Apakah Perbedaan Monosakarida dan Polisakarida

Pengertian Monosakarida ialah senyawa karbohidrat dalam bentuk gula yang paling sederhana, sedangkan pengertian Polisakarida ialah polimer karbohidrat kompleks yg terbentuk melalui hubungan dari banyak monomer monosakarida. Diantara keduanya terdapat perbedaan, berikut ini adalah perbedaan yang ada diantara Monosakarida dan Polisakarida.

Perbedaan Antara Monosakarida dan Polisakarida

Definisi

  • Monosakarida: Monosakarida adalah molekul gula tunggal yang bertindak sebagai bahan penyusun disakarida dan polisakarida.
  • Polisakarida: Polisakarida adalah karbohidrat yang terbuat dari sejumlah monosakarida yang dihubungkan melalui ikatan glikosidik.

Kelarutan

  • Monosakarida: Monosakarida larut dalam air.
  • Polisakarida: Polisakarida tidak larut dalam air.

Rasa

  • Monosakarida: Monosakarida rasanya manis.
  • Polisakarida: Polisakarida tidak terasa manis.

Kekuatan Reduksi

  • Monosakarida: Monosakarida mereduksi gula.
  • Disakarida: Beberapa disakarida mereduksi gula sedangkan beberapa lainnya tidak.
  • Polisakarida: Polisakarida adalah karbohidrat non-pereduksi.

Jumlah Monomer

  • Monosakarida: Monosakarida memiliki monomer tunggal.
  • Polisakarida: Polisakarida tersusun dari sejumlah besar monomer.

Struktur kimia

  • Monosakarida: Monosakarida memiliki struktur sederhana, linear, tidak bercabang.
  • Polisakarida: Polisakarida memiliki struktur bercabang yang kompleks.

Cincin Kimia

  • Monosakarida: Monosakarida memiliki struktur cincin tunggal.
  • Polisakarida: Polisakarida memiliki sejumlah struktur cincin.

Jenis-jenis Polisakarida

5 kelompok utama polisakarida:

1. Pati

  • Kimiawi, terdiri dari rantai panjang molekul glukosa (monosakarida, lihat di atas)
  • Dibentuk oleh tanaman selama fotosintesis
  • Hadir dalam banyak sumber makanan nabati, seperti akar sayuran. misalnya kentang dan sereal.

2. Dekstrin

  • Terbentuk ketika tepung makanan (yaitu makanan yang mengandung pati, seperti roti atau kentang) panggang. Dekstrin dibentuk sebagai bagian dari “kerak” kering
  • Dekstrin lebih larut dari pati

3. Selulosa

  • Kimiawi, terdiri dari rantai panjang molekul glukosa (monosakarida – lihat di atas)
  • Membentuk struktur beberapa tanaman
  • Dicerna oleh manusia tetapi dicerna oleh beberapa hewan lain.
  • Berharga dalam makanan manusia sebagai sumber serat¬† yang dulu dikenal sebagai “roughage”

4. Pektin

  • Hadir dalam akar dan/atau buah tumbuhan tertentu misalnya jenis plum dan apel
  • Pektin bentuk gel dalam air dan memiliki kegunaan untuk menetapkan selai dan membuat berbagai makanan yang manis.
  • Kadang-kadang digunakan sebagai alternatif vegetarian gelatin (juga dikenal sebagai gelatin) karena daging sapi (KK) atau babi (babi) asal gelatin tidak dapat diterima untuk beberapa orang.
  • Pektin membentuk kompleks polisakarida

5. Glikogen

  • Bentuk disimpan glukosa (glukosa monosakarida – lihat di atas) hadir dalam hewan termasuk manusia.
  • Menyimpan energi dalam tubuh, disimpan dalam otot dan hati dan otak
  • Manusia menyimpan cukup glikogen selama 24 jam

Apa itu Monosakarida

Monosakarida sering disebut gula tunggal atau gula sederhana dan merupakan bentuk paling sederhana dari semua karbohidrat. Substansi ini merupakan komponen dasar dari semua karbohidrat yang lebih kompleks. Monosakarida adalah aldehida atau keton dan umumnya memiliki dua atau lebih gugus hidroksil.

Monosakarida merupakan molekul bahan bakar penting yang dibutuhkan oleh tubuh dan tidak dapat dihidrolisis menjadi karbohidrat yang lebih kecil. Semua monosakarida memiliki rumus molekul umum (CH2O) n.

Monosakarida diklasifikasikan lebih lanjut berdasarkan jumlah atom karbonnya menjadi triosa (mengandung 3 atom karbon), tetrosa (mengandung 4 atom karbon), pentosa (mengandung 5 atom karbon) dan seterusnya. Terdapat pula sistem klasifikasi monosakarida lain berdasarkan penempatan gugus karbonilnya.

