Perilaku bawaan

Ketika kita melihat alam, kita melihat bagaimana mamalia muda secara naluriah mencari payudara ibu mereka. Dengan cara yang sama, tidak ada yang mengajarkan perilaku seksual individu dan spesies telah diabadikan sejak awal waktu. Kami menyebutnya perilaku atau perilaku yang bawaan pada individu, yang dimiliki sejak lahir dan yang tidak dapat dipelajari dari individu lain.

Bebek secara bawaan mengikuti gambar bebek dewasa.

Cabang biologi yang bertanggung jawab untuk mempelajari perilaku hewan disebut etologi dan Anda dapat mempelajarinya lebih lanjut dengan membaca artikel kami di sini .

Secara historis, perilaku dibagi menjadi dua jenis, bawaan dan yang dipelajari , yang terakhir dapat diperoleh baik oleh diri sendiri dengan coba-coba atau oleh individu lain. Pemisahan ini menyebabkan perselisihan tentang apa yang paling penting atau apa yang paling memengaruhi individu, sifat “legendaris” vs. memelihara (atau alam versus belajar). Singkatnya dan setelah beberapa dekade ilmuwan memperdebatkan kesimpulannya adalah bahwa kedua perilaku itu ada dan hadir di semua spesies dalam proporsi yang bervariasi, semakin berkembang otak, semakin besar kemampuan untuk belajar.

The naluri , bahwa pengetahuan kita tidak ada yang mengajarkan kita itu adalah masalah bagi banyak ilmuwan, karena semua yang kita warisi, dan kami berada di kelahiran yang gen yang telah melewati kami oleh orang tua kita. Jadi satu-satunya jawaban yang mungkin adalah bahwa perilaku utama ini (selalu penting bagi kehidupan) entah bagaimana terekam dalam gen kita . Naluri ini terutama dan secara luas adalah naluri bertahan hidup dan reproduksi (yang tidak lebih dari kelangsungan hidup gen kita. Seperti yang dijelaskan dalam Buku “Gen egois” yang dapat Anda baca lebih lanjut di sini ).

Di sisi lain, perilaku terdiri dari dua bagian yang saling berinteraksi, bagian genetik dan lingkungan . Lingkungan menyediakan konteks bagi gen untuk diaktifkan dan bahkan memodulasinya, naluri bertahan hidup melawan pemangsa lebih kuat daripada naluri untuk memberi makan. Melihat pemangsa mengaktifkan jalur metabolisme yang membantu kita menjadi lebih waspada dan bahkan berlari lebih banyak, termasuk menutup perut, yang membuat kita tidak terlalu lapar.

Mungkin sulit untuk mengasimilasi bagian genetik dari perilaku jika kita menganggap perilaku sebagai respons yang dihasilkan otak kita dalam situasi tertentu. Perilaku ini seperti tindakan refleks , seperti fototropisme tanaman mencari matahari atau bakteri yang bergerak tergantung pada medan magnet. Lebih jauh lagi, beberapa dari perilaku bawaan ini mengaktifkan perilaku yang sangat jelas pada makhluk hidup lain. Bayi yang baru lahir menangis dan orang tuanya akan melihat apa yang terjadi padanya.

Jadi apa yang terukir dalam gen kita? Dalam kasus bayi baru lahir, misalnya, ketika ia lapar, ini mengaktifkan jalur respon yang menginduksi menangis. Atau dalam kasus spesies yang muda bisa bergerak saat lahir, ketika muda lapar, bau mereka dirangsang (banyak spesies dilahirkan buta) yang memandu mereka ke puting susu yang kaya-yang menarik mereka dengan aroma. Perilaku ini sangat penting untuk kelangsungan hidup individu dan respon terhadap aktivasi gen tertentu dalam organ tertentu. Perlu dipahami bahwa perilaku tersebut yang dapat tampak rumit dikontrol oleh gen yang telah pecaralan diri untuk ratusan juta tahun untuk mengaktifkan ketika di bawah rangsangan lingkungan yang sesuai .

Scroll to Top