Oligoarthritis: Pengertian, Penyebab, Gejala, Jenis, Diagnosis, Pencegahan, Pengobatan dan Studi

Definisi:

Oligo dalam bahasa latin berarti sedikit. Ciri khas penyakit ini adalah penyakit ini menyerang beberapa persendian tubuh , selama enam bulan pertama, tergantung pada jumlah persendian yang terkena penyakit ini dan durasinya; kondisi ini diklasifikasikan sebagai tipe persisten atau diperpanjang. Dalam kasus pertama, penyakit ini mempengaruhi kurang dari empat persendian di seluruh perjalanannya. Tapi yang kedua, lebih dari empat sendi terkena selama enam bulan pertama penyakit. Ini juga disebut poliartritis .

Apa penyebab Oligoarthritis?

Penyebab radang sendi jenis ini belum diketahui. Satu dari 1.000 anak dalam kelompok usia 0-16 tahun dapat mengalami kondisi ini. Oligoarthritis adalah salah satu dari delapan jenis arthritis yang menyerang anak-anak.

Karena kata “idiopatik” berarti penyebab yang tidak diketahui, itu adalah jenis penyakit idiopatik remaja. Hal ini diyakini berasal dari kombinasi faktor genetik dan lingkungan dan gangguan sistem kekebalan tubuh.

Gejala

Bentuk radang sendi ini berbeda dari anak ke anak. Dia mungkin mengalami satu atau dua episode yang sembuh dengan pengobatan, atau mereka mungkin kembali membutuhkan pengobatan intermiten, atau mungkin ada pengobatan berkelanjutan di masa dewasa dengan risiko kerusakan sendi.

Gejala oligoarthritis umumnya dapat meliputi:

Nyeri, kaku, dan bengkak pada persendian, terutama pada lutut dan/atau pergelangan kaki, berlangsung lebih dari 6 minggu.

Pertumbuhan tulang yang tidak merata diamati.

Anak-anak yang menderita kondisi ini juga mengembangkan penyakit mata. Umumnya radang mata ( uveitis ). Itu tidak menyebabkan rasa sakit dan tidak berhubungan dengan mata merah dan gatal.

Kehadiran zat yang disebut antibodi antinuklear dalam tes darah dapat mengkonfirmasi peradangan mata.

Kemerahan dan deformasi sendi.

Gerakan terbatas karena pertumbuhan ekstremitas bawah yang tidak merata.

Tanda-tanda langka adalah demam, kelelahan, anemia, dan kelemahan.

Ketika ruam muncul yang berarti bahwa penyakit ini telah menyebar luas memerlukan pengobatan yang dipercepat, kemungkinan mengembangkan radang sendi kronis meningkat jika pengobatan tidak ditunda pada tahap ini.

Kepincangan dan kelelahan, mengalami ketidaknyamanan saat mencoba berdiri atau berjalan, terutama di pagi hari.

Dalam kasus normal, gejala dapat membaik atau bahkan hilang (remisi) dan dapat memburuk (flare-up).

Flare-up terjadi secara tiba-tiba, dan infeksi dapat memperburuknya. Pemeriksaan umum dan tes darah rutin akan diperlukan untuk memantau tanda-tanda peradangan, jika ada.

Jenis Oligoarthritis

Dua jenis Oligoarthritis yang berbeda meliputi:

Oligoarthritis persisten: mempengaruhi kurang dari 4 sendi sepanjang perjalanan penyakit.

Oligoarthritis diperpanjang: mempengaruhi lebih dari 4 sendi setelah enam bulan pertama penyakit.

Diagnosa

Tidak ada tes tunggal yang dapat membantu mendiagnosis Oligoarthritis, diagnosis mungkin memerlukan waktu. Seorang spesialis dengan pengalaman dalam arthritis remaja harus dilihat.

Diagnosis kondisi ini dibuat berdasarkan riwayat medis, gejala, dan beberapa pemeriksaan fisik.

Tes darah mungkin tidak diperlukan, tetapi Anda mungkin diminta untuk melakukan rontgen untuk menyingkirkan penyebab nyeri sendi lainnya.

Perlakuan

Memulai pengobatan sejak dini dapat mencegah komplikasi seperti kehilangan penglihatan. Tapi sayangnya tanda-tanda yang lebih umum seperti nyeri tidak parah pada tahap awal dan pasien mengabaikan kondisi ini.

Latihan yang diperintahkan oleh ahli terapi fisik dapat memperkuat otot, meningkatkan fleksibilitas sendi, dan membantu anak mencapai pertumbuhan anggota tubuh yang normal.

