleh gangguan atau penyakit (seperti nefrosis , miksedema, diabetes, dll).

Apa itu kolesterol?

Kolesterol adalah zat lemak yang berjalan melalui aliran darah Anda dalam protein yang disebut lipoprotein. Ketika Anda memiliki terlalu banyak kolesterol dalam darah Anda, itu dapat menumpuk di dinding pembuluh darah Anda dan membentuk plak.

Seiring waktu, timbunan plak semakin besar dan mulai menyumbat arteri, yang dapat menyebabkan penyakit jantung , serangan jantung , dan stroke.

Apa itu hiperlipidemia?

Hiperlipidemia adalah istilah medis untuk tingkat abnormal tinggi lemak (lipid) dalam darah. Dua jenis utama lipid yang ditemukan dalam darah adalah trigliserida dan kolesterol.

Trigliserida diproduksi ketika tubuh menyimpan kalori ekstra yang tidak dibutuhkan untuk energi. Mereka juga datang langsung dari diet Anda dalam makanan seperti daging merah dan susu utuh. Diet tinggi gula rafinasi, fruktosa, dan alkohol meningkatkan trigliserida.

Kolesterol terjadi secara alami di hati karena semua sel di tubuh Anda menggunakannya. Mirip dengan trigliserida, kolesterol juga ditemukan dalam makanan berlemak seperti telur, daging merah, dan keju.

Hiperlipidemia lebih dikenal sebagai kolesterol tinggi. Meskipun kolesterol tinggi dapat diturunkan, itu paling sering merupakan hasil dari pilihan gaya hidup yang tidak sehat.

Dapatkan diagnosis

Hiperlipidemia tidak memiliki gejala, jadi satu-satunya cara untuk mendeteksinya adalah dengan meminta dokter Anda melakukan tes darah yang disebut panel lipid atau profil lipid. Tes ini menentukan kadar kolesterol Anda.

Dokter Anda akan mengambil sampel darah Anda dan mengirimkannya ke laboratorium untuk diuji, kemudian membalas dengan laporan lengkap. Laporan Anda akan menunjukkan tingkat Anda:

Total kolesterol.

Kolesterol lipoprotein densitas rendah.

Kolesterol lipoprotein densitas tinggi.

Trigliserida.

Dokter Anda mungkin meminta Anda untuk berpuasa selama 8 sampai 12 jam sebelum mengambil darah Anda. Itu berarti Anda harus menghindari makan atau minum apa pun selain air selama waktu itu.

Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa puasa tidak selalu diperlukan, jadi ikuti instruksi dokter Anda mengenai masalah kesehatan khusus Anda.

Secara umum, kadar kolesterol total lebih besar dari 200 miligram per desiliter dianggap tinggi. Namun, kadar kolesterol yang aman dapat bervariasi dari orang ke orang berdasarkan riwayat kesehatan dan masalah kesehatan saat ini, dan akan ditentukan oleh dokter Anda.

Dokter Anda akan menggunakan panel lipid Anda untuk membuat diagnosis hiperlipidemia.

Apakah Anda berisiko mengalami hiperlipidemia?

Ada dua jenis kolesterol, LDL dan HDL. Anda mungkin pernah mendengar mereka disebut kolesterol “jahat” dan “baik”. Kolesterol LDL (“jahat”) menumpuk di dinding arteri, membuatnya keras dan sempit.

Kolesterol HDL (“baik”) membersihkan kelebihan kolesterol “jahat” dari arteri, kembali ke hati. Hiperlipidemia disebabkan oleh terlalu banyak kolesterol LDL dalam darah Anda dan tidak cukup kolesterol HDL untuk menghilangkannya.

Pilihan gaya hidup yang tidak sehat dapat meningkatkan kadar kolesterol “jahat” dan menurunkan kadar kolesterol “baik”. Jika Anda kelebihan berat badan, makan banyak makanan berlemak, merokok, atau tidak cukup berolahraga, maka Anda berisiko.

