Hubungan dan koordinasi dalam sayuran

Pada organisme multiseluler, sebagai konsekuensi dari spesialisasi sel dan distribusi kerja fisiologis, keberadaan sistem regulasi dan koordinasi yang mengintegrasikan rangsangan diperlukan untuk memastikan koordinasi yang sempurna dari berbagai aktivitas seluler.
Pada hewan, sistem saraf dan otot bertanggung jawab untuk fungsi koordinasi dan hubungan. Namun, tanaman tidak memiliki sistem seperti itu, sehingga mereka telah mengembangkan mekanisme lain untuk merespons rangsangan eksternal. Sel-selnya dapat dirangsang, dan mereka berkomunikasi melalui hormon tumbuhan: fitohormon .
Fitohormon memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya dari hormon tumbuhan: pertama, mereka tidak diproduksi di organ tertentu atau sel khusus. Dengan cara yang sama, hormon tumbuhan melakukan tindakan yang tidak spesifik seperti yang dilakukan oleh hormon hewan.

Fitohormon dapat terdiri dari dua jenis: stimulasi dan penghambatan.
Hormon
perangsang : Auksin: Auksin mendorong pemanjangan sel tumbuhan, meskipun bergantung pada konsentrasinya, auksin juga dapat menghambat pemanjangan tersebut. Mereka juga memainkan peran penting dalam fototropisme atau pertumbuhan menuju cahaya dan dalam gravitropisme atau pertumbuhan terarah sehubungan dengan gravitasi. Fungsi lainnya adalah untuk mengatur perkembangan buah. Mereka disintesis di meristem terminal batang.
Sitokinin: mempromosikan tunas tunas lateral dan pembelahan sel, merangsang perkembangan endosperm, embrio dan buah-buahan. Mereka menunda penuaan tanaman, terutama daun.
Giberelin: seperti auksin, mereka mendorong pemanjangan batang. Pada beberapa tanaman mereka merangsang pembungaan dan perkembangan buah.
Hormon
penghambat Asam absisat : menyebabkan stomata menutup bila kekurangan air. Ini menanggapi situasi stres, misalnya memperlambat pertumbuhan tanaman ketika sumber daya langka. Menghambat pembelahan sel dan mendorong dormansi benih. Singkatnya, hormon ini membantu tanaman untuk melawan kondisi buruk.
Ethylene: menghambat pertumbuhan tanaman. Ini adalah hormon khusus karena pada suhu kamar dalam bentuk gas. Ini banyak digunakan secara komersial karena merangsang pematangan buah.

Ada anggapan umum bahwa tumbuhan tidak bergerak. Ini digunakan sebagai argumen pembeda sehubungan dengan hewan. Meskipun tumbuhan tidak memiliki otot, mereka melakukan banyak gerakan, meskipun sebagian besar lambat dan tak ternilai harganya, ada beberapa yang cepat dan spektakuler. Jenis-jenis gerak tumbuhan adalah:
Tropisme: Gerak yang berhubungan dengan arah datangnya rangsang. Mereka bisa positif atau negatif, tergantung pada apakah tanaman tumbuh ke arah stimulus atau menjauh darinya. Mereka permanen dan terjadi di organ pertumbuhan. Bergantung pada rangsangannya, kita berbicara tentang tropisme yang berbeda: fototropisme merespons cahaya dan respons tipikalnya positif, karena batang tumbuh ke arahnya. The geotropismo atau gravitropisme merespon gravitasi, adalah di positif akar dan negatif pada batang. The higrotropismo merupakan respon terhadap air, positif dalam kasus akar.
Nastias: mereka adalah gerakan independen dari arah stimulus dan disebabkan oleh rangsangan eksternal yang menyebar. Mereka bersifat sementara. Misalnya, bunga yang membuka pada siang hari dan menutup pada malam hari, daun yang melipat saat disentuh… Dalam fotonastia, misalnya, rangsangannya adalah cahaya, yang dengan memukul kelopak menyebabkan kelopak terbuka pada siang hari dan menutup rapat pada malam hari. seperti pada malam dondiego yang memiliki photonastia positif.

Scroll to Top