Candida albicans

Candida albicans adalah jamur yang dikenal terutama karena kemampuannya menginfeksi daerah urogenital manusia. Jenis infeksi ini umumnya dikenal sebagai kandidiasis, meskipun kandidiasis dapat disebabkan oleh spesies lain dari genus yang sama. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang infeksi jamur di artikel kami di sini .

Klamidospora C. albicans di ujung filamen.

Filogeni dan sejarah evolusi: C. albicans adalah spesies caral dari genus Candida . Di dalamnya, selusin spesies dikumpulkan. Sebelumnya genus ini termasuk dalam keluarga taksonomi Cryptococacceae , dari Kelas Deuteromycota , di mana ragi yang fase seksualnya tidak diketahui dan oleh karena itu tidak dapat diklasifikasikan ditempatkan. Anda dapat melihat lebih lanjut tentang klasifikasi ini di artikel kandidiasis. Dalam klasifikasi yang lebih teratur (diusulkan oleh Berkhout pada tahun 1923 ) genus Candida adalah bagian dari keluarga Sacharomycetaceae , dari Ordo Sacharomycetales dalam Kelas Sacharomycetes , dari Kerajaan Jamur .

Deskripsi: C. albicans adalah diploid, dan hanya reproduksi aseksualnya yang diketahui . Jenis rekombinasi diri dari genomnya yang mampu menciptakan variabilitas dalam reproduksi aseksualnya telah dijelaskan . Anda dapat membentuk filamen dari koloni ragi ini. Bisa juga membentuk klamidokonidia , sejenis blastokonidia berupa filamen atau hifa yang ujungnya menghasilkan spora, yaitu klamidospora . Ini adalah uniseluler dan bulat , selain itu mereka dilindungi oleh dinding bias berdiameter sekitar 15 mikrometer. Dalam media kultur ia tumbuh dengan cepat dalam koloni putih melingkar , yang mengeluarkan bau khas ragi .

Distribusi dan habitat: Candida albicans, seperti semua spesies genus, tumbuh pada konsentrasi oksigen rendah dan pada suhu sekitar 37ºC, suhu tubuh internal. Sampel mukosa dapat dianalisis dengan kultur laboratorium untuk menguatkan infeksi jamur. Untuk deteksinya, media agar Saboraud dekstrosa dengan dan tanpa sikloheksimida digunakan sebagai antibiotik di mana beberapa strain jamur ini mampu tumbuh. Koloni bulat yang terisolasi akan muncul 3-5 hari setelah pelapisan. Selain itu, pewarnaan GRAM dapat digunakan di mana struktur filamen ragi akan diuji positif, mereka akan diwarnai.

Interaksi dengan manusia : Jamur ini merupakan bagian dari flora selaput lendir tubuh manusia, baik oral, usus maupun urogenital. Ketika individu mengalami imunosupresi, ia membiarkan Candida berkembang biak di luar batas yang direkomendasikan dan saat itulah kandidiasis terjadi. Semua infeksi jamur dapat diobati dengan antibiotik. Secara umum dan pada individu yang tidak memiliki defisiensi imun kronis, mereka tidak menimbulkan masalah besar bagi orang yang terkena. Gejala yang paling umum dari infeksi jamur adalah gatal, kemerahan, dan ketidaknyamanan. Pada orang dengan sistem imun yang tertekan, seperti penderita AIDS, kandidiasis dapat menjadi rumit dan fatal. Candida albicans tidak hanya dapat menginfeksi selaput lendir pada pasien ini, muncul pada kulit kuku, biasanya pada lipatan dan termasuk dalam saluran genital, sehingga dapat menularkan infeksi. Inilah sebabnya mengapa itu dianggap sebagai STD.

Scroll to Top