Struktur dan Fungsi Sel Darah Merah

Struktur dan Fungsi Sel Darah Merah. Sel darah merah merupakan sesuatu yang ada di dalam tubuh manusia. Setiap manusia memiliki sel darah merah, di bawah ini adalah penjelasan mengenai struktur sel darah merah dan fungsi sel darah merah.

Sel darah merah, juga disebut eritrosit, adalah jenis sel yang paling melimpah dalam darah. Komponen darah utama lainnya termasuk plasma, sel darah putih, dan trombosit. Fungsi utama sel darah merah adalah untuk mengangkut oksigen ke sel-sel tubuh dan mengirimkan karbon dioksida ke paru-paru. Sel darah merah memiliki apa yang dikenal sebagai bentuk bikonkaf. Kedua sisi kurva permukaan sel ke dalam seperti bagian dalam bola.

Bentuk ini membantu kemampuan sel darah merah untuk bermanuver melalui pembuluh darah kecil untuk mengantarkan oksigen ke organ dan jaringan. Sel darah merah juga penting dalam menentukan jenis darah manusia. Golongan darah ditentukan oleh ada tidaknya pengidentifikasi tertentu pada permukaan sel darah merah. Pengidentifikasi ini, juga disebut antigen, membantu sistem kekebalan tubuh untuk mengenali jenis sel darah merahnya sendiri.

Fungsi sel darah merah dan hemoglobinnya adalah untuk membawa oksigen dari paru-paru atau insang ke semua jaringan tubuh dan untuk membawa karbon dioksida, produk limbah metabolisme, ke paru-paru, di mana ia diekskresikan. Pada invertebrata, pigmen pembawa oksigen terbawa bebas dalam plasma; konsentrasinya dalam sel darah merah dalam vertebrata, sehingga oksigen dan karbon dioksida dipertukarkan sebagai gas, lebih efisien dan mewakili perkembangan evolusi yang penting.

Sel merah mamalia selanjutnya diadaptasi dengan kekurangan nukleus — jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh sel untuk metabolismenya sendiri sangat rendah, dan sebagian besar oksigen yang dibawa dapat dilepaskan ke jaringan. Bentuk sel bikonkaf memungkinkan pertukaran oksigen dengan laju konstan di atas area seluas mungkin.

Struktur Sel Darah Merah

Sel darah merah memiliki struktur yang unik. Bentuk cakram fleksibelnya membantu meningkatkan perbandingan luas permukaan dengan volume sel yang sangat kecil ini. Ini memungkinkan oksigen dan karbon dioksida berdifusi melintasi membran plasma sel darah merah dengan lebih mudah. Sel darah merah mengandung sejumlah besar protein yang disebut hemoglobin. Molekul yang mengandung zat besi ini mengikat oksigen ketika molekul oksigen memasuki pembuluh darah di paru-paru. Hemoglobin juga bertanggung jawab atas karakteristik warna merah darah.

Tidak seperti sel-sel lain dari tubuh, sel darah merah dewasa tidak mengandung nukleus, mitokondria, atau ribosom. Tidak adanya struktur sel ini memberi ruang bagi ratusan juta molekul hemoglobin yang ditemukan dalam sel darah merah. Mutasi pada gen hemoglobin dapat menyebabkan perkembangan sel berbentuk sabit dan menyebabkan gangguan sel sabit.

Fungsi sel darah merah

  1. Mengantarkan Oksigen ke Seluruh Tubuh : setelah dibentuk oleh tumbuh sumsum merah tulang, sel darah merah akan menyebar ke seluruh jaringan-jaringan tubuh dengan membawa oksigen dari paru-paru lalu mengedarkannya dan membawanya kembali ke paru-paru untuk dikeluarkan.
  2. Penentuan Golongan Darah : Penentuan golongan darah ini dapat terjadi karena ditentukan oleh ada tidaknya antigen aglutinogen dalam sel darah merah. Golongan sel darah adalah A, B, AB, dan O
  3. Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh (Antibodi) : Menjaga sistem kekebalan tubuh ini dapat terjadi karna adanya peran serta hemoglobin yang menangkal patogen atau bakteri melalui proses lisis dengan mengeluarkan radikal bebas yang dapat menghancurkan dinding dan membran sel patogen dan membunuh bakteri
  4. Pelebaran Pembuluh Darah : Pelebaran pembuluh darah dapat terjadi karena eritrosit melepaskan senyawa dinamakan S-Nithrosothiol yang dilepaskan saat hemoglobain mengalami terdeogsigenerasi sehingga akan melebarkan pembuluh darah dan melancarkan darah menuju ke seluruh tubuh khususnya pada daerah yang kekurangan darah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *