Tumbuhan yang memberi makan manusia

Umat ​​manusia telah menanam tanaman selama lebih dari 12.000 tahun. Selama ini, sekitar 7000 spesies tumbuhan telah didomestikasi, yang dengannya manusia telah memenuhi fungsi yang berbeda, beberapa di antaranya telah digunakan untuk makanan, seperti semua buah dan sayuran, tetapi yang lain telah digunakan untuk konstruksi, kerajinan dan dekorasi. Beberapa sayuran peliharaan yang tidak digunakan untuk makanan ini, misalnya, pohon ek gabus, yang digunakan untuk gabusnya atau pohon karet atau syringa dari mana karetnya diambil, dari mana lateksnya berasal.

Namun, sebagian besar spesies tanaman yang telah didomestikasi digunakan untuk makanan manusia secara langsung maupun tidak langsung. Di dalam sayuran ini kita juga harus menghitung, oleh karena itu, mereka yang takdirnya adalah memberi makan ternak yang menjadi makanan manusia. Secara garis besar, sebagian besar tanaman yang ditanam digunakan untuk makanan. Namun, hanya 30 dari 7000 tanaman yang memenuhi hampir semua makanan spesies manusia dan spesies peliharaannya. Dari sini saya mengusulkan percobaan kecil yang Anda coba untuk menghitung semua sayuran yang Anda makan (buah-buahan, sayuran, sayuran dan kacang-kacangan) pasti ada lebih dari 30, tetapi jika Anda mengambil yang benar-benar Anda makan setiap minggu, setiap bulan, lakukan Anda tahu Berapa banyak yang tersisa?

Tetapi lebih dari itu, dari 30 spesies yang memberi makan dunia, 95% kalori yang dikonsumsi manusia disediakan secara eksklusif oleh 3 spesies: gandum, yang banyak dikonsumsi di Eropa, beras, yang di Asia dan Afrika mewakili makanan yang hampir eksklusif untuk penduduk. dan jagung, yang konsumsinya sangat luas di seluruh benua Amerika. Ketiga spesies ini ditambahkan ke tingkat yang jauh lebih rendah oleh sayuran lain seperti kentang, ubi jalar dan beberapa sereal seperti barley, yang dapat dikonsumsi secara luas di wilayah tertentu di dunia.

Spesies-spesies ini, bersama dengan kedelai, merupakan kepentingan pertanian terbesar. Kedelai digunakan terutama dalam produksi pakan ternak, karena tingginya konsentrasi protein nabati yang dikandungnya.

Spesies ini adalah tanaman utama di dunia. Anehnya, mereka juga beberapa yang pertama dijinakkan, antara 12.000 dan 7.000 tahun yang lalu. Spesies lain, seperti terong atau kacang-kacangan lainnya, juga mulai dijinakkan kurang lebih pada saat yang sama, dan pada waktu lain dalam sejarah manusia mereka telah menjadi sumber nutrisi manusia yang sangat penting, terutama kacang-kacangan, seperti Buncis atau buncis yang telah menjadi makanan utama di banyak wilayah di planet ini sebelum tanaman jagung, gandum, dan padi menggantikannya, karena karakteristik makanan atau panennya.

Scroll to Top