Pengaruh suhu pada makhluk hidup

Suhu makhluk hidup tidak hanya bergantung pada suhu lingkungan, dan ada faktor lain yang bekerja. The panas dan radiasi keseimbangan mengungkapkan energi dan panas pertukaran dari suatu organisme dengan lingkungan. Misalnya, daun mengalami banyak fluks pertukaran: ia menerima radiasi gelombang pendek, radiasi tampak, dan radiasi gelombang panjang dari matahari. Selanjutnya, baik atmosfer maupun benda-benda di sekitarnya memancarkan radiasi infra merah. Sebagian besar radiasi ini akhirnya diubah menjadi panas dan sebagai akibatnya lembaran memperoleh suhu tertentu dan juga memancarkan radiasi inframerah.

Ketika perbedaan suhu terbentuk antara daun dan atmosfer, perbedaan ini cenderung menghilang karena perpindahan panas lainnya :
– Panas sensibel: daun menukarnya melalui kontak langsung dengan molekul udara dan molekul di permukaannya.
– Panas laten: dikaitkan dengan perubahan suhu air: dipertukarkan dengan penguapan dan kondensasi.

Pengaruh suhu pada makhluk hidup:
Semua organisme memiliki suhu optimal di mana mereka dapat melakukan semua aktivitasnya. Suhu kecanggungan adalah suhu di mana aktivitas organisme yang bersangkutan terganggu. Suhu efektif adalah suhu di mana ia masih mampu mengembangkan aktivitasnya untuk menyelesaikan siklus hidupnya. Dan suhu mematikan adalah salah satu yang menyebabkan kematian organisme. Karena lebar kurva toleransi ini terhadap perubahan suhu internal, makhluk hidup diklasifikasikan menjadi eurytherms (lebih banyak amplitudo) dan stenotherms (rentang toleransi lebih rendah).

Efek mematikan suhu:
A. Turunnya suhu dapat menyebabkan kematian, terutama bila berada di bawah titik beku air: kristal es diproduksi di dalam tubuh, sehingga air yang tersedia berkurang dan makhluk hidup mati karena pengeringan. Selanjutnya, kristal es juga dapat memberikan efek mekanis pada jaringan dan menghancurkannya.
Adaptasi untuk bertahan hidup pada suhu rendah:
– Ketahanan terhadap pengeringan: mereka kehilangan air dari jaringan, sehingga tidak membeku. Ini terjadi pada spora resistensi dan pada larva beberapa serangga.
– Pengurangan titik beku air atau efek cryoscopic. Banyak serangga, misalnya, meningkatkan konsentrasi gliserin dalam cairan internal mereka ketika musim dingin tiba.

  1. Peningkatan suhu memiliki efek langsung pada fungsi protein, karena enzim didenaturasi pada suhu tertentu. Dan secara tidak langsung, kenaikan suhu menyebabkan hilangnya air melalui keringat. Di lingkungan perairan, itu juga menurunkan konsentrasi oksigen terlarut di dalamnya.

Hubungan antara ukuran tubuh dan suhu:
Hewan bervariasi dalam ukuran sesuai dengan aturan termal ini:
– Aturan Jordan: ketika seekor ikan dibesarkan di bawah kondisi eksperimental, jumlah tulang belakang pada orang dewasa tergantung pada suhu dan semakin rendah semakin besar. suhu saat ikan dibesarkan.
– Aturan Bergmann: untuk kelompok taksonomi tertentu organisme homeotermik, bentuk terbesar akan selalu berada di iklim terdingin. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa individu yang lebih besar memiliki rasio permukaan / volume yang lebih rendah dan oleh karena itu lebih sedikit panas yang hilang, karena kehilangan panas sebanding dengan luas permukaan.

Pengaruh suhu pada kisaran organisme:
Kisaran banyak spesies tergantung pada suhu. Terkadang hubungan ini sulit untuk diamati, karena terkadang tidak bergantung pada suhu rata-rata tetapi pada suhu tertentu pada waktu tertentu dalam setahun. Sebagai contoh, penyebaran holly ( Ilex aquifolium ) di Eropa terbatas pada daerah di mana suhu harian maksimum selalu di atas nol derajat. Tanaman Rubia peregrina ditemukan di daerah yang suhu rata-rata bulan Januari di atas 4,5 derajat, karena pada saat itu mereka membentuk tunas yang mati di bawah suhu tersebut.
Umumnya, spesies hewan jatuh lebih banyak di garis lintang di Eropa daripada di Amerika, karena, untuk garis lintang yang sama, suhu rata-rata lebih tinggi di Eropa.

Scroll to Top