Aldehyde dehydrogenase, enzim yang mendetoksifikasi tubuh dari alkohol

Beberapa kelompok etnis dari Asia dikenal dengan toleransi yang rendah terhadap alkohol. Setelah mempelajari secara genetik populasi kedua benua, diamati bahwa populasi negara-negara seperti Cina atau Jepang mengalami mutasi pada enzim yang terkait dengan metabolisme etanol, sebenarnya itu adalah yang kedua dari rantai enzim dengan 12 anggota yang Tujuannya adalah untuk memetabolisme atau menghilangkan alkohol. Tanpa adanya enzim ini, alkohol hanya terdegradasi menjadi asetaldehida, yang dapat menyebabkan perubahan DNA selain menghambat perbaikan atau perubahan tanda metilasi epigenetik.

Aldehyde dehydrogenase atau acetaldehyde dehydrogenase ALDH adalah enzim yang bertanggung jawab, seperti namanya, mengoksidasi aldehida berbahaya. Dehidrogenase menukar residu hidrogen dengan salah satu oksigen, mengoksidasi molekul dan mencapai daya reduksi dalam bentuk NADH, mengubah asetoaldehid menjadi asetat, apalagi berbahaya bagi tubuh. Biasanya enzim ini merupakan bagian dari salah satu siklus produksi energi yang paling penting, siklus glikolisis. Dalam skenario ini, bertanggung jawab untuk mengubah aldehida menjadi karboksilat dan memperoleh daya reduksi untuk degradasi air sebagai donor elektron.Namun, ketika kadar alkohol tinggi, ia dapat menerima substrat berbahaya sebagai substrat untuk menghindari bencana.

Ada dua ALDH, ALDH1A1 yang ditemukan pada kromosom 19 pada manusia dan setelah disintesis ditemukan di sitoplasma sel hati. Di sisi lain, ALDH2 dikodekan pada kromosom 12, di lengan panjang, pada posisi 12q24.12 dan berjalan ke mitokondria. Mutasi ADLH2 yang terjadi pada 50% orang Asia dan beberapa ras Kaukasia telah dikaitkan dengan masalah metabolisme alkohol. ALDH2 bukanlah gen yang sangat besar, ia hanya memiliki 1.551 basa, itulah sebabnya ia menghasilkan protein yang kecil. Namun, beberapa mutasi telah dijelaskan dalam gen ini. Yang paling penting dari semuanya, dan yang terutama mempengaruhi populasi Asia, adalah ALDH2 * 2, mutasi titik atau SNP yang mengubah lisin menjadi glutamat dengan perubahan basa, menyebabkan rantai polipeptida yang dihasilkan gagal terlipat dengan benar untuk dijalankan. fungsinya dan terdegradasi. Mutasi pada ALDH subunit 2 ini bersifat dominan, sehingga cukup memiliki hanya satu salinan mutasi ini antara dua gen (satu pada setiap kromosom 12) untuk menghasilkan efek yang merugikan.

Ada beberapa gen yang terlibat dalam detoksifikasi alkohol hingga 3 jalur berbeda yang menyerang molekul alkohol. Peningkatan alkohol dehidrogenase (ADH) atau sitokrom P450 2E1 (CYP2E1), serta konsentrasi rendah asetaldehida dehidrogenase (ALDH) telah dikaitkan dengan penyakit yang berasal dari konsumsi alkohol yang berlebihan. Semuanya ditemukan dalam jumlah tinggi di hati, tempat utama detoksifikasi alkohol. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang untuk apa makhluk hidup menggunakan alkohol jika sangat buruk bagi tubuh, di sini , dan tentang enzim lain yang terlibat dalam alkohol dehidrogenase, di sini atau organel yang terlibat dalam metabolisme alkohol, peroksisom .

Scroll to Top