Etil Alkohol: Etimologi, Mekanisme, Sejarah, Kegunaan, Efek Samping, Farmakologi, Manfaat dan Alkoholisme

Juga disebut etanol, alkohol biji-bijian, dan alkohol murni, itu adalah senyawa kimia, alkohol sederhana dengan rumus kimia C2H5OH.

Rumusnya juga dapat ditulis sebagai CH3-CH2-OH atau C2H5-OH (gugus etil yang terikat pada gugus hidroksil), dan sering disingkat EtOH.

Ini dapat digambarkan sebagai cairan tidak berwarna yang dapat larut dalam air. Ini juga memiliki sedikit bau dan rasa agak manis ketika diencerkan. Namun, jika tidak diencerkan atau dipekatkan, rasanya sangat kuat dan meninggalkan sisa rasa yang berapi-api.

Etanol adalah cairan yang mudah menguap dan mudah terbakar. Ini adalah zat psikoaktif. Etil alkohol adalah alkohol yang ditemukan dalam minuman beralkohol seperti bir, brendi, atau wiski. Itu dibuat dari fermentasi atau pemecahan kimia gula oleh ragi.

Itu terbuat dari tanaman dan biji-bijian seperti jagung, gandum, barley. Etanol dapat diproduksi dengan menggiling biji kopi dan memfermentasinya dengan ragi. Selama proses fermentasi, pati dalam biji-bijian diubah menjadi alkohol. Kemudian ada juga proses distilasi.

Etanol diproduksi secara alami oleh fermentasi gula oleh ragi atau dengan proses petrokimia, dan paling sering dikonsumsi sebagai obat rekreasi yang populer. Ini juga memiliki aplikasi medis sebagai antiseptik dan desinfektan.

Senyawa ini banyak digunakan sebagai pelarut kimia, baik untuk pengujian kimia ilmiah atau dalam sintesis senyawa organik lainnya, dan merupakan zat penting yang digunakan di berbagai jenis industri manufaktur. Etanol juga digunakan sebagai sumber bahan bakar pembakaran bersih.

Etimologi

Etanol adalah nama sistematis yang ditetapkan oleh International Union of Pure and Applied Chemistry (IUPAC) untuk senyawa yang terdiri dari gugus alkil dengan dua atom karbon (awalan ‘et-‘), yang memiliki ikatan tunggal di antara keduanya (infiks «-an -«), gugus fungsi yang terikat gugus -OH (akhiran «-ol»).

Awalan “et-” dan kualifikasi “etil” dalam “etil alkohol” awalnya berasal dari nama “etil” yang diberikan pada tahun 1834 ke grup C2H5- oleh Justus Liebig.

Dia menciptakan kata dari nama Jerman Aether untuk senyawa C2H5-O-C2H5 (biasa disebut “eter” dalam bahasa Inggris, lebih khusus disebut “dietil eter”).

Menurut Oxford English Dictionary, etil adalah singkatan dari bahasa Yunani Kuno (aithḗr, “udara atas”) dan kata Yunani (hýlē, “zat”).

Nama ethanol diciptakan sebagai hasil dari resolusi yang diadopsi pada International Conference on Chemical Nomenclature yang diadakan pada bulan April 1892 di Jenewa, Swiss.

Istilah “alkohol” sekarang mengacu pada kelas zat yang lebih luas dalam tata nama kimia, tetapi dalam bahasa umum masih nama etanol.

Kamus Bahasa Inggris Oxford menyatakan bahwa itu adalah pinjaman abad pertengahan dari bahasa Arab al-kuḥl, mineral bubuk antimon yang digunakan sejak zaman kuno sebagai kosmetik, dan mempertahankan arti itu dalam bahasa Latin Tengah.

Penggunaan “alkohol” untuk etanol (secara keseluruhan “alkohol anggur”) adalah cararn, pertama kali dicatat pada tahun 1753, dan pada akhir abad ke-17 mengacu pada “zat sublimasi apa pun; alkohol suling «digunakan untuk» semangat anggur «(disingkat dari alkohol anggur ekspresi penuh). Penggunaan sistematis dalam kimia dimulai pada tahun 1850.

Mekanisme

Etanol, ketika digunakan untuk toksisitas, bersaing dengan alkohol lain untuk enzim alkohol dehidrogenase, mengurangi metabolisme menjadi aldehida beracun dan turunan asam karboksilat, dan mengurangi efek toksik yang lebih serius dari glikol untuk mengkristal di ginjal.