Menggunakan tetes mata kortison dan pemeriksaan mata secara teratur dapat mengobati pembengkakan. Sumber asam lemak omega-3 seperti minyak ikan dapat mengurangi peradangan untuk jangka waktu terbatas (6 bulan).

Meskipun tidak ada obat untuk radang sendi, ada beberapa perawatan efektif yang dapat membantu anak Anda menjalani hidup yang bahagia dan sehat.

Obat-obatan untuk radang sendi pada anak-anak telah meningkat pesat belakangan ini.

Obat-obatan untuk Oligoarthritis meliputi:

Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID): seperti ibuprofen atau diklofenak, membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan. Mereka dapat diambil dalam bentuk tablet atau cair.

Steroid digunakan untuk mengurangi peradangan: dapat diberikan melalui suntikan ke dalam sendi atau diberikan sebagai obat tetes mata untuk mengurangi peradangan mata.

Obat antirematik pemodifikasi penyakit (DMARDs): seperti metotreksat, diminum dalam bentuk tablet atau cair atau dengan suntikan untuk mencegah radang sendi berkembang lebih lanjut.

Penting agar anak Anda minum obat sesuai resep dokter.

Beberapa anak mungkin memiliki efek samping dari obat-obatan, tetapi risiko radang sendi yang tidak diobati yang menyebabkan kerusakan sendi permanen bahkan lebih kritis.

Seiring waktu, pengobatan dapat berubah.

Terapi fisik dan latihan harian juga merupakan bagian penting dari perawatan yang dilakukan untuk Oligoarthritis.

Menggunakan kompres panas dan dingin, mandi air hangat, dan pijatan lembut dapat membantu mengurangi rasa sakit atau ketidaknyamanan yang dialami anak Anda.

Pencegahan

Tindakan tertentu mungkin direkomendasikan untuk bentuk Oligoarthritis tertentu. Misalnya, rheumatoid arthritis (RA) dipicu melalui infeksi Chlamydia trachomatis atau patogen enterik.

Mencegah PMS dan menjaga kebersihan umum yang tepat dapat mengurangi risiko Anda.

Dengan membuat perubahan yang diperlukan dalam diet dan mendapatkan penurunan berat badan yang diperlukan, serta terapi fisik bersama dengan rejimen terapi, risiko komplikasi yang disebabkan oleh peradangan sendi berkurang.

Haruskah Oligoarthritis diklasifikasi ulang?

USG mengungkapkan prevalensi tinggi penyakit subklinis.

Satu studi bertujuan untuk menentukan prevalensi sinovitis subklinis menggunakan pencitraan ultrasound (US) pada sendi yang nyeri dan asimtomatik, pada pasien dengan Oligoarthritis yang tidak diobati dini (<12 bulan) (⩽5 sendi).

Delapan puluh pasien menjalani evaluasi klinis rinci oleh dua dokter. Semua sendi yang nyeri diidentifikasi dan segera dipindai oleh ahli sonografi.

Pada 40 pasien terakhir, kelompok sendi standar tambahan dipindai untuk menetapkan prevalensi sinovitis pada sendi tanpa gejala.

Hasil

Pada 80 pasien, 644 sendi yang nyeri (dengan dan tanpa sinovitis klinis) diidentifikasi dan masing-masing menjalani evaluasi.

Dari sendi ini, 185 memiliki sinovitis klinis, di mana sinovitis terdeteksi hanya pada 79% (147/185).

Pada 38 sendi lainnya, mereka menunjukkan tenosinovitis daripada sinovitis pada 12 sendi dan kemungkinan sinovitis yang tidak terdefinisi pada 11 sendi.

Lima belas sendi, bagaimanapun, adalah normal. Pada 459 sendi yang tidak sinovial secara klinis, sinovitis terdeteksi pada 33% (150/459).

Pada 64% (51/80) pasien, sinovitis terdeteksi pada lebih banyak sendi daripada pemeriksaan klinis dan pada 36% (29/80) pasien, poliartritis (> 6 sendi) terdeteksi.

Dari 826 sendi tanpa gejala (tidak nyeri) yang diperiksa, 13% (107/826) telah mendeteksi sinovitis.

kesimpulan

Ultrasonografi mendeteksi sinovitis lebih banyak daripada pemeriksaan klinis pada pasien dengan Oligoarthritis. Pada hampir dua pertiga pasien terdapat bukti penyakit subklinis, sementara sepertiga dapat diklasifikasikan kembali sebagai poliartikular.

Temuan ini menunjukkan bahwa definisi Oligoarthritis hanya berdasarkan temuan klinis mungkin tidak tepat, yang mungkin memiliki implikasi penting untuk pengelolaan penyakit.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.