sentriol

Sentriol adalah bagian dari sentrosom, pusat pengorganisasian mikrotubulus yang membentuk sitoskeleton sel eukariotik, meskipun sel tumbuhan kekurangan sentriol, sebaliknya mereka memiliki massa difus, dengan komposisi yang mirip dengan materi perisentriolar. Organel sel nonmembran ini terdiri dari sembilan kembar tiga mikrotubulus. Mikrotubulus adalah protein lengkap panjang yang berkumpul menjadi semacam kabel atau rel yang akan membentuk sel dan di mana vesikel transpor dipindahkan, baca lebih lanjut tentang mikrotubulus di Artikel yang kami bahas tentang peran mereka di sini dan strukturnya di sini .

Dengan demikian, sentriol terdiri dari 27 protofilamen mikrotubulus kecil, dikelompokkan tiga per tiga, membentuk tabung. Dalam setiap triplet protofilamen terdalam disebut A, perantara B dan C terluar. Protofilamen A mengikat protein, nexin, yang juga akan mengikat protofilamen C dari triplet berikutnya. Setiap sel memiliki dua sentriol yang berdekatan dan membentuk sudut 90 derajat satu sama lain. sentriol mengatur distribusi mikrotubulus dalam sel dan posisi organel lainnya (inti, mitokondria, dll.) tergantung pada jenis sel. Sebelum pembelahan sel, sentriol memisahkan dan meregenerasi pasangannya sedemikian rupa sehingga sepasang sentriol ditempatkan pada setiap kutub sel. Sentrosom, yang merupakan bagiannya, mengarahkan pembelahan kromosom yang benar, selama pembelahan sel, baik mitosis atau meiosis.

Studi terbaru di Drosophila tampaknya menunjukkan bahwa sentriol tidak diperlukan untuk pembentukan gelendong mitosis dan pembelahan sel (walaupun fakta bahwa tanaman melakukan mitosis tanpa sentriol sudah menunjukkan bahwa hal itu mungkin terjadi pada eukariota). Studi-studi ini menunjukkan bahwa meskipun mereka tidak penting dan bahwa fungsi aslinya akan terbatas pada pembentukan organel untuk pergerakan, seiring waktu mereka telah terlibat dalam pembentukan gelendong akromatik, meningkatkan pembagian kromosom yang benar. Studi, serupa dengan yang dilakukan pada lalat buah, yang dilakukan pada vertebrata, yang memiliki sitoskeleton yang jauh lebih berkembang, tampaknya menunjukkan bahwa sentriol mungkin penting untuk fungsi lain selain pembelahan sel. Sejak garis sel acentriolar stabil belum dicapai pada vertebrata.

Sentriol penting untuk pembentukan dan organisasi silia dan flagela, mereka juga bertugas mengarahkan gerakan mereka. Protein (bahan pericentriolar) yang diperlukan untuk membentuk mikrotubulus terakumulasi di sekitar sentriol. Ketika sel mulai membentuk silia, sentriol mensintesis prosentriol baru. Setelah masing-masing triplet berada pada posisinya, doublet baru terbentuk yang akan mengubah membran sel, dan akan memperoleh struktur silia.

Meskipun benar bahwa sentriol diwariskan, sentriol diperoleh dari sel induk saat membelah, sentriol dapat disintesis kembali. Selama pembelahan sel mereka adalah organel yang paling aman membelah antara sel anak dengan benar, apakah mereka penting untuk pembelahan sel atau tidak.

Scroll to Top