Protobion

Sebuah protobiont adalah organisme dari protoctist atau protista jenis, yaitu, itu adalah organisme eukariotik yang tidak dapat diklasifikasikan dalam kelompok hewan, tumbuhan atau jamur.

Istilah protobiont mengacu pada struktur primitif , serta pembentukan pertama molekul tipe organik, dari mana diyakini bahwa makhluk hidup mungkin telah berevolusi. Makhluk-makhluk ini dianggap sebagai nenek moyang, atau prekursor sel prokariotik saat ini, yaitu sel-sel yang tidak memiliki nukleus tertentu, karena materi genetik mereka tersebar di dalam sitoplasma sel tanpa dapat menentukan dengan tepat lokasinya. Jenis organisme ini adalah uniseluler.

Dengan demikian kita dapat mengatakan bahwa organisme protobiont dibentuk oleh akumulasi polimer organik yang berbeda, yang dihubungkan atau dirantai. Penyatuan ini muncul secara spontan, selain bentuk abiotik, yaitu tanpa produk makhluk hidup, hanya berlangsung dari lingkungan dan komponen atau pengaruh fisik-kimiawi yang ditimbulkannya.

Kata dirakit polimer dikelilingi oleh membran. Protobion biasanya dikaitkan dengan istilah, kehidupan, di bidang-bidang seperti reproduksi sederhana, metabolisme, atau rangsangan, serta, dalam beberapa kasus, mereka terkait dengan menjaga keseimbangan lingkungan kimia internal yang berbeda dari luar.

Ada banyak peneliti yang melakukan studi tentang struktur ini, seperti ahli biokimia Rusia, Alexander Oparin , atau ahli biokimia Amerika, Sidney W. Fox , yang menunjukkan bahwa protobion dapat terbentuk dan terbentuk sepenuhnya secara spontan, dalam kondisi serupa. hadir pada saat planet Bumi kita terbentuk. Kedua ilmuwan mendedikasikan sebagian besar kehidupan akademis mereka untuk mempelajari asal usul kehidupan.

Dalam percobaan yang dilakukan oleh para ilmuwan tersebut, dimungkinkan untuk membentuk struktur seperti liposom (zat dalam bentuk vesikel bola dengan membran fosfolipid), atau mikrosfer, yang dibentuk dengan struktur membran yang sangat mirip dengan bilayer fosfolipid. hadir dalam sel yang kita kenal sekarang.

Alexander Oparin, salah satu jenis protobiont yang ia temukan, ia beri nama coacervate . Oparin mampu menunjukkan bahwa itu bisa mengarah pada pembentukan membran tipe lipid, bahkan ketika kita berada di lingkungan abiotik, yaitu tanpa adanya kehidupan. Dia menyebut tetesan penuh molekul tipe biologis, yang dipisahkan dari air oleh membran, coacervates. Jenis struktur ini terkait dengan koloid, yang merupakan sistem fisikokimia, yang terdiri dari lebih dari satu fase pada saat yang bersamaan.

Scroll to Top