Apakah Fungsi Hormon Progesteron ?

Progesteron, hormon yang disekresikan oleh sistem reproduksi wanita yang berfungsi terutama untuk mengatur kondisi lapisan dalam (endometrium) uterus. Progesteron diproduksi oleh ovarium, plasenta, dan kelenjar adrenal. Istilah progestin digunakan untuk menggambarkan hormon progesteron dan steroid sintetis dengan sifat mirip progesteron, seperti progestogen levonorgestrel.

Apa fungsi progesteron?

Progesteron adalah hormon yang diproduksi terutama di ovarium, tetapi juga dalam jumlah yang lebih kecil oleh kelenjar adrenal, dan di plasenta ibu hamil. Hormon membantu mengatur menstruasi, mempersiapkan tubuh untuk kehamilan, dan membantu memelihara lingkungan uterus untuk mendukung implantasi telur yang dibuahi, serta pertumbuhan plasenta. Kadar progesteron dapat dipantau melalui pengujian serum darah sederhana jika diperlukan.

Hormon Progesteron

Di ovarium tempat produksi progesteron adalah korpus luteum. Progesterone menyiapkan dinding rahim sehingga lapisan tersebut dapat menerima telur yang dibuahi dan agar telur dapat ditanam dan berkembang. Ini juga menghambat kontraksi otot rahim yang mungkin akan menyebabkan dinding untuk menolak telur yang menempel.

Telur yang dibuahi yang ditanam di rahim akan membentuk plasenta. Plasenta kemudian menghasilkan progesteron selama periode kehamilan. Jika sel telur tidak dibuahi, progesteron disekresikan oleh indung telur sampai beberapa hari sebelum menstruasi, pada saat mana tingkat progesteron turun cukup untuk menghentikan pertumbuhan dinding uterus dan menyebabkannya mulai rusak, dan haid akan terjadi. .

Progesteron diketahui memiliki efek pada organ wanita lain. Di ovarium, progesteron dan estrogen dianggap bertanggung jawab atas pelepasan telur selama ovulasi. Dipercaya bahwa jika telur dibuahi, hormon-hormon ini berpengaruh dalam pencegahan pelepasan telur lebih lanjut sampai kehamilan dihentikan. Tindakan ganda ini biasanya mencegah pelepasan dan pemupukan lebih dari satu telur pada satu waktu, meskipun dua atau lebih telur kadang-kadang dilepaskan.

Dalam tuba fallopi, progesteron dianggap menghentikan kontraksi otot di dalam tabung setelah telur diangkut. Selama kehamilan, progesteron juga merangsang perkembangan kelenjar di payudara yang bertanggung jawab untuk produksi ASI. Banyak kontrasepsi oral terdiri dari progestin sintetik yang menghambat pertumbuhan dan pelepasan telur di ovarium dan dengan demikian mencegah pembuahan.

Apa yang dilakukan progesteron?

Haid

Jika sel telur belum dibuahi dan seorang wanita tidak menjadi hamil, tingkat progesteron menurun. Ini menandakan pelepasan lapisan rahim dan awal menstruasi. Oleh karena itu waktu terbaik untuk hamil adalah melakukan hubungan seksual tepat sebelum ovulasi.

Peningkatan kadar progesteron sepanjang siklus menstruasi dapat berkontribusi terhadap sindrom pramenstruasi dan gejala seperti kelembutan payudara, perubahan suasana hati, dan perasaan kembung.

Pembuahan

Setelah ovulasi terjadi progesteron menyebabkan lapisan uterus mengeluarkan protein yang akan membantu mempersiapkannya untuk menerima telur yang dibuahi dan menyuburkannya selama kehamilan. Ini juga mencegah kontraksi uterus yang secara alami akan mengeluarkan telur dan tidak memungkinkan untuk implantasi.

Kehamilan

Setelah kehamilan terjadi, tingkat progesteron tetap tinggi sepanjang seluruh kehamilan. Pada sekitar trimester kedua, plasenta mulai menghasilkan progesteron di tempat ovarium. Kadar estrogen dan progesteron yang tinggi membatasi ovulasi selama kehamilan. Tingkat progesteron yang sangat tinggi dapat menunjukkan kelahiran kembar, seperti kembar atau kembar tiga.

Pengobatan Reproduksi

Dokter mungkin meresepkan progesteron untuk pasien yang menjalani Fertilisasi In Vitro untuk menambah kadar hormon yang lebih rendah yang disebabkan oleh obat-obatan.