Pilihan gaya hidup yang menempatkan Anda pada risiko kolesterol tinggi meliputi:

Makan makanan dengan lemak jenuh dan lemak trans.

Makan protein hewani, seperti daging dan produk susu.

Tidak cukup berolahraga

Tidak cukup makan lemak sehat.

Kegemukan.

Lingkar pinggang besar.

Perokok.

Peminum alkohol berlebihan.

Kadar kolesterol yang tidak normal juga ditemukan pada beberapa orang dengan kondisi kesehatan tertentu, antara lain:

Penyakit ginjal

Diabetes.

Sindrom ovarium polikistik.

kehamilan.

Tiroid kurang aktif.

Kondisi turun temurun.

Juga, kadar kolesterol dapat dipengaruhi oleh obat-obatan tertentu seperti:

Pil KB.

Diuretik

Beberapa obat untuk depresi .

Gabungan hiperlipidemia familial

Ada jenis hiperlipidemia yang dapat Anda warisi dari orang tua atau kakek-nenek Anda. Ini disebut hiperlipidemia familial gabungan. Gabungan hiperlipidemia familial menyebabkan kolesterol tinggi dan trigliserida tinggi.

Orang dengan kondisi ini sering mengembangkan kolesterol tinggi atau trigliserida tinggi di usia remaja dan didiagnosis pada usia 20-an dan 30-an. Kondisi ini meningkatkan risiko penyakit koroner dini dan serangan jantung.

Tidak seperti orang dengan hiperlipidemia tipikal, orang dengan hiperlipidemia gabungan familial mungkin mengalami gejala penyakit kardiovaskular setelah beberapa tahun, seperti:

Nyeri dada (pada usia muda).

Serangan jantung (pada usia muda).

Kram pada betis saat berjalan.

Luka pada jari kaki yang tidak sembuh dengan baik.

Gejala stroke, termasuk bicara cadel, terkulai di satu sisi wajah, atau kelemahan anggota badan.

Cara Mengobati dan Mengelola Hiperlipidemia di Rumah

Perubahan gaya hidup adalah kunci untuk mengelola hiperlipidemia di rumah. Bahkan jika hiperlipidemia Anda diturunkan (kombinasi hiperlipidemia familial), perubahan gaya hidup masih merupakan bagian penting dari pengobatan.

Perubahan ini saja mungkin cukup untuk mengurangi risiko komplikasi seperti penyakit jantung dan stroke. Jika Anda sudah minum obat, perubahan gaya hidup dapat meningkatkan efek penurun kolesterolnya.

Makan makanan yang menyehatkan jantung

Membuat perubahan pada diet Anda dapat menurunkan kadar kolesterol “jahat” Anda dan meningkatkan kadar kolesterol “baik” Anda.

Berikut beberapa perubahan yang dapat Anda lakukan:

Pilih lemak sehat – Hindari lemak jenuh yang ditemukan terutama dalam daging merah, bacon, sosis, dan produk susu utuh. Pilih protein tanpa lemak seperti ayam dan ikan jika memungkinkan. Beralih ke produk susu rendah lemak atau bebas lemak dan gunakan lemak tak jenuh tunggal.

Kurangi lemak trans – Lemak trans ditemukan dalam makanan yang digoreng dan makanan olahan, seperti kue kering, biskuit, dan makanan ringan lainnya. Periksa bahan-bahan pada label produk. Lewati produk apa pun yang mengatakan “minyak terhidrogenasi parsial”.

Makan lebih banyak omega-3: Asam lemak omega-3 memiliki banyak manfaat untuk jantung Anda. Anda dapat menemukannya di beberapa jenis ikan, termasuk salmon, mackerel, dan herring. Mereka juga dapat ditemukan di beberapa kacang dan biji-bijian, seperti kenari dan biji rami.

Meningkatkan asupan serat Anda – Semua serat sehat bagi jantung Anda, tetapi serat larut, yang ditemukan dalam gandum, otak, buah-buahan, kacang-kacangan, dan sayuran, dapat menurunkan kadar kolesterol.

Pelajari resep jantung sehat.