Sejarah

Alkohol telah digunakan sebagai antiseptik sejak 1.363 dengan bukti yang mendukung penggunaannya tersedia pada akhir 1800-an. Sejak zaman kuno, sebelum perkembangan agen cararn, alkohol digunakan sebagai anestesi umum.

Itu ada dalam Daftar Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia, obat paling efektif dan teraman yang dibutuhkan dalam sistem kesehatan.

Biaya grosir di negara berkembang adalah sekitar $ 1,80 hingga $ 9,50 per liter etanol terdenaturasi 70%.

Di Inggris biaya National Health Service sekitar £3,90 per liter alkohol terdenaturasi 99%.

Formulasi komersial pembersih tangan tersedia berdasarkan alkohol atau dengan agen lain seperti klorheksidin.

Kegunaan

Alkohol umumnya digunakan dalam bidang medis sebagai antiseptik dan desinfektan. Selain penggunaan yang diuraikan di bawah ini, alkohol tidak memiliki penggunaan medis lain yang diterima dengan baik, rasio terapeutik etanol hanya 10:1.

Antiseptik

Alkohol, dalam berbagai bentuk, digunakan dalam pengobatan sebagai antiseptik, desinfektan, dan penawar racun. Diterapkan pada kulit, digunakan untuk mendisinfeksi kulit sebelum menggunakan jarum dan sebelum operasi.

Ini dapat digunakan baik untuk mendisinfeksi kulit pasien dan tangan penyedia layanan kesehatan. Ini juga dapat digunakan untuk membersihkan area lain. Ini digunakan dalam obat kumur.

Rumah sakit dan klinik medis menggunakan alkohol untuk mensterilkan berbagai peralatan medis sebelum dan sesudah digunakan. Etil alkohol dan isopropil alkohol dapat digunakan untuk tujuan ini.

Etanol digunakan dalam tisu medis dan gel pembersih tangan yang paling umum sebagai antiseptik. Etanol membunuh organisme dengan mendenaturasi protein dan melarutkan lipidnya dan efektif melawan sebagian besar bakteri dan jamur, dan melawan banyak virus.

Namun, etanol tidak efektif melawan spora bakteri, untuk membantu mencegah penyebaran bakteri di rumah sakit dan fasilitas terkait. Etanol 70% adalah konsentrasi yang paling efektif, terutama karena tekanan osmotik.

Etanol absolut dapat menonaktifkan mikroba tanpa merusaknya karena alkohol tidak dapat sepenuhnya menembus membran mikroba.

Penangkal

Etanol dapat diberikan sebagai penangkal keracunan metanol dan etilen glikol. Diambil secara oral atau disuntikkan ke dalam vena digunakan untuk mengobati keracunan ketika fomepizole tidak tersedia.

Pelarut obat

Etanol, seringkali dalam konsentrasi tinggi, digunakan untuk melarutkan banyak obat yang tidak larut dalam air dan senyawa terkait.

Sediaan kokain crack cair, pereda nyeri, dan obat kumur dapat larut dalam konsentrasi etanol 1 hingga 25% dan mungkin perlu dihindari pada orang dengan reaksi merugikan terhadap etanol, seperti reaksi pernapasan akibat alkohol.

Etanol hadir terutama sebagai pengawet antimikroba di lebih dari 700 sediaan obat cair, termasuk asetaminofen, suplemen zat besi, ranitidine, furosemide, manitol, fenobarbital, trimetoprim / sulfametoksazol, dan obat batuk yang dijual bebas.

Efek samping

Efek samping termasuk iritasi kulit. Perawatan harus dilakukan dengan elektrokauter karena etanol mudah terbakar. Jenis alkohol yang digunakan antara lain etanol, etanol terdenaturasi, 1-propanol, dan isopropil alkohol.

Namun, ini efektif melawan berbagai mikroorganisme, tetapi tidak menonaktifkan spora. Konsentrasi 60 hingga 90% bekerja paling baik.

Farmakologi

Etil alkohol dimetabolisme secara ekstensif oleh hati, terutama melalui enzim CYP450. Etil alkohol meningkatkan sekresi asam di lambung.

Metabolit asetaldehida bertanggung jawab atas banyak efek jangka pendek dan jangka panjang dari toksisitas etil alkohol.

Penyerapan alkohol (etanol) berkurang oleh makanan, terutama makanan berlemak. Penyerapan terjadi terutama di usus. Alkohol didistribusikan dalam air tubuh.

Konsentrasi alkohol dalam darah (BAC) tergantung pada berat badan dan lemak, jumlah dan waktu konsumsi alkohol, dan efek makanan.

