Perilaku hewan: teritorialisme

Sejak awal mempelajari perilaku hewan, telah diketahui sikap spesies tertentu dalam menandai dan melindungi suatu wilayah . Istilah ini sudah muncul dalam studi etologi Howard pada tahun 1948 . Meskipun dipopulerkan beberapa dekade kemudian dengan risalah Eibl-Eibesfeldt tentang perilaku hewan tahun 1970; Lorenz dari 1966 atau Wynne-Edwards, 1962 . Perilaku ini dikenal dengan istilah teritorialisme . Hewan teritorial bisa jadi sepanjang tahun atau hanya saat musim kawin .

Burung kolibri sangat teritorial.

The ukuran wilayah yang biasanya tergantung pada jumlah sumber daya yang luas berisi, semakin besar jumlah sumber daya per meter persegi, lebih kecil wilayah yang diperlukan untuk mempertahankan pemiliknya. Dalam hal ini, wilayah tidak boleh disamakan dengan area berkemah . Yang terakhir adalah wilayah yang dilalui individu dan kadang-kadang ditandai sepanjang hari, dalam hal ini individu tidak berusaha mencegah masuknya spesimen lain dari spesies yang sama ke wilayahnya. Beberapa spesies berperilaku teritorial hanya ketika sumber daya berkurang dan sementara sumber daya cukup untuk semua orang, waktu dan sumber daya individu tidak digunakan untuk melindungi suatu daerah.

Wilayah tersebut, dengan frekuensi relatif, dipertahankan oleh pejantan , yang memungkinkan masuknya betina secara bebas ke dalam wilayah mereka dengan tujuan bereproduksi bersama mereka selama musim kawin. Semakin baik wilayahnya, semakin banyak betina yang bisa makan di dalamnya dan oleh karena itu semakin besar peluang pejantan untuk menghasilkan keturunan. Sebaliknya, beberapa spesies seperti singa, yang wilayah dipertahankan oleh perempuan dari perempuan lain, sehingga mereka tidak berburu di tanah mereka, sedangkan laki-laki bisa bertanggung jawab atas pertempuran di antara mereka sendiri untuk menguasai kebanggaan wanita.

Meskipun pada akhirnya pertahanan wilayah dapat memicu perkelahian antara dua individu spesies, hal ini jarang terjadi. Biasanya pelamar dan pembela menunjukkan ukuran dan kekuatan mereka tanpa menyebabkan cedera fatal .

Untuk menandai wilayah ada tiga jenis strategi . Pertama, visual , seperti bekas cakar yang ditinggalkan kucing di pohon atau burung di hadapan pemiliknya sendiri, pameran dengan gerakan mondar-mandir dan ritual yang biasanya menghadirkan warna-warna cerah sehingga bisa dilihat dari jauh. Kedua , bekas penciuman bisa ditinggalkan , biasanya menandai batas wilayah dengan urin atau feses . Meskipun beberapa spesies memiliki kelenjar aroma khusus untuk menandai wilayah mereka.

Salah satu contoh paling umum dari teritorialisme adalah ikan petarung siam atau ikan beta ( Betta splendens ). Hewan kecil dengan panjang kurang dari 5 sentimeter ini sangat agresif di antara pejantan, mempertahankan wilayah mereka di mana mereka memiliki sarang gelembung . Baca lebih lanjut tentang spesies labirin ini dalam artikelnya di sini (segera hadir). Hewan kecil lain yang juga ternyata sangat teritorial adalah kolibri (burung terkecil di dunia) yang mempertahankan bunga dari mana mereka menghisap nektar, karena mereka hanya dapat memberi mereka makan selama beberapa hari dan akibatnya sumber daya sangat langka. . Mematuk semua jenis penyusup dari spesiesnya sendiri atau orang lain.

Scroll to Top