Makan lebih banyak buah dan sayuran: mereka kaya serat dan vitamin dan rendah lemak jenuh.

Menurunkan berat badan

Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, menurunkan berat badan dapat membantu menurunkan kadar kolesterol total Anda. Bahkan 5 hingga 10 pon dapat membuat perbedaan. Menurunkan berat badan dimulai dengan mencari tahu berapa banyak kalori yang Anda konsumsi dan berapa banyak luka bakar yang Anda konsumsi. Anda perlu memotong 3.500 kalori dari diet Anda untuk menurunkan satu pon.

Untuk menurunkan berat badan, terapkan diet rendah kalori dan tingkatkan aktivitas fisik Anda untuk membakar lebih banyak kalori daripada yang Anda makan. Bantu kurangi minuman manis dan alkohol, dan latih kontrol porsi.

Aktiflah

Aktivitas fisik penting untuk kesehatan secara keseluruhan, penurunan berat badan, dan kadar kolesterol. Ketika Anda tidak mendapatkan aktivitas fisik yang cukup, kadar kolesterol HDL Anda turun. Ini berarti bahwa tidak ada cukup kolesterol “baik” untuk menghilangkan kolesterol “jahat” dari arteri.

Anda hanya perlu 40 menit olahraga sedang hingga berat tiga hingga empat kali seminggu untuk menurunkan kadar kolesterol total Anda. Bertujuan untuk 150 menit dari total latihan setiap minggu.

Salah satu dari berikut ini dapat membantu Anda menambahkan olahraga ke rutinitas harian Anda:

Cobalah mengendarai sepeda Anda untuk bekerja.

Jalan-jalan cepat.

Berenang di kolam.

Bergabunglah dengan gimnasium.

Gunakan tangga alih-alih lift.

Jika Anda menggunakan transportasi umum, turunlah satu atau dua halte lebih awal.

Berhenti merokok

Merokok menurunkan kadar kolesterol “baik” dan meningkatkan trigliserida. Bahkan jika Anda belum didiagnosis dengan hiperlipidemia, merokok dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Bicaralah dengan dokter Anda tentang berhenti merokok atau coba patch nikotin.

Patch nikotin tersedia di apotek tanpa resep dokter. Anda juga dapat membaca tips ini dari orang-orang yang telah berhenti merokok.

Obat untuk hiperlipidemia

Jika perubahan gaya hidup tidak cukup untuk mengobati hiperlipidemia Anda, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat.

Obat umum untuk menurunkan kolesterol dan trigliserida meliputi:

Statin : atorvastatin (Lipitor), fluvastatin (Lescol XL), lovastatin (Altoprev), pitavastatin (Livalo), pravastatin (Pravachol), rosuvastatin (Crestor), simvastatin (Zocor).

Resin pengikat asam empedu : cholestyramine (Prevalite), colesevelam (WelChol), colestipol (Colestid).

Inhibitor penyerapan kolesterol: seperti ezetimibe (Zetia).

Obat suntik: alirocumab (Praluent) atau evolocumab (Repatha).

Fibrat : fenofibrate (Fenoglide, Tricor, Triglide) atau gemfibrozil (Lopid).

Niasin: seperti Niacor.

Suplemen asam lemak omega-3.

Suplemen lain yang menurunkan kolesterol.

panorama

Orang dengan hiperlipidemia yang tidak diobati lebih mungkin mengembangkan penyakit arteri koroner daripada populasi umum. Penyakit jantung adalah suatu kondisi di mana plak menumpuk di dalam arteri koroner (jantung).

Pengerasan arteri, yang disebut aterosklerosis, terjadi ketika plak menumpuk di dinding arteri. Seiring waktu, penumpukan plak menyusutkan arteri dan dapat menyumbat sepenuhnya, mencegah aliran darah normal. Hal ini dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, atau masalah lainnya.

Cara mencegah kolesterol tinggi

Anda dapat melakukan perubahan gaya hidup untuk mencegah kolesterol tinggi atau mengurangi risiko terkena hiperlipidemia:

Berolahragalah beberapa hari dalam seminggu.