Monosakarida disebut aldosa jika gugus karbonil merupakan aldehida, dan disebut ketose jika gugus karbonil adalah keton. Dua sistem klasifikasi ini sering dikombinasikan sehingga penamaan monosakarida menjadi aldotriosa, aldotetrosa, ketotriosa, ketotetrosa, dan sebagainya.

Apa itu Polisakarida

Polisakarida adalah merupakan sebuah karbohidrat kompleks yang terdiri dari unit monosakarida berulang yang disatukan oleh adanya sebuah hubungan glukosidik.

Molekul polisakarida dengan mempunyai sejumlah molekul gula yang terikat bersama hingga dapat membentuk suatu molekul yang lebih besar. Sebutan lain untuk ini yakni Glikan.

Adapun definisi dari Polisakarida sendiri ialah merupakan sebuah polimer molekul monosakarida yang dapat berantai lurus atau bercabang dan dapat dihidrolisis dengan enzim yang spesifik kerjanya.

Dari hidrolisisdapat menghasilkan oligosakarida dan dapat dipakai untuk menentukan struktur molekul polisakarida. Kemudian dengan menggunakan satuan monosakaridanya gula pentosa (C5H10O5) maka polisakarida tersebut dikelompokkan sebagai pentosan (C5H8O4)x.

Adapun jika satuan monosakaridanya ialah merupakan sebuah zat gula heksosa (C6H12O6) maka polisakarida tersebut dapat dikelompokkan sebagai heksosan (C6H10O5)x.

Jenis-jenis Polisakarida

Dibawah ini terdapat beberapa polisakarida yang sangat penting di antaranya yakni amilum, glikogen, dekstrin, selulosa, dan heparin.

Amilum

Pada Amilum terdapat banyak di alam sebagai pati pada umbi, daun, dan biji-bijian. Adapunterbentuknya Amilum yakni dari hasil fotosintesis pada tumbuhan  berklorofil.

Amilum tersusun oleh 20-28% amilosa (polisakarida berantai lurus) dan sisanya (amilopektin (polisakarida berantai cabang). Amilum bila direaksikan dengan Yodium memberikan warna biru tua. Hasil hidrolisis amilum mula-mula dekstrin, kemudian maltosa, dan akhirnya glukosa.

Glikogen

Kemudian pada Glikogen yakni didalam tubuh kita dan terletak pada hati (berfungsi sebagai tempat pembentukan gliokogen dari glukosa), terdapat juga dalam otot sebagai sumber energi cadangan.

Glikogen di alam terdapat pada kerang, alga, dan rumput laut. Glikogen dengan yodium menghasilkan warna coklat merah dan jika dihidrolisis menghasilkan glukosa.

Apabila kadar glukosa dalam darah bertambah, sebagian glukosa diubah menjadi glikogen dengan bantuan insulin, sehingga kadar glukosa dalam darah normal kembali.

Apabila kadar glukosa dalam darah menurun, glikogen dalam hati diuraikan kembali menjadi glukosa oleh adrenalin.

Selulosa

Pada selulosa hanya terdapat didalam tumbuhan sebagai bahan pembentuk dinding sel. Manusia tidak dapat mencerna selulosa ini, sebab di dalam tubuh tidak terdapat enzim yang dapat menguraikannya. Kapas dan kertas hampir seluruhnya terdiri dari selulosa , kayu mengandung 50% selulosa .

Selulosa terdapat sebagai serat-serat tumbuhan, sayuran, dan buah-buahan yang berguna untuk memperlancar pencernaan (jumlahnya tidak boleh terlalu banyak).

Adanya serat-serat dalam saluran pencernaan, gerak peristaltik ditingkatkan dan dengan demikian memperlancar proses pencernaan dan dapat mencegah konstifasi.

Heparin

Apa itu Heparin? ialah merupakan sebuah polisakarida yang berguna sebagai anti beku darah (anti koagulan) dan bekerja menghalangi protrombin menjadi trombin, yang selanjutnya bertindak sebagai katalisator pembentukan gumpalan.

Contohnya yakni pada pati dan glikogen, yang dapat disebut sebagai polisakarida penyimpanan, sedangkan selulosa dan kitin dikatakan sebagai polisakarida struktural.

selulosa : Ini ialah merupakan sebuah karbohidrat sangat berlimpah yang telah ditemukan di alam. Yang terdiri dari unit glukosa, disatukan oleh beta-linkage.

Hewan dan manusia tidak dapat mencerna selulosa ini , dalam hal ini disebabkan oleh mereka tidak mempunyai enzim untuk memutus hubungan beta. Kertas, mikroorganisme kapas dan kayu yakni jenis selulosa.