Sejarah singkat klasifikasi makhluk hidup. Dari jaman dahulu hingga s. XIX.

Nomenklatur adalah bagian dari taksonomi yang bertanggung jawab untuk penamaan organisme mengikuti aturan yang ditetapkan secara ketat.
Untuk nama ilmiah suatu spesies sistem binomial nomenklatur digunakan yaitu karena Linnaeus . Setiap organisme menerima dua nama dalam bahasa Latin. Yang pertama menunjukkan genus yang dimilikinya, sedangkan yang kedua adalah kata sifat yang menunjuk spesies tertentu. Nama ilmiah selalu ditulis dengan garis bawah atau miring. Inisial nama genus (nama generik) ditulis dengan huruf besar dan kata sifat (nama spesifik) ditulis dengan huruf kecil.
Setiap nama ilmiah mengacu pada satu organisme, sehingga menghilangkan kemungkinan ambiguitas atau kebingungan.

 

Orang yang mendeskripsikan spesies baru mendapat kehormatan untuk menamainya. Nama-nama yang dipilih dapat merujuk pada beberapa karakteristik organisme (nama ilmiah tit biru , Parus caeruleus , mengacu pada warna biru kepalanya); ingat orang yang dikenal (bakteri Escherichia coli , mendapatkan namanya dari dokter Jerman Theodor Escherich); atau bahkan menggunakan humor: ahli entomologi Inggris menggunakan gosip akhir (diucapkan dalam bahasa Inggris ‘kiss me’, bésame ‘) dan ada genera kumbang dan kutu busuk dengan nama sugestif Polychisme Peggichisme atau Dolichisme .

Cara yang berbeda untuk memahami dunia dan kemajuan teknologi baru telah mengubah klasifikasi makhluk hidup. Saat ini, kita berada pada saat yang kritis dan, tentu saja, data yang disediakan oleh biologi molekuler, studi perbandingan DNA dan protein, akan merevolusi dunia taksonomi.

Kami akan membedakan beberapa momen dalam pengembangan taksonomi:

Periode kuno: Aristoteles . Sejarah klasifikasi ilmiah dimulai dengan Aristoteles 300 tahun sebelum Kristus. Filsuf ini memperkenalkan sistem hierarkis dalam klasifikasi dan menyoroti pentingnya mendefinisikan kriteria ketika mengklasifikasikan.
abad 16 dan 17 . Pada abad 16 dan 17 ekspedisi besar terjadi, dan banyak tanaman eksotis tiba di Eropa. Oleh karena itu, salah satu perhatian utama saat itu adalah menyediakan kunci yang akan membantu mengidentifikasi organisme berharga ini. Tetapi juga, pada abad ketujuh belas, Newton mempresentasikan kepada dunia hukum-hukumnya tentang mekanika, dan semua ilmuwan mulai mencari hukum-hukum yang mengatur alam; di antara ahli taksonomi, khususnya, gagasan untuk menyusun klasifikasi yang mencerminkan tatanan yang ada di dunia alami mulai meresap.
Abad ke-18: Carl Linnaeus . Linnaeus Swedia meletakkan dasar untuk sistem klasifikasi cararn. Buatlah daftar rinci dari semua organisme yang dikenal dan beri nama mereka. Dia bertanggung jawab atas metode nomenklatur binomial dan sistem klasifikasi hierarkis, yang masih digunakan sampai sekarang. Selain itu, ia mengklasifikasikan makhluk hidup menjadi dua kerajaan: hewan dan tumbuhan. Tetapi Linnaeus tidak menerima bahwa semua makhluk hidup berkerabat, karena ia tidak dapat menyingkirkan filosofi yang berlaku pada masanya: fixisme, yang membela kekekalan spesies. Abad XIX Charles Darwin . Sampai abad ke-19, klasifikasi didasarkan pada sekelompok karakteristik eksternal yang dipilih secara sewenang-wenang. Charles Darwin mewakili sebelum dan sesudah dalam klasifikasi makhluk hidup. Pada tahun 1859 bukunya ” Origin of Species” muncul di mana ia mempresentasikan teori evolusi dan mesin yang menggerakkannya: seleksi alam. Darwin berpendapat bahwa semua makhluk hidup berasal dari satu nenek moyang yang sama. Jika kita menguraikan filogeni, yaitu, sejarah kehidupan dari nenek moyang pertama itu, kita akan menemukan tatanan alam yang akan memungkinkan kita untuk memberikan dasar yang kuat bagi klasifikasi ahli taksonomi. Oleh karena itu, tugasnya dikurangi untuk mengetahui derajat kekerabatan antar makhluk hidup. Namun, menemukan filogeni makhluk hidup bukanlah tugas yang mudah.

Related Posts