Modifikasi habitat dan biologi termal amfibi dan reptil.   

Suhu mendorong sebagian besar biologi dan ekologi ektoterm, termasuk mencari makan, pertumbuhan, dan reproduksi. Akibatnya, biologi termal spesifik spesies juga diharapkan untuk memediasi tanggapan ektoterm terhadap pendorong utama hilangnya keanekaragaman hayati, seperti pemanasan global dan infeksi patogen. Namun, ancaman paling langsung terhadap keanekaragaman hayati adalah modifikasi habitat antropogenik, yang menyebabkan penurunan banyak spesies dan mengubah komposisi kumpulan di seluruh dunia. Penyaringan kumpulan ektoterm dalam menanggapi modifikasi habitat (yaitu, lingkungan melalui klasifikasi sifat) mungkin bergantung, sebagian, pada kemampuan spesies untuk mentolerir rezim suhu baru di habitat yang diubah. Dengan melihat efek dari modifikasi habitat melalui lensa biologi termal, ahli biologi dapat memprediksi dengan lebih baik spesies mana yang akan berkembang, bertahan, atau menurun dalam menghadapi konversi habitat alami yang sedang berlangsung.  

Modifikasi habitat antropogenik secara substansial dapat mengubah iklim mikro lokal, seringkali mengurangi tutupan tajuk dan ketersediaan iklim mikro yang menguntungkan bagi fisiologi spesies dan persistensi populasi. Pada skala lanskap, perbedaan besar dalam struktur vegetasi antar tipe tutupan lahan dapat menghasilkan suhu udara harian maksimum yang berbeda sebanyak 10 ° C antara habitat yang berdekatan. Pada skala lokal, habitat mikro dalam berbagai jenis tutupan lahan dapat bertindak sebagai perlindungan termal dengan menyangga ektoterm siang dan malam terhadap suhu siang hari yang ekstrem. Namun, habitat mikro penyangga dapat menjadi langka di habitat yang terganggu, dan suhu harian maksimum habitat mikro ini meningkat seiring dengan berkurangnya tutupan vegetasi, yang mempengaruhi paparan siang hari untuk banyak spesies diurnal dan nokturnal. Untuk ektoterm terestrial, seperti amfibi dan reptil, perubahan tutupan lahan mengubah jumlah dan distribusi habitat yang sesuai secara termal, dengan suhu lokal yang tinggi membuat beberapa jenis tutupan lahan tidak dapat dihuni untuk beberapa spesies.  

Menggunakan studi kasus dan meta-analisis, diperiksa apakah sifat termal yang diamati dan dicaralkan, termasuk toleransi panas, variasi suhu tubuh, dan kehilangan air melalui penguapan, menjelaskan variasi sensitivitas ektoterm terhadap modifikasi habitat panas. Toleransi panas yang rendah dari kadal dan amfibi dan tingginya kehilangan air melalui penguapan dikaitkan dengan kepekaan yang lebih besar terhadap modifikasi habitat, sering kali menjelaskan lebih banyak variasi daripada sifat non-termal. Toleransi panas saja menjelaskan 24-66% (rata-rata = 38%) dari variasi respons spesies, dan tren ini sebagian besar konsisten di seluruh lokasi geografis dan skala spasial. Karena modifikasi habitat mengubah iklim mikro lokal, biologi termal spesies kemungkinan akan memainkan peran kunci dalam perakitan kembali komunitas terestrial. 

 

Scroll to Top