Tentang ras anjing

Saat ini terdapat lebih dari 800 ras anjing yang diakui oleh International Cynological Federation (FCI) , sebagai spesies dengan variasi terbanyak di dunia. Anjing ( canis lupus familiaris ) adalah subspesies dari serigala abu-abu , yang muncul karena hubungan erat antara serigala dan manusia lebih dari 30.000 tahun yang lalu , menjadi hewan pertama yang dijinakkan, bahkan sebelum hewan ternak. Penggunaan utamanya mungkin untuk menjaga rumah atau membantu berburu , memanfaatkan indranya yang lebih tajam daripada manusia.

Sighthound digunakan baik sendiri maupun berkelompok untuk melacak dan berburu semua jenis mangsa.

Ada beberapa cara untuk mengklasifikasikan anjing berdasarkan karakteristik fenotipiknya. Menurut ukuran, jenis rambut, bentuk wajahnya, kegunaannya dan jarang karena genetiknya. Menurut FCI, 800 ras anjing dapat dibagi menjadi sepuluh kelompok untuk mengklasifikasikan ras anjing.

Apa itu: anjing gembala dan anjing ternak, pincher, schnauzer dan molosser, dachshund, terrier, spitz (atau primitif) dengan wajah lebih panjang, anjing yang mengkhususkan diri dalam mengikuti jejak (atau anjing pelacak), anjing penunjuk (yang mendeteksi dan menunjukkan mangsa), berburu (pengumpul atau pengangkat mangsa), kompi dan anjing pengintai (atau anjing greyhound).

Klasifikasi ini tidak memiliki kriteria genetik tetapi menggunakan fungsi tradisional dari jenis anjing atau terkadang kekerabatan atau konvergensi evolusioner. Meskipun klasifikasi ini adalah manusia, klasifikasi ini bisa sangat berguna untuk membedakan ras canid atau setidaknya jenis anjing saat memilihnya.

Secara biologis, ketika kita melihat begitu banyak ras anjing mungkin akan mengejutkan kita. Tetapi tidak boleh dilupakan bahwa memperoleh semuanya adalah berkat perkawinan sedarah dan pengorbanan sistematis dari individu-individu yang lolos dari standar. Beberapa breed muncul setiap beberapa tahun dan membutuhkan waktu lama untuk diakui sebagai breed mereka sendiri.

Kami memiliki contoh Akita Amerika , yang tidak lebih dari Akita Jepang yang dibawa ke Amerika Serikat dan setelah kawin silang satu sama lain telah mencapai karakteristik mereka sendiri, meskipun beberapa organisasi anjing tidak mengenali mereka sebagai ras yang terpisah. Banyak pendukung hewan mengeluh bahwa perkawinan sedarah yang sama inilah yang telah membuat individu paling murni dan galur dengan silsilah yang lebih besar, lebih sakit dan dengan deformasi spesifik yang parah dari trah itu.

Melanjutkan ras dan varietas mereka, Schanauzer , misalnya, dibagi menjadi tiga varietas dalam ras yang sama, berbagi semua karakteristik fisiognomi mereka, kecuali ukuran (diatur, mungkin, oleh beberapa gen). Standard Schnauzer berukuran sedang adalah yang tertua dari ketiganya dan dari mana dua lainnya diturunkan. Miniatur Schnauzer berasal dari persilangan antara schnauzer standar dan beberapa jenis anjing kecil, seperti mini pinscher. Yang ketiga adalah Schnauzer Raksasa, sangat langka karena hampir punah selama Perang Dunia II karena Jerman menggunakannya selama perang untuk bertarung bersama mereka.

Trah anjing Amerika sebagian besar berasal dari Eurasia, seperti yang diungkapkan oleh tes DNA yang dilakukan pada beberapa trah. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang genetika anjing, disarankan untuk melihat proyek genom anjing NHGRI , yang mencoba menjelaskan asal usul ras saat ini. Namun, diketahui bahwa penduduk Dunia Baru memang memiliki anjing mereka sendiri di sisi mereka, yang mungkin bercampur dengan ras Eropa untuk menghasilkan ras Amerika saat ini atau menjadi punah atau dalam beberapa kasus tetap hidup, misalnya anjing yang tidak berbulu. Peru atau Xoloitzcuntle atau Anjing Tak Berbulu Meksiko yang juga tidak memiliki rambut, kedua ras ini dianggap pra-kolonial.

Scroll to Top