Penaklukan hewan berkantung oleh Gondwana

Marsupial adalah kelompok mamalia yang dicirikan antara lain karena betinanya tidak memiliki plasenta dan masa gestasi embrio sangat singkat serta perkembangan janin bersifat eksternal . Anda dapat membaca lebih lanjut tentang marsupial di artikel kami di sini .

Ini adalah bagaimana daratan planet tampak seperti 100 juta tahun yang lalu.

Marsupial adalah kelompok evolusi yang muncul bersama dengan plasenta sekitar 90 juta tahun yang lalu . Saat itu, semua massa yang muncul dari planet Bumi membentuk superkonten yang mulai terpisah. Secara garis besar dapat dikatakan bahwa mamalia berplasenta menyimpan bagian utara bumi , yaitu benua Laurasia, yang nantinya akan melahirkan Eurasia dan Amerika Utara. Sementara marsupial dipindahkan, oleh plasenta yang lebih kompetitif, ke benua selatan, Gondwana , yang nantinya akan diberikan ke Afrika, Amerika Selatan dan Australia. Membuat 100 juta tahun Australia berada di kutub selatan terhubung ke Amerika Selatan oleh wilayah yang sekarang dikenal sebagai Argentina .

Marsupial yang dipindahkan berevolusi secara independen dari plasenta, beradaptasi dengan semua relung ekologi , dari herbivora hingga pemulung, sedemikian rupa sehingga dengan jumlah spesies yang berkurang, mereka telah menutupi seluruh rentang ekologi. Dalam distribusi benua saat ini, di mana plasenta dan marsupial telah terhubung kembali, yang terakhir sekali lagi kalah dari sepupu jauh mereka.

Klasifikasi marsupial merupakan cerminan dari diversifikasi yang terjadi pada Eosen . Studi cararn DNA mitokondria (2004) menunjukkan bahwa 69 juta tahun yang lalu kelompok Didelphimorphia (marsupial pertama) dibagi menjadi tipe ekologi utama yang dikenal di Amerika Selatan. Bertepatan dengan migrasi marsupial ke Gondwana . Radiasi kedua terjadi pada hewan berkantung selama Kenozoikum sekitar 55 juta tahun yang lalu , momen yang bertepatan dengan migrasi hewan berkantung ke Australia saat ini . Namun, jejak evolusi hewan berkantung tertutup kabut antara 50 dan 25 juta tahun yang lalu.

Teori evolusi hingga baru-baru ini tampaknya menunjukkan bahwa marsupial Australia memiliki nenek moyang Amerika yang sama , yaitu, bahwa migrasi marsupial melewati Amerika Selatan hingga mereka mencapai Australia saat ini. Migrasi ini tampaknya unik , satu perjalanan nenek moyang spesies ke semua orang Australia saat ini. Namun, sisa-sisa fosil yang ditemukan di Australia pada tahun 2013 telah mengubah cara pandang tersebut. Fosil berusia 55 juta tahun ini merupakan spesies yang diyakini hanya menghuni benua Amerika . Penemuan ini membuka perdebatan tentang berapa kali marsupial bermigrasi dari Gondwana Barat ke Timur.

Fosil lain yang ditemukan di situs yang sama tampaknya berasal dari plasenta , yang menunjukkan bahwa di beberapa titik di Australia, dua kelompok , plasenta dan hewan berkantung, hidup berdampingan . Fakta ini menarik, karena itu akan menjadi satu – satunya bukti di dunia bahwa marsupial bertahan dan plasenta tidak, di lingkungan yang mereka tinggali bersama .

Scroll to Top