Apakah Fungsi Kelenjar Pineal ?

Ada banyak kelenjar yang ada di dalam tubuh manusia, salah satunya iala kelenjar pineal. Kelenjar pineal memiliki fungsi yang besar untuk tubuh manusia. Dan untuk lebih jelasnya, uraian berikut ini menjelaskan mengenai apakah fungsi dari kelenjar pineal.

Fungsi Kelenjar Pineal

Seperti yang telah kami sampaikan di atas, fungsi utama dari kelenjar pineal adalah untuk memproduksi melatonin. Hormon melatonin ini mempunyai beberapa fungsi yang berhubungan dengan sistem saraf pusat, tetapi fungsi utamanya adalah untuk meregulasi siklus tidur. Produksi dari melatonin akan dipengaruhi oleh gelap terang. Manusia biasnaya memiliki siklus tidur yang teratur yang disebut irama sirkadian. Siklus ini membuat kita akan mengantuk di saat tertentu dan meningkatkan sekresi melatonin saat itu juga.

Kelenjar Pineal juga berperan dalam meregulasi kerja dari kelenjar pituitary. Penelitian menunjukkan bahwa kelenjar pineal akan mempengaruhi sekresi dari hormon seks seperti Follicle Stimulating Hormone (FSH) dan Luteinizing Hormone (LH) oleh kelenjar pituitari.

Fungsi lain dari kelenjar pineal adalah untuk membantu metabolisme obat. Masih sedikit penelitian yang menunjukkan adanya fenomena ini. Tetapi pembuktian didapatkan saat penelitian dilakukan pada hewan pengerat, kelenjar pineal akan mempengaruhi metabolisme obat seperti kokain dan antidepresan.

Menjaga Kesehatan Kardiovaskular.

Melatonin yang dihasilkan oleh kelenjar pineal dapat memberikan pengaruh yang baik pada kesehatan jantung dan tekanan darah. Sehingga dipercaya dapat mengobati penyakit kardiovaskular. Beberapa studi menunjukkan bahwa hormon ini berperan dalam melindungi sistem kardiovaskular dan juga dalam proses pemulihan dari beberapa penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung, hipertensi, gangguan aliran darah jantung, dan dislipidemia. Namun studi yang menunjukkan efek terapi melatonin pada penyakit-penyakit tersebut masih perlu diteliti lebih lanjut.

Mencegah gangguan hormon dan siklus menstruasi pada wanita.

Siklus menstruasi melibatkan interaksi antara aksis hipotalamus – hipofisis pada otak dan ovarium. Kadar melatonin abnormal yang dihasilkan oleh kelanjar pineal dapat memengaruhi aksis hipotalamus-hipofisis yang menyebabkan ganguan menstruasi. Paparan cahaya dan tingkat melatonin juga mungkin dapat berpengaruh pada siklus menstruasi wanita. Berkurangnya jumlah melatonin dapat mengakibatkan siklus mestruasi yang tidak teratur dan kemungkinan berpengaruh pada kesuburan.

Menstabilkan mood atau suasana hati.

Ukuran kelenjar pineal yang lebih kecil dari normal dapat meningkatkan risiko skizofrenia dan gangguan mood. Mayoritas pasien skizofrenia dan penderita gangguan mood memiliki ritme tidur kurang baik, hal ini diduga dipengaruhi oleh ukuran kelenjar pineal yang abnormal terutama pada penderita skizofrenia. Studi ini masih perlu diteliti lebih lanjut.

Menurunkan risiko kanker.

Gangguan pada kelenjar pineal dapat menurunkan fungsinya dan berisiko mencetuskan kanker. Paparan berlebih terhadap cahaya juga dapat menyebabkan penurunan fungsi kelenjar pineal dan mengakibatkan kerusakan sel serta meningkatkan risiko kanker usus.

Tumor pineal adalah salah satu gangguan yang bisa muncul pada kelenjar pineal. Terdapat tiga jenis tumor pineal yang umum terjadi yaitu glioma, tumor sel germinal, dan tumor sel pineal. Tumor pineal sering menyumbat akuaduktus sylvii, yaitu saluran yang berperan penting untuk mengalirkan cairan serebrospinal di otak. Penyumbatan aliran cairan ini dapat menyebabkan sakit kepala, mual, muntah, gangguan memori dan pengelihatan, serta menyebabkan hidrosefalus.