Produksi Air Susu Ibu

Progesterone membantu membangun jaringan payudara dan mendukung pertumbuhan kelenjar yang menghasilkan susu di payudara selama kehamilan

Gejala Progesteron Tinggi

Sementara tingkat progesteron tinggi diperlukan untuk reproduksi yang sehat, beberapa wanita mengalami gejala yang mengganggu (progesteron tinggi) ketika mereka tidak hamil. Ini mungkin termasuk:

  • Kekeringan vagina
  • Payudara lembut
  • Perasaan kembung
  • Perubahan suasana hati
  • Kelelahan / kantuk
  • Pusing
  • Rawan infeksi jamur
  • Kekurangan estrogen
  • Kelemahan otot

Wanita yang menggunakan terapi progesteron estrogen untuk penggantian hormon selama menopause berada pada risiko yang lebih tinggi untuk kanker tertentu daripada wanita yang tidak.

Hormon progesteron pada masa kehamilan

Fungsi Hormon progesteron memiliki yang utama dan paling penting yaitu mendorong endometrium untuk mensekresikan jenis protein yang khusus pada tahap kedua dalam siklus mentruasi. Selain itu, hormon ini juga mempersiapkan sel telur untuk menerima serta memelihara sel telur yang dibuahi.

Pada tubuh wanita yang tidak dalam keadaan hamil maka kadar dari hormon progesteron serta hormon estrogen akan mengalami penurunan. Endometrium akan beristirahat dan saat itulah siklus mentruasi akan terjadi lagi. Estrogen sendiri merupakan hormon yang merangsang pertumbuhan endometrium (lapisan rahim) agar menebal pada fase pra ovulasi.

Pada saat kehamilan, progesteron akan diproduksi pada plasenta pada level tinggi. Kombinasi yang terjadi antrara progesteron serta estrogen akan menekan periode ovulasi yang lebih lanjut. Selain itu, perubahan dan perkembangan payudara juga terjadi pada masa kehamilan. Hal ini dikarenakan hormon ini mendorong tumbuhnya kelenjar penghasil susu.

Berikut ini merupakan peran progesteron di masa kehamilan, adalah:

  • Hormon ini pun membantu menyiapkan payudara, yakni dengan memacu aktivitas kelenjar susu sekaligus membentuk puting susu jadi lebih menonjol untuk memudahkan proses pemberian ASI.
  • Membuat dinding pembuluh darah mengalami pelebaran, sehingga terjadilah penurunan tekanan darah. Akibatnya, ibu hamil sering merasa pusing.
  • Membuat kerja sistem pencernaan jadi lambat, hingga perut cenderung gampang kembung.
  • Menyebabkan relaksasi usus, hingga daya dorong usus terhadap sisa makanan juga mengalami penurunan. Akibatnya, sisa makanan gampang menumpuk, sehingga ibu jadi gampang sembelit.
  • Di masa kehamilan, hormon ini diproduksi di plasenta.
  • Berfungsi membangun lapisan di dinding rahim guna menyangga plasenta di dalam rahim.
  • Progesteron mencegah pengerutan otot-otot rahim, sehingga persalinan dini/prematur bisa dihindari dengan meningkatnya produksi hormon ini.
  • Menyebabkan jaringan-jaringan halus pada saluran pernapasan mengalami pembengkakan dan menghalangi aliran napas. Itulah mengapa, saat tidur, terutama sepanjang trimester kedua, ibu hamil akan sulit bernapas dan cenderung mendengkur meski sebelumnya bukan pendengkur. Dengkuran ini bisa diantisipasi dengan tidur dalam posisi miring.
  • Memicu terjadinya peradangan gusi, antara lain akibat terjadinya pelebaran pembuluh darah yang mengakibatkan bertambahnya aliran darah ke seluruh bagian tubuh, termasuk gusi. Konsekuensinya, gusi jadi bengkak dan mudah mengalami perdarahan sejak trimester pertama hingga trimester akhir. Nah, bila kondisi kebersihan dan kesehatan daerah mulut kurang mendapat perhatian, bukan tidak mungkin terjadilah peradangan gusi. Kondisi seperti ini akan berangsur pulih pada kehamilan bulan kesembilan atau beberapa hari setelah melahirkan.
  • Meningkatkan suhu tubuh, menyebabkan mual sekaligus menurunkan gairah seks.
  • Menyebabkan gangguan tidur, terutama pada trimester pertama. Sementara pada trimester kedua umumnya sudah terjadi keseimbangan hormon, sehingga ibu pun sudah mampu menyesuaikan diri dengan bisa tidur tenang. Akan tetapi memasuki trimester ketiga, ibu hamil akan kembali mengalami susah tidur. Bukan karena gejolak hormonal, melainkan lantaran ukuran kandungan terus makin membesar, sehingga tidur pun jadi sangat tak nyaman.