Apa itu Perang Dagang?

Perang dagang dapat menyebabkan masalah ekonomi bagi negara-negara yang sangat bergantung pada perdagangan internasional.

Perang dagang adalah bentuk perang kebijakan di mana dua negara saling berhadapan dengan serangkaian kebijakan perdagangan hukuman yang meningkat.Meskipun tidak ada tembakan yang ditembakkan dalam perang dagang, perang kebijakan semacam itu bisa sangat berbahaya bagi hubungan luar negeri, serta ekonomi nasional, dan negara-negara harus mempertimbangkan risiko memicu perang dagang ketika mereka mengembangkankebijakanperdagangan danekonomi.Ketika negara-negara yang terlibat berada pada ketidakseimbangan politik, ekonomi, atau sosial, perang berpotensi menghancurkan yang kalah, seperti yang terlihat ketika negara maju terlibat dalam perang dagang dengan negara berkembang yang tidak dapat bersaing.

Perang dagang biasanya dimulai dengan keputusan kebijakan yang dilihat oleh satu negara sebagai permusuhan terhadap hubungan perdagangan, seperti perubahantarifdan pajak, pembuatan subsidi baru, dan kebijakan lain yang mengarah pada proteksionisme ekonomi.Suatu negara mungkin, misalnya, membatasi impor buah dari negara lain karena kekhawatiran tentang serangga atau jamur invasif.Negara lain membalas dengan kebijakan barunya sendiri, seperti kenaikantarifimpor dari negara target, dan serangkaian perubahan kebijakan dapat dipicu, seringkali dengan tujuan hukuman khusus dalam pikiran.

Ketidakseimbangan dapat muncul dalam perang dagang.Suatu negara yang sangat bergantung pada satu negara untuk impor atau ekspor dapat mengalami gangguan ekonomi sebagai akibat dari pergeseran kebijakan, seperti ketidakmampuan untuk menjual barang ke luar negeri.Orang-orang yang mengandalkanperdagangan luar negeriuntuk mendapatkan penghasilan, seperti petani yang mengandalkan penjualan hasil panen mereka, dapat dimiskinkan dengan mengubah kebijakan perdagangan dan ini juga dapat menciptakan kerusuhan politik dan sosial.Organisasi internasional dapat terlibat dalam upaya untuk menengahi sengketa perdagangan.

Ancaman perang dagang terkadang digunakan sebagai alat negosiasi ketika negara-negara berusaha untuk membuat perjanjian perdagangan.Ini juga dapat digunakan sebagai peringatan;jika suatu negara berpikir untuk menerapkan kebijakan baru atau menuntut saingannya dengan manipulasi perdagangan, target mungkin menyarankan bahwa keputusan untuk go public dapat memicu perang dagang.Jika negara berada dalam posisi rentan, ancaman sanksi perdagangan mungkin cukup untuk memaksanya meninggalkan gagasan tersebut.

Perang dagang dapat dilihat sebagai hasil alami dari hubungan luar negeri,perdagangan bebas, dan kebijakan ekonomi.Sebagai negara perebutan posisi di pasar global, mereka menggunakan berbagai taktik untuk maju dan beberapa taktik ini dapat melibatkan tindakan hukuman terhadap saingan atau upaya untuk melindungiperdagangan domestik.

Scroll to Top