Kelenjar Pineal

Dikutip dari Situs Wikipedia, Kelenjar pineal (juga disebut badan pineal, epiphysis cerebri, epiphysis, conarium atau “Mata ketiga”) adalah sebuah kelenjar endokrin pada otak vertebrata. Ia memproduksi serotonin turunan dari melatonin, sebuah hormon yang mempengaruhi modulasi pola bangun/tidur dan fungsi musiman. Bentuknya mirip dengan sebuah buah pohon cemara mungil (namanya karenanya), dan dia terletak dekat dengan pusat otak, di antara dua belahan, terselip di sebuah alur di mana dua badan thalamus bulat bergabung.

Lokasi kelenjar pineal

Kelenjar pineal berwarna abu-abu kemerahan dan sekitar ukuran sebutir beras (5–8 mm) pada manusia, berlokasi hanya di rostro-dorsal dengan superior colliculus dan di belakang dan di bawah stria medullaris, di antara berposisi lateral badan thalamus. Dia adalah bagian dari epithalamus. Kelenjar pineal adalah struktur berbentuk garis tengah seperti buah pohon cemara , dan sering terlihat di tengkorak X-ray, seperti yang sering kalsifikasi.

Metabolisme tulang

Penelitian pada tikus menunjukkan bahwa perubahan fungsi kelenjar pineal dapat mempengaruhi metabolisme tulang. Wanita pascamenopause secara signifikan lebih rentan terhadap osteoporosis dibandingkan kelompok lain.

Fungsi kelenjar nanas cenderung menurun seiring bertambahnya usia. Studi ini menyimpulkan bahwa suplemen melatonin oral dapat membantu meningkatkan massa tulang, yang dapat digunakan di masa depan untuk melindungi terhadap osteoporosis pascamenopause.

Kesehatan mental

Tidur dan kesehatan mental tidak dapat dipisahkan. Kurang tidur dapat menyebabkan atau memperburuk beberapa kondisi kesehatan mental. Beberapa gangguan kesehatan mental juga dapat membuatnya lebih sulit untuk tidur.

Beberapa kondisi kesehatan mental telah dikaitkan dengan akses terhadap cahaya. Gangguan afektif musiman, misalnya, adalah bentuk depresi yang mempengaruhi suasana hati seseorang dan cenderung terjadi ketika tingkat cahaya rendah. Ini mungkin karena perubahan sekresi melatonin.

Fungsi kelenjar hipofisis

Kelenjar pituitari adalah kelenjar yang menonjol dari bagian otak yang disebut hipotalamus. Hipotalamus terkait dengan berbagai fungsi hormonal, termasuk pertumbuhan dan fungsi tiroid. Penelitian yang lebih tua menunjukkan bahwa kelenjar pineal dapat mengubah perilaku kelenjar pituitari.

Melatonin dapat memblokir kelenjar pituitari dari mengeluarkan hormon yang memainkan peran penting dalam pengembangan ovarium dan testis dan mengatur fungsi seperti siklus menstruasi.

Metabolisme obat

Beberapa obat, termasuk obat rekreasional dan resep, tampaknya mengubah fungsi kelenjar pineal dan mengubah pola sekresi melatonin.Satu penelitian menyimpulkan bahwa kelenjar pineal dapat memainkan peran penting dalam kecanduan kokain dan psikostimulan lainnya.

Penuaan

Seiring bertambahnya usia, kelenjar pineal cenderung mengeluarkan lebih sedikit melatonin. Tidak mungkin melatonin adalah penyebab tunggal untuk perubahan yang berkaitan dengan usia, tetapi mengurangi tingkat melatonin dapat membantu menjelaskan proses penuaan. Orang dewasa yang lebih tua cenderung kurang tidur dan mungkin sulit tidur. Perubahan melatonin mungkin menjelaskan fenomena ini.