perhitungan PH

Konsentrasi [H3O ^ +] dan [OH ^ -] dalam larutan, akibatnya, jumlah yang sangat kecil sehingga tidak nyaman untuk ditangani, oleh karena itu, cara tercepat dan paling praktis digunakan untuk mengukur keasaman dan kebasaan suatu pelarutan, yaitu menggunakan konsep pH .

Menurut definisi, pH larutan adalah logaritma negatif dari ekspresi numerik konsentrasi molar ion [H3O ^ +]. Dengan demikian, larutan berair bernilai:

pH = log 1 / [H3O ^ +] = -log [H3O ^ +] 

Hasil dari perhitungan pH adalah besaran yang tidak berdimensi dan tanpa satuan.

Asam kuat dan basa kuat hampir sepenuhnya terionisasi, dalam larutan encer, sehingga konsentrasi ion [H3O ^ +] dan [OH ^ -] dapat dihitung , oleh karena itu, pH juga, langsung di mulai dari konsentrasi asam atau basa yang bersangkutan. 

Pengetahuan tentang pH larutan sangat penting untuk dapat menafsirkan perilaku zat yang berbeda dalam reaksi kimia, baik dalam sistem anorganik, maupun dalam sistem biologis.

Di laboratorium, pengukuran pH larutan dilakukan melalui alat yang dikenal sebagai pehachimeters . Ini bekerja melalui elektroda yang dimasukkan ke dalam larutan yang akan dirawat, yang dapat dengan cepat membaca skala nilai pH, di mesin tersebut.

Dengan cara yang sama seperti pH, pOH didefinisikan sebagai:

pOH = log 1 / [OH ^ -] = – log [OH ^ -]

PH dan pOH, mempertahankan hubungan ketika mereka dari larutan berair yang sama, yang cukup mudah dikurangkan, melalui ekspresi produk ionik air (Kw):

[H3O^ +]. [OH ^ -] = 10 ^ -14

Jika dalam ekspresi sebelumnya, kami mengambil logaritma desimal di kedua anggota, kami memperoleh yang berikut:

log ([H3O ^ +]. [OH ^ -]) = log 10 ^ -14

log [H3O ^ +] + log [OH ^ -] = -14

Mengalikan ekspresi ini dengan -1, kita memperoleh:

-log [H3O ^ +] –log [OH ^ -] = 14

Jadi, akhirnya, dan mengikuti definisi pH dan pOH, kita harus:

pH + pOH = 14

Contoh perhitungan pH:

  • Jika kita harus menghitung pH larutan yang konsentrasi [H3O ^ +] adalah 2,95 x 10 ^ -4 M:

[H3O ^ +] = 2,95 x 10 ^ -4 M → pH = -log (2,95. 10 ^ -4) = 3,53 

  • Jika konsentrasi [OH ^ -] adalah 2,73 x 10 ^ -3 M, pH akan menjadi:

[OH ^ -] = 2,73 x 10 ^ -3 M → pOH = -log [OH ^ -] = -log (2,73 x 10 ^ -3) = 2,56 

  • Kita tahu bahwa pH + POH = 14, oleh karena itu:

pH = 14 – pOH = 14 – 2,56 = 11,44

Menghitung konsentrasi [H3O ^ +] dan [OH ^ -], pH, dan pOH, dari larutan asam klorida, HCl = 0,015 M, kita akan mendapatkan:

ionisasinya menjadi:

HCl (aq) + H2O (l) → H3O ^ + (aq) + Cl ^ – (aq)

Karena HCl adalah asam monoprotik yang kuat, ia terionisasi penuh, sehingga konsentrasi HCl awalnya akan sama dengan konsentrasi [H3O ^ +] dalam larutan. Jadi :

[H3O^ +] = 0,015 M

Dari persamaan tersebut, Kw = [H3O ^ +] [OH ^ -], kita simpulkan nilai konsentrasi OH ^ -:

[OH ^ -] = Kw / [H3O ^ +] = 1,0 x 10 ^ -14 / 1,5 x 10 ^ -2 = 6,67 x 10 ^ -13 M

Oleh karena itu, nilai pH dan pOH akan menjadi:

pH = -log [H3O ^ +] = -log (1,5 x 10 ^ -2) = 1,82

pOH = 14 – pH = 14 – 1,82 = 12,18

Scroll to Top