Ester

The ester adalah zat kimia yang berasal dari asam karboksilat , yang mereka menggantikan gugus -OH dari gugus karboksil oleh kelompok – OR . Gugus fungsi yang dimiliki ester sebagai karakteristik utamanya dikenal sebagai alkoxycarbonyl. Beberapa contoh ester sederhana antara lain etil etanoat atau etil asetat, dan metil propanoat.

Ester memiliki kelarutan yang lebih sedikit dalam air daripada zat asam, tetapi di sisi lain, ester jauh lebih mudah menguap. Ester sederhana biasanya merupakan zat kimia yang memiliki bau atau aroma yang menyenangkan, dan juga memberikan rasa dan bau pada banyak buah dan bunga, ini menjadi ciri khas bau ester. Jadi, misalnya, ventil asetat (CH3-COO-C5H11) memiliki bau dan rasa khas pisang, sedangkan yang lain, seperti metil butanoat (C3H7-COO-CH3), memiliki rasa dan aroma khas Apel.

Secara umum, adalah umum untuk menemukan banyak gugus fungsi yang berbeda dalam molekul yang sama. Dalam biokimia, ester adalah produk yang dihasilkan dari reaksi yang terjadi antara alkohol dan asam lemak.

Ketika ester terbentuk, masing-masing gugus hidroksil (radikal OH) dari radikal alkohol digantikan oleh rantai asam lemak (-COO). Hidrogen yang tersisa untuk gugus karboksil, bergabung dengan OH yang tersubstitusi, sehingga menimbulkan pembentukan molekul air (H2O).

Dalam dunia kimia organik, atau juga dalam biokimia, ester diperlakukan sebagai gugus fungsi yang dibentuk oleh radikal organik yang melekat pada residu asam teroksigenasi jenis apa pun. Eter yang paling umum ditemukan adalah lemak, yaitu asam lemak dan eter gliserat.

Adapun nomenklatur ester, itu berasal dari asam dan alkohol dari mana ia berasal, misalnya kami memiliki metil asetat, yang namanya terdiri dari dua bagian, di satu sisi kami memiliki nama asetat atau etanoat, yang berasal dari kata asam asetat (asam etanoat) dan di sisi lain kata metil, yang berasal dari metanol (metil alkohol).

Untuk menamai ester, kita harus memperhitungkan akar yang menunjukkan ukuran rantai karbon, jadi misalnya rantai itu memiliki 2 karbon, itu akan menjadi etan-, jika ada tiga itu akan menjadi propran-. Selanjutnya kita melihat akhiran “oato”, yang menunjukkan bahwa asalnya adalah asam karboksilat. Jadi misalnya kita memiliki etanoat, yang akan memiliki dua karbon dan akan berasal dari asam etanoat. Kata terminal “alkil” memberi tahu kita dari mana alkohol ester kita berasal

Ester bertindak sebagai pemulung untuk ikatan hidrogen, tetapi mereka tidak bisa menjadi donor, sedangkan alkohol dari mana mereka berasal bisa. Karena karakteristik ini, mereka memiliki sifat kelarutan dalam air. Ketidakmampuan untuk menyumbangkan ikatan hidrogen berarti bahwa ikatan jenis ini tidak dapat terjadi antara berbagai molekul ester, yang memberi mereka sifat yang sangat mudah menguap.

Scroll to Top