Tuberkulosis telah memodulasi evolusi manusia

Survival of fittest bukanlah konsep baru dalam ilmu biologi. Namun, selalu menyenangkan untuk menguji pepatah ini secara eksperimental. Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam American Journal of Human Genetics mengungkapkan bagaimana evolusi manusia telah dipandu oleh interaksinya dengan tuberkulosis.

Tuberkulosis merupakan salah satu dari 3 penyakit yang menyebabkan kematian terbanyak sepanjang sejarah manusia. Hal ini karena itu adalah salah satu penyakit yang telah menemani manusia untuk waktu yang lama. Saat ini, bakteri ini – Mycobacterium tuberculosis – berada di urutan teratas daftar fatal oleh HIV dan malaria, daftar dari mana SARS-CoV-2 untungnya masih jauh. Kembali ke kajian tentang modulasi evolusi manusia, tepatnya malaria adalah salah satu penyakit yang telah terbukti memodulasi evolusi genom. Di daerah di mana penyakit ini endemik, mutasi yang biasanya merusak sebagian mencegah penyakit. Anemia sel sabit menyebabkan sel darah merah menjadi berbentuk sabit daripada bentuk toroidal konvensionalnya. Dalam keadaan ini, infeksi Plasmodium -penyebab malaria- terhambat. Jadi, mutasi pada protein yang menyebabkan anemia, suatu penyakit, di daerah endemik malaria ini direpresentasikan secara berlebihan karena memberikan perlindungan terhadap penyakit yang kemungkinan besar akan tertular. Namun, kehadiran dua salinan gen yang bermutasi mematikan, sehingga populasi tetap heterozigot untuk mutasi ini dalam keseimbangan antara obat dan penyakit.

Dalam kasus tuberkulosis, genom kuno lebih dari 1.000 orang Eropa telah dipelajari. Telah terlihat bahwa 30.000 tahun yang lalu sebuah mutasi muncul pada gen yang berhubungan dengan sistem kekebalan. Substitusi asam amino fenilalanin untuk alanin pada posisi 1104 (P1104A) pada gen TYK2. Mutasi ini tidak akan menimbulkan masalah dan akan menyebar melalui populasi Eropa kuno sampai mereka menghadapi wabah tuberkulosis cararn pertama yang menyebabkan pandemi, sekitar 2.000 tahun yang lalu. Studi tersebut mengungkapkan bahwa individu dengan mutasi ini, yang diketahui memfasilitasi infeksi Mycobacterium , hampir menghilang dari populasi Eropa. Saat ini hanya 2-3% yang mempertahankan mutasi ini. Memiliki dua salinan mutasi ini hampir merupakan jaminan hukuman sakit jika dia bertemu dengan bakteri. Jadi, tuberkulosis memodulasi evolusi genom manusia, hampir menghilangkan varian yang hanya dikaitkan dengan infeksi M. tuberculosis dan tidak dengan infeksi patogen lain.

Studi tentang genom purba memungkinkan kita dalam waktu dekat untuk menemukan gen lain yang telah menjalani jenis seleksi ini. Ini akan membawa kita untuk menemukan varian genetik yang paling tahan atau yang paling baik beradaptasi dengan penyakit yang menyertai umat manusia sejak awal waktu. Dengan cara yang sama, studi genom purba dari populasi lain dapat menunjukkan sejarah pandemi lain yang dialami kelompok manusia ini.

Anda dapat membaca lebih lanjut tentang tuberkulosis di artikel yang kami persembahkan untuk bakteri di sini dan penyakitnya di sini , atau untuk malaria di sini dan anemia sel sabit di sini dan hubungannya .

Scroll to Top