Makan makanan rendah lemak jenuh dan lemak trans.

Sertakan banyak buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, dan ikan secara teratur dalam diet Anda. Diet Mediterania adalah rencana makan sehat jantung yang sangat baik.

Berhenti makan daging merah dan daging olahan seperti bacon, hot dog, dan cold cut.

Minum susu skim atau susu rendah lemak.

Pertahankan berat badan yang baik.

Makan banyak lemak sehat, seperti alpukat, almond, dan minyak zaitun.

Apa itu hipolipidemia?

Istilah “hipo” berarti “rendah” dan “lipidemia” berarti “kadar lipid darah”, yang meliputi kolesterol. Oleh karena itu, hipolipidemia berarti kadar kolesterol rendah dalam tubuh. Hipolipemia juga bisa menjadi tanda kekurangan gizi atau ketika terlalu banyak mengonsumsi obat-obatan dengan kolesterol dosis tinggi.

Hipolipemia juga dikenal sebagai hipolipoproteinemia. Memiliki kadar kolesterol yang rendah dalam tubuh seringkali tidak menjadi perhatian besar bagi kebanyakan orang.

Namun, dalam kasus tertentu, dapat menyebabkan kondisi medis yang serius, seperti penyakit kardiovaskular. Studi telah dilakukan yang menunjukkan bahwa kadar kolesterol rendah yang tidak normal berdampak negatif terhadap kesehatan individu.

Penyebab

Di bawah ini adalah beberapa penyebab yang dapat menyebabkan kadar kolesterol rendah dalam tubuh:

Hipertiroidisme : Ini telah diidentifikasi sebagai salah satu penyebab utama kadar kolesterol rendah dalam tubuh. Hormon tiroid, yang telah diproduksi secara berlebihan, beredar ke seluruh tubuh dan menyebabkan banyak masalah, termasuk kadar kolesterol rendah yang tidak normal, konsentrasi yang buruk, dll.

Masalah hati : Salah satu penyebab utama kadar kolesterol rendah adalah penyakit hati. Kondisi medis ini merupakan kondisi medis kronis kelas akut atau luas yang berdampak negatif pada kesehatan hati, yang merupakan organ utama produksi kolesterol dalam tubuh.

Malnutrisi – Kasus sederhana rendahnya kadar kolesterol dalam tubuh bisa jadi karena kekurangan gizi. Ketika seseorang tidak dapat mengkonsumsi makanan yang tepat dan bergizi, dapat menyebabkan berbagai gejala dan kondisi. Tubuh membutuhkan makanan yang cukup untuk membuat kolesterol.

Sindrom Malabsorpsi : Bahkan ketika seseorang mengkonsumsi nutrisi dalam jumlah yang cukup, tubuh mereka tidak akan mendapatkan nutrisi yang tepat dan diperlukan dari makanan karena malabsorpsi di usus. Karena malabsorpsi ini, kadar kolesterol sangat rendah.

Diet

Sertakan lemak dan minyak organik dalam diet harian Anda, seperti kacang-kacangan, biji-bijian, lemak dingin, lemak daging, mentega organik, dan telur.

Namun, hindari lemak dan minyak yang diproses secara kimia karena mereka berdampak negatif pada hati dan otak Anda. Mereka termasuk canola dan minyak sayur, margarin, mayones, selai kacang, dan saus salad.

Sebisa mungkin, makan makanan utuh atau makanan organik untuk menghindari konsumsi bahan kimia berbahaya.

Ketika datang ke ikan, hindari ikan yang dibesarkan di peternakan karena mereka biasanya diberi makanan yang tidak alami. Pilih sarden atau salmon Alaska sebagai gantinya. Anda juga bisa memilih ikan lain yang aman dikonsumsi, seperti tuna, halibut, atau salmon.

Perlakuan

Kadar kolesterol rendah kemungkinan besar disebabkan oleh perubahan tertentu dalam pola makan dan kondisi fisik individu. Oleh karena itu, untuk mengobati kondisi tersebut dengan benar, memodifikasi pola makan saja tidak cukup.

