Medlar Eropa

Ketika konsumen medlar mengacu pada buah ini hampir 100% dari waktu mereka ingin merujuk ke medlar Jepang ( Eriobotrya japonica ), yang paling umum di dunia. Di Eropa, sebelum medlar Jepang datang, sudah ada spesies tanaman yang disebut medlar. Kedua spesies itu terkait. Faktanya, sampai tahun 1821 mereka termasuk dalam genus yang sama. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang medlar Jepang di artikel kami di sini .

Buah-buahan umum di medlar Eropa.

Filogeni dan sejarah evolusi: medlar Eropa menerima nama ilmiah binomial Mespilus germanica , menjadi jenis spesies dari genus yang memiliki lebih dari dua lusin spesies. Genus ini termasuk dalam suku taksonomi Maleae , yang berbagi dengan genus Eribotrya , medlar Jepang. Mereka termasuk dalam subfamili Amygdaloideae (dibuat pada 2011 setelah meninjau data genetik spesies subfamili Amygdaloideae, Spiraeoideae dan Maloideae ), dalam keluarga Rosaceae , dari Ordo Rosales . Pada gilirannya, itu diklasifikasikan dalam kelas Magnoliopsida dari Divisi Magnoliophyta .

Deskripsi: spesies ini membentuk pohon rendah, hanya setinggi 6 meter, kokoh dengan kulit abu – abu yang mungkin atau mungkin tidak berduri. Dalam kondisi terang dan panas ia tidak kehilangan daunnya, ia selalu hijau , sedangkan di daerah yang dingin dan teduh ia gugur . Daunnya banyak dan mengkilat, berwarna hijau pekat. Petiolate dan elips, mereka memiliki margin bergigi dan berukuran sekitar 20 cm. The bunga putih yang soliter dan memiliki 5 kelopak yang terpisah . Buahnya, medlar, tidak terlalu menarik dengan warna coklat dan sentuhan kasarnya . Ini adalah jenis pommel , bulat dengan pulp keras, diameter sekitar 3 cm . Itu hanya bisa dimakan sepenuhnya matang dan rasanya pahit. Ini mekar di akhir musim semi dan buahnya matang untuk musim gugur.

Distribusi dan habitat: meskipun nama ilmiah M. germanica mungkin mengarah pada pemikiran bahwa asalnya di Jerman, sebenarnya ia berasal dari Eropa timur. Khususnya dari kawasan Laut Hitam dan semenanjung Turki. Budidayanya menyebar ke Laut Kaspia sekitar 1.000 SM. C. dan pada 700 a. C sudah ada di Yunani, menyebar dari sana ke seluruh Eropa Barat. Medlar Eropa ditemukan secara alami di hutan, terutama di tepi area berhutan dan di area semak pegunungan . Tumbuh dengan sedikit curah hujan di hampir semua jenis tanah yang dikeringkan dengan baik dan insolasi bisa penuh dan semi-teduh. Meskipun mentolerir embun beku, pada suhu rendah buah tidak matang dengan benar.

Interaksi dengan manusia: The medlar Eropa mulai digantikan oleh salah satu Asia sekitar tahun 0 a. C., karena produksi yang kedua lebih baik baik jumlah maupun bobot buahnya. Saat ini sangat jarang menemukan penjual sayur yang menjual medlar Eropa, sehingga mungkin satu-satunya yang memakan buah ini adalah mereka yang masih memiliki pohon, mungkin di cekungan Mediterania. Meskipun jarang di tanaman Eropa, spesies ini tidak dalam bahaya kepunahan menurut data IUCN , karena di tempat asalnya masih dapat ditemukan secara alami. Saat ini digunakan di taman dan kebun sebagai tanaman hias karena dedaunannya yang menyenangkan.

Scroll to Top