Minum alkohol untuk jangka waktu yang lebih singkat atau dalam jumlah yang lebih besar dan dengan perut kosong akan menyebabkan konsentrasi alkohol yang lebih tinggi dalam darah. Konsentrasi alkohol dalam darah umumnya dinyatakan dalam gram per desiliter (g/dL).

Di 50 negara bagian AS, 0,08 g / dL sama dengan 0,08 persen konsentrasi alkohol dalam darah, atau batas legal di mana seseorang tidak lagi diizinkan mengemudi. Peraturan lebih ketat di banyak negara bagian untuk pengemudi di bawah usia 21 tahun.

Alkohol dimetabolisme terutama (90 persen) di hati. Enzim alkohol dehidrogenase mengubah alkohol menjadi asetaldehida, racun simpatomimetik yang sering disalahkan atas efek “mabuk”.

Aldehida dehidrogenase selanjutnya memetabolisme asetaldehida menjadi asam asetat dan akhirnya menjadi karbon dioksida dan air. Ekskresi alkohol dalam jumlah kecil juga terjadi melalui urin, paru-paru/nafas, dan keringat.

Ekskresi alkohol melalui paru-paru membentuk dasar tes breathalyzer yang diberikan oleh pihak berwenang yang mungkin mencurigai bahwa mereka minum dan mengemudi.

Alkohol meningkatkan penghambatan neurotransmitter gamma aminobutyric acid (GABA) dan mengurangi sinyal saraf di sepanjang jalur saraf tersebut. Karena tindakan ini, alkohol dikenal sebagai depresan sistem saraf pusat (SSP) dan mengurangi kemampuan kognitif dan fisik.

Kombinasi dengan depresan sistem saraf pusat lainnya, seperti opiat, barbiturat, atau benzodiazepin, dapat memiliki efek aditif dan berbahaya.

Bahaya kesehatan akibat penyalahgunaan alkohol

Penyalahgunaan alkohol jangka panjang dikaitkan dengan penyakit hati dan kardiovaskular, kanker, dan kerusakan sistem saraf, serta masalah kejiwaan seperti depresi, kecemasan, dan gangguan kepribadian antisosial.

Alkohol dan konsumsinya dapat menyebabkan serangkaian perubahan perilaku yang nyata. Bahkan dosis rendah secara signifikan mempengaruhi penilaian dan koordinasi. Dalam jumlah kecil, itu dapat menyebabkan perasaan rileks dan tenang, menekan kecemasan, dan, dalam beberapa, menginspirasi perasaan percaya diri.

Namun, ketika dosis ditingkatkan, biasanya lebih dari enam ons 100 alkohol, perasaan euforia yang menyenangkan mulai berubah menjadi perasaan depresi. Keracunan terjadi karena hati tidak dapat memetabolisme lebih dari satu ons alkohol setiap jam.

Oleh karena itu, ketika seseorang mengonsumsi lebih banyak alkohol daripada yang dapat dimetabolisme tubuh, keracunan terjadi. Keracunan umumnya dapat berlangsung dari satu sampai 12 jam, dan efek setelah (“suspensi”) dari keracunan dapat berlangsung 24 jam atau lebih.

Penggunaan alkohol berulang dapat menyebabkan peningkatan toleransi yang pada gilirannya menyebabkan jumlah yang lebih tinggi yang diperlukan untuk mencapai efek yang diinginkan.

Begitu tubuh mengembangkan ketergantungan pada alkohol, penghentian alkohol secara tiba-tiba kemungkinan akan menghasilkan gejala penarikan. Gejala penarikan dapat mengancam jiwa dan termasuk kecemasan parah, tremor, halusinasi, dan kejang.

Alkohol bisa berakibat fatal jika jumlah alkohol mencapai konsentrasi lebih besar dari 460 miligram alkohol per 100 mililiter darah (0,46 g/dL).

Kematian akibat depresi pernapasan dapat terjadi dengan keracunan alkohol yang parah, dan ini dapat dipercepat jika alkohol dikombinasikan dengan obat depresan sistem saraf pusat.

Mencampur alkohol dengan kafein, baik dalam minuman premixed atau menambahkan minuman keras ke minuman energi telah menjadi cara umum bagi massa muda untuk mengkonsumsi alkohol.

Dengan kombinasi berbahaya ini, peminum bisa merasa sedikit kurang mabuk dibandingkan jika mereka hanya mengonsumsi alkohol.

