Pengantar demografi pada makhluk hidup

Melalui reproduksi seksual, individu-individu dari suatu populasi mencampur materi genetik mereka: kumpulan gen adalah kumpulan gen yang dimiliki bersama oleh individu-individu dari populasi tertentu.
Anggota populasi berbagi ceruk ekologis, dan mempertahankan pertukaran materi dan energi dengan populasi lain dan dengan lingkungan: mereka memakan yang sama dan menghabiskan sumber daya yang sama. Pengaruh suatu populasi terhadap lingkungan berbeda dengan pengaruh setiap individu secara individu, karena populasi berfungsi sebagai satu kesatuan. Misalnya, pada suatu populasi tumbuhan, akar-akarnya berada pada ketinggian yang sama, sehingga mereka menyerap air pada kedalaman dan waktu yang sama. Efeknya berbeda dibandingkan jika mereka adalah spesies yang berbeda.

Pinus memiliki kapasitas penyebaran yang besar dan sulit untuk membatasi populasi.

Karena populasi adalah tingkat organisasi materi, ia memiliki serangkaian karakteristik khusus dari tingkat tersebut:
– Kepadatan atau ukuran: itu adalah jumlah individu dalam populasi, dan dapat dinyatakan dalam istilah relatif – individu / ruang- atau mutlak – individu-. Kepadatan tergantung pada tingkat pertambahan atau penurunan populasi, dan ini ditentukan oleh empat atribut lain: kelahiran, kematian, imigrasi, dan emigrasi.
– Distribusi spasial individu dalam populasi.
– Distribusi umur.
– Distribusi berdasarkan jenis kelamin.

Salah satu masalah yang paling sering adalah bagaimana membatasi populasi. Dalam beberapa kasus sederhana, misalnya dalam kasus spesies peninggalan yang tersisa ketika glasiasi surut: mereka biasanya membentuk populasi yang terisolasi dan kecil. Dalam kasus lain lebih sulit: misalnya pinus Skotlandia memiliki area distribusi yang besar, di seluruh Eropa dan sebagian Asia: butiran serbuk sari memiliki berat sedikit dan memiliki kapasitas penyebaran yang besar, tidak ada cara untuk membatasi populasi.
Suatu populasi memiliki dua karakteristik yang mendefinisikannya: ia berbagi kumpulan genetik, dan ia berinteraksi secara keseluruhan dengan lingkungan. Tetapi kadang-kadang karakteristik ini tidak muncul bersamaan, dan mereka berbeda:
Demos: populasi yang individu-individunya berbagi kumpulan gen dan secara genetik diisolasi dari demo lain dari spesies yang sama.
Avatar: populasi yang individu-individunya berinteraksi secara keseluruhan dengan lingkungan.
Banyak spesies mamalia karnivora, misalnya, memiliki perilaku reproduksi tertentu: serigala membentuk kawanan kecil atau kelompok yang bertindak secara keseluruhan dalam perburuan, yaitu, mereka membentuk unit interaksi dengan lingkungan. Dan mereka lebih efektif daripada individu individu: mereka adalah avatar. Tetapi avatar yang berbeda di wilayah geografis tidak terisolasi secara genetik, dan adalah umum bagi anggota avatar untuk diusir oleh laki-laki atau perempuan yang dominan, dan akhirnya diintegrasikan ke dalam avatar yang berbeda, yang dengannya mereka tidak memiliki gen yang sama. kolam.
Masalah lain ditemukan pada spesies yang tidak memiliki reproduksi seksual, yang dapat membentuk avatar, tetapi kami tidak memberikannya. Selain itu, mereka membuat sangat sulit untuk membatasi populasi: banyak spesies tanaman menghasilkan organ bawah tanah, dari mana batang baru muncul, untuk bereproduksi secara aseksual. Secara genetik mereka adalah individu yang sama.
Subdisiplin demografi:
– Analisis demografi: studi deskriptif tentang populasi dan perubahannya dari waktu ke waktu.
– Dinamika populasi: pengaruh faktor lingkungan terhadap ukuran dan perubahan ukuran populasi.

Scroll to Top