Pengendalian korosi

Saat ini, berbagai cara untuk memerangi korosi telah diketahui . Hal ini berguna untuk membuat pengenalan awal proteksi katodik dan anodik sebelum memasuki dunia pencegahan korosi.

Proteksi tipe katodik terjadi ketika suatu zat logam dipaksa untuk berperan sebagai katoda dalam sel tipe korosif, menempel pada logam yang lebih mudah terkorosi, sehingga terkorosi sebelum logam yang kita coba lindungi. Salah satu jenis proteksi korosi ini disebut galvanisasi, dimana suatu logam dilapisi dengan logam lain sehingga logam luar terkorosi terlebih dahulu, sehingga yang di luar disebut anoda korban, karena dipaksa untuk berkorosi lebih awal untuk mengawetkan logam yang dilindungi.

Dalam kasus proteksi anodik , ini mirip dengan proteksi sebelumnya tetapi dalam kasus ini logam ditutupi dengan lapisan oksida bukan logam lain seperti pada kasus sebelumnya. Ada logam yang melakukan proses ini secara alami, seperti aluminium, yang kontak dengan lingkungan membentuk lapisan oksida pelindung yang membuat logam lebih tahan terhadap korosi dengan sendirinya.

Untuk membuat pemilihan material yang ideal, kita harus mengikuti serangkaian aturan:
– Kita akan menggunakan paduan nikel dan kromium ketika kita bekerja dengan asam atau larutan lain yang tidak memiliki komposisi udara.
– Untuk oksidan kami akan menggunakan paduan dengan kandungan kromium.
– Saat merawat zat pengoksidasi tinggi, akan berguna untuk menggunakan paduan titanium.
– Semua peralatan keramik memiliki ketahanan yang tinggi terhadap korosi, serta suhu tinggi, tetapi sebaliknya mereka cukup mudah pecah, sehingga penggunaannya terbatas pada proses yang tidak mudah pecah.

Ada banyak jenis pelapis untuk mengawetkan suatu zat dari korosi:

Ketika korosi, atau risikonya sangat tinggi, zat yang dikenal sebagai Aclad biasanya digunakan. Aclad adalah zat yang ditempa, yang terdiri dari inti yang terbuat dari aluminium dan pada permukaannya dilapisi dengan aluminium atau paduan aluminium, sehingga melindungi inti dari kemungkinan korosi.

Ketika kita berurusan dengan pelapis jenis anorganik, kita biasanya menggunakan zat seperti produk kaca atau keramik, yang memberikan hasil akhir yang tahan lama. Adapun pelapis organik, cat dari berbagai jenis, pernis dan polimer yang berbeda biasanya digunakan. Bahan atau zat tersebut memberikan perlindungan jangka panjang untuk logam terhadap korosi. Faktanya, perlindungan jenis organik untuk logam biasanya jauh lebih efektif daripada jenis metode lainnya.

Secara umum, dengan apa yang diketahui saat ini dan mengikuti beberapa ide dasar, kita dapat dengan mudah mencegah korosi, oleh karena itu, kita harus memperhitungkan jenis korosi dan penetrasinya, mengetahui ketebalan material yang akan dirawat. Umumnya lebih baik menggunakan wadah yang dilas daripada yang memiliki tambalan untuk mencegah korosi pada retakan. Sebaiknya kita menggunakan logam yang sangat mirip secara galvanis, untuk mencegah korosi. Jadi, jika kita mengencangkan logam dengan sekrup yang tidak serupa, mesin cuci perantara dapat digunakan. Dan ketika kita berurusan dengan, misalnya, sistem untuk mempertahankan suhu di suatu tempat, kita harus mencoba untuk memastikan bahwa sistem tersebut tidak memiliki titik panas yang khusus, karena korosi juga dihasilkan oleh perubahan panas.

Scroll to Top