Namun, mereka begitu memburuk dan lebih rentan untuk mengambil risiko. Praktek minum-minum ini sering terjadi di dalam dan di sekitar kampus-kampus.

Penggunaan alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan alkoholisme atau ketergantungan alkohol. Ada empat gejala utama alkoholisme: kecemasan, kehilangan kendali, ketergantungan fisik, dan toleransi.

Seorang dokter dapat mendiagnosis alkoholisme berdasarkan serangkaian kriteria khusus yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association dan Organisasi Kesehatan Dunia.

Minum dan mengemudi menyebabkan banyak kecelakaan mobil, cedera, dan kematian setiap tahun.

Pada tahun 2009, ada lebih dari 10.800 kematian akibat kecelakaan dengan konsentrasi alkohol dalam darah pengemudi 0,08 atau lebih tinggi, sekitar 32 persen dari total kematian lalu lintas pada tahun tersebut.

Dari faktor-faktor ini, lima puluh enam persen memiliki konsentrasi alkohol dalam darah 0,15 atau lebih tinggi. Namun, sejak 1982, kematian terkait alkohol telah menurun dari 60 menjadi 38 persen pada 2009.

Alkoholisme adalah penyakit yang dapat diobati, tetapi dianggap sebagai penyakit kronis seumur hidup yang memerlukan konseling, dukungan, dan seringkali obat-obatan untuk mengendalikan hasrat. Kambuh adalah masalah umum bagi pecandu alkohol.

Risiko untuk mengembangkan alkoholisme termasuk kecenderungan genetik dan praktik gaya hidup. Stres, ketersediaan alkohol yang mudah, dan kelompok sebaya dapat meningkatkan risiko alkoholisme.

Lingkup penggunaan dan penyalahgunaan alkohol

Prevalensi penggunaan alkohol di AS tersebar luas. Menurut Ringkasan Kesehatan 2010 dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Persentase orang dewasa berusia 18 tahun ke atas yang minum secara teratur (setidaknya 12 minuman dalam 12 bulan terakhir) adalah 50,9 persen. Persentase orang dewasa yang jarang minum (1 hingga 11 minuman dalam 12 bulan terakhir) lebih rendah, yaitu 13,6 persen.

Konsumsi alkohol dan pesta minuman keras di kalangan remaja merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama. Pada tahun 1999, penggunaan alkohol di kalangan siswa sekolah menengah dilaporkan pada 1 dari 2 siswa.

Pada tahun 2009, tingkat penggunaan alkohol di kalangan siswa sekolah menengah menurun menjadi 42 persen, dengan 24 persen melaporkan episode pesta minuman keras.

Pada tahun 2009, 10 persen siswa sekolah menengah melaporkan mengemudi dalam 30 hari terakhir ketika mereka minum alkohol.

28% siswa melaporkan mengendarai mobil atau kendaraan lain dalam 30 hari terakhir didorong oleh orang lain yang telah minum alkohol.

Konsumsi alkohol dalam kehamilan

Tidak ada jumlah konsumsi alkohol yang dapat dianggap aman selama kehamilan. Alkohol dengan cepat ditransfer dari aliran darah ibu ke janin melalui plasenta dan tali pusat.

Alkohol dapat menjadi racun bagi bayi yang sedang berkembang, tidak hanya dalam tiga bulan pertama kehamilan ketika organ-organ penting berkembang, tetapi setiap saat, karena perkembangan otak berlanjut sepanjang kehamilan.

Kerusakan juga dapat terjadi pada awal kehamilan sebelum seorang wanita mengetahui bahwa dia hamil.

Meskipun tidak diketahui jumlah alkohol yang aman yang dapat diminum seorang wanita, risiko keguguran, cacat lahir, keterlambatan pertumbuhan, dan cacat mental meningkat semakin banyak alkohol yang dikonsumsi wanita hamil di suatu lingkungan dan semakin sering dia minum secara umum.

Wanita yang berencana untuk hamil atau yang baru saja mengetahui bahwa mereka hamil tidak boleh minum alkohol.

Dianjurkan untuk mencari nasihat dari penyedia layanan kesehatan jika alkohol tidak dapat dihentikan sebelum pembuahan dan selama kehamilan.

Baik Pusat Pengendalian Penyakit dan Kantor Ahli Bedah Umum AS menyarankan wanita untuk tidak minum selama kehamilan.

Ibu yang minum alkohol secara berlebihan selama kehamilan dapat melahirkan bayi dengan gangguan spektrum alkohol janin (FASD) atau sindrom alkohol janin (FAS) yang dapat mencakup perubahan fisik dan gangguan mental ireversibel pada bayi.