Tes darah tertentu dan evaluasi kesehatan mental dari dokter dapat membantu mengevaluasi masalah dengan kadar kolesterol rendah.

Jika kadar kolesterol rendah mempengaruhi kesehatan mental seseorang, maka dokter mungkin akan meresepkan antidepresan tertentu. Obat statin juga terlihat menyebabkan penurunan kadar kolesterol yang signifikan.

Dalam kasus seperti itu, dokter mungkin membuat penyesuaian tertentu dalam dosis obat untuk mengembalikan kadar kolesterol normal.

Tetap aktif secara fisik – Aktivitas fisik sering dikaitkan dengan peningkatan kadar kolesterol baik. Tidak perlu melakukan olahraga berat karena bentuk olahraga sedang seperti joging atau jalan cepat sudah dapat membantu orang menjadi aktif.

Jika Anda adalah salah satu dari orang-orang yang terus-menerus duduk di tempat kerja – pastikan untuk berdiri dan berjalan di sekitar kantor selama sekitar 30 menit hingga 1 jam. Disarankan untuk berolahraga setidaknya lima kali seminggu.

Konsumsi minyak ikan : Ikan dan minyak ikan sarat dengan asam lemak omega-3, yang membantu menyeimbangkan kadar kolesterol dalam tubuh.

Konsumsi Suplemen Minyak Ikan – Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen minyak ikan tiga kali seminggu sangat ideal. Namun, disarankan untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum mengonsumsi jenis suplemen apa pun.

Mengkonsumsi teh hijau : Teh hijau sangat baik untuk kesehatan tubuh secara umum. Ini mengandung senyawa, yang bermanfaat untuk menjaga kadar kolesterol dalam tubuh. Kapsul ekstrak teh hijau juga dikenal efektif menurunkan kolesterol jahat dalam tubuh.

Berikut beberapa makanan yang mudah menyebabkan hipolipidemia:

Oat Oat diketahui mengandung asam linoleat dalam jumlah tinggi, yang dikatakan menyumbang total 35 persen asam lemak tak jenuh. Itu juga diperkaya dengan vitamin E dan saponin. Oatmeal juga berperan penting dalam menurunkan kadar kolesterol plasma dalam tubuh.

Bawang : Khasiat bawang bombay dalam menurunkan lipid dalam hubungannya dengan dialil disulfida dan sejumlah kecil asam amino sulfur dikatakan sangat relevan dalam hal menurunkan tekanan darah dan mencegah aterosklerosis. Ini juga memiliki efek perlindungan pada arteri. Ini juga mengandung prostaglandin A, yang membantu memperlebar pembuluh darah dan meningkatkan tekanan darah.

Almond : Almond dikatakan mengandung kolesterol, lemak jenuh, dan tujuh persen asam lemak. Pasien yang menderita tekanan darah tinggi dianjurkan untuk mengganti makanan yang kaya akan asam lemak jenuh.

Cabai – Cabai rawit diketahui mengandung vitamin C yang membantu meningkatkan mikroperedaran tubuh, mengurangi kerapuhan kapiler, dan menyeimbangkan kadar kolesterol dalam tubuh.

panorama

Memiliki kadar kolesterol yang rendah dalam tubuh sering dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan yang serius. Ini adalah faktor risiko yang signifikan untuk perdarahan di dalam jaringan otak yang disebut perdarahan intraserebral primer pada populasi yang lebih tua.

Ibu hamil dengan kadar kolesterol rendah juga berisiko melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah atau prematur.

Selain itu, bunuh diri bersama dengan perilaku kekerasan juga dikaitkan dengan kadar kolesterol yang rendah. Oleh karena itu, gejala ketidakstabilan mental, kecemasan, dan depresi bisa disebabkan oleh kadar kolesterol yang rendah.

Ketika kadar kolesterol Anda rendah, temui dan bicarakan dengan dokter Anda jika ada hal-hal tertentu yang harus menjadi perhatian Anda.

Scroll to Top