Logam berat

Ketika di dunia kimia kita berbicara tentang logam berat , kita mengacu pada semua unsur logam dari tabel periodik unsur , yang berat spesifiknya melebihi 5 g per cm3 atau ketika mereka melebihi nomor atom 20, tanpa menghitung logam alkali atau basa tipe bumi.

Dalam kelompok logam berat, biasanya termasuk logam transisi, semilogam tertentu, lantanida, dan aktinida. Beberapa definisi logam berat menyarankan untuk melihat kepadatan untuk mengklasifikasikannya, atau pada kesempatan lain, berat atau nomor atom, serta sifat-sifat yang ada atau bahkan toksisitasnya.

Penunjukan logam berat memiliki pertimbangan yang buruk oleh IUPAC, mengklaim bahwa itu adalah nama yang dapat menimbulkan kontradiksi, mengusulkan istilah logam beracun sebagai alternatif , meskipun tidak tepat juga.

Tergantung pada konteks di mana kita menemukan logam berat, ini mungkin termasuk beberapa unsur yang lebih ringan seperti karbon. Logam berat biasanya ditemukan secara alami dan bebas di berbagai ekosistem, tidak memiliki konsentrasi yang tetap. Tetapi ada unsur-unsur tertentu yang dapat menghadirkan masalah serius di tingkat lingkungan.

Logam berat beracun yang paling umum dan dipelajari biasanya Hg (merkuri), Pb (timbal), Cd (kadmium) atau As (arsenik) dan pada kesempatan tertentu juga beberapa unsur non-logam seperti Se (selenium), Al (aluminium). ) atau Be (berilium).

Organisme makhluk hidup membutuhkan logam berat dalam jumlah yang bervariasi, seperti misalnya manusia membutuhkan sejumlah kecil Fe (besi), Co (kobalt), Cu (tembaga), Mn (mangan), Zn (seng) atau Mo (molibdenum), diantara yang lain. Ketika jumlah unsur-unsur ini terlampaui dalam tubuh kita, itu memberi kita efek toksik atau karsinogenik. Ada juga logam berat lain yang sangat beracun, seperti merkuri, timbal atau plutonium, tidak satupun dari mereka memiliki sifat untuk tubuh kita, bahkan akumulasi mereka dalam tubuh kita menyebabkan penyakit serius dan keracunan. Perlu juga dicatat bahwa beberapa logam berat dapat menjadi racun sebagai aturan umum, tetapi dalam kondisi tertentu bermanfaat, ini adalah kasus, misalnya, vanadium atau kadmium.

Logam berat harus dikendalikan, karena dapat merusak lingkungan dan kesehatan, misalnya unsur merkuri, timbal atau kromium, dapat merusak organisme, air, substrat, dan lain-lain; unsur lain dapat menyebabkan korosi, seperti seng atau timbal. Saat ini, emisi dan pelepasan logam berat biasanya dikendalikan, meskipun sumbernya biasanya bervariasi, sumber yang paling umum adalah yang didedikasikan untuk pemurnian logam, seperti halnya peleburan, di mana ekstraksi logam dari mineral atau batu. Sumber lain adalah yang menyiapkan bahan bakar tipe nuklir.

Logam berat dapat terakumulasi dan terdeposit, tidak hanya di dalam tubuh kita, tetapi juga di perairan, tanah, dan lain-lain. Bertentangan dengan apa yang terjadi dengan sampah organik, logam berat tidak terdegradasi, membuat eliminasinya lebih sulit. Saat ini, fitoremediasi atau pengobatan digunakan sebagai mikroorganisme untuk menghilangkan logam tertentu seperti merkuri. Beberapa tanaman memiliki sifat hiper-akumulasi, itulah sebabnya mereka digunakan untuk membersihkan tanah atau bahan organik dari logam ini.

Di antara masalah yang dapat ditimbulkan oleh keberadaan logam berat, bioakumulasi adalah salah satu yang paling mengkhawatirkan. Tempat-tempat di mana terdapat konsentrasi tinggi hewan atau tumbuhan, seperti laut, yang di beberapa daerah ditemukan dengan tingkat konsentrasi logam-logam ini lebih tinggi, karena terseretnya sungai yang mengalir ke dalamnya, yang menyeret zat-zat dengan panjang yang berbeda, yang dapat menumpuk di ikan untuk konsumsi manusia, krustasea, alga, dll, selain mencemari air atau fauna tempat itu.

Di bidang kedokteran, banyak penyakit yang disebabkan oleh keracunan logam berat, seperti keracunan timbal (penimbunan timbal), hydrargyrism (keracunan merkuri), atau penyakit itai-itai, dalam kasus kadmium, dan lain-lain.

Scroll to Top