Gangguan spektrum alkohol janin dapat mencakup ketidakmampuan belajar seumur hidup, memori yang buruk, hiperaktif, rentang perhatian yang buruk, keterlambatan bicara atau bahasa, dan gangguan lainnya.

Sindrom alkohol janin dapat menyebabkan keterbelakangan pertumbuhan, gangguan mental, kelainan tulang dan wajah, dan cacat jantung. Penting untuk tidak minum apa pun selama kehamilan, sebelum kehamilan yang direncanakan, atau jika Anda tidak menggunakan kontrasepsi yang efektif.

Efek menguntungkan dari alkohol

Minum alkohol dalam jumlah kecil dilaporkan memiliki manfaat kesehatan kardiovaskular yang bermanfaat, terutama minum anggur merah.

Anggur merah mengandung zat seperti resveratrol dan flavonoid yang memiliki sifat antioksidan dan dapat memberikan efek kardioprotektif pada jantung. Namun, disarankan bahwa hanya sejumlah kecil anggur atau alkohol yang bermanfaat.

Antioksidan dapat membantu mencegah penyakit jantung dengan meningkatkan kadar high-density lipoprotein (HDL), atau kolesterol “baik”, dan melindungi terhadap kerusakan arteri.

Antioksidan dalam anggur merah disebut polifenol dan dapat melindungi lapisan pembuluh jantung.

Resveratrol adalah polifenol yang berasal dari kulit anggur merah. Juga berteori bahwa efek jantung yang menguntungkan dari anggur merah dapat dimungkinkan hanya dengan meminum 100% jus anggur merah atau ungu atau makan anggur merah.

Efek kardioprotektif alkohol tidak terbatas pada anggur merah. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa semua jenis alkohol dalam jumlah sedang bermanfaat bagi jantung Anda, bukan hanya alkohol yang ditemukan dalam anggur merah. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

Konsumsi alkohol dalam jumlah sedang dapat meningkatkan lipoprotein densitas tinggi, mengurangi pembekuan darah, dan membantu mencegah kerusakan arteri dari lipoprotein densitas rendah (LDL), atau kolesterol “jahat”.

Tidak disarankan untuk mulai minum untuk pencegahan penyakit jantung.

Baik American Heart Association maupun National Heart, Lung, and Blood Institute merekomendasikan untuk mulai minum alkohol hanya untuk mencegah penyakit jantung.

Alkohol dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya dan dapat menyebabkan kecanduan.

Minum dalam jumlah sedang hanya disarankan bagi mereka yang sudah minum. Konsumsi cararat didefinisikan sebagai rata-rata dua gelas sehari untuk pria dan satu gelas sehari untuk wanita.

Minuman didefinisikan sebagai 12 ons (355 mililiter atau ml) bir, 5 ons (148 ml) anggur, atau 1,5 ons (44 ml) 80 minuman keras.

Pilihan pengobatan untuk penyalahgunaan alkohol dan alkoholisme

Mengobati alkoholisme membutuhkan dukungan keluarga, sosial, dan medis yang kuat.

Perawatan untuk ketergantungan alkohol biasanya melibatkan berbagai intervensi, termasuk terapi langkah, dukungan kelompok, konseling individu, dan obat-obatan.

Beberapa pasien mungkin memilih untuk bergabung dengan Alcoholics Anonymous (AA), sebuah organisasi pendukung kelompok yang tersedia untuk pria dan wanita sejak 1935. Lebih dari 2 juta pecandu alkohol yang pulih di Amerika Serikat, Kanada, dan negara-negara lain tergabung dalam Alcoholics Anonymous.

Perawatan medis untuk ketergantungan alkohol termasuk tiga obat oral yang disetujui: disulfiram (Antabuse), naltrexone (Depade, Revia), dan acamprosate (Campral), dan bentuk injeksi jangka panjang dari naltrexone (Vivitrol).

Menggunakan perawatan medis ini dapat membantu mengurangi penggunaan alkohol, kambuh, dan mengarah pada pemulihan penuh dan penarikan alkohol.

Menurut sebuah ulasan, naltrexone dan acamprosate memiliki bukti kuat dan direkomendasikan sebagai pilihan pengobatan untuk ketergantungan alkohol di samping terapi perilaku.

Disulfiram belum terbukti meningkatkan tingkat putus obat atau mengurangi tingkat kekambuhan atau keinginan makan dibandingkan dengan plasebo, dan penggunaan rutinnya tidak direkomendasikan dalam perawatan primer.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.