Sistem Saraf Parasimpatik: Apa itu? Fungsi dan Respon Simpatik vs. Parasimpatis

Kontrol tindakan dan fungsi yang tidak disengaja.

Untuk memahami sistem saraf parasimpatis, pertama-tama Anda harus mengetahui apa itu sistem saraf otonom (ANS) dan apa hubungannya serta cara kerjanya dengan sistem saraf simpatik.

Apa yang dimaksud dengan sistem saraf otonom?

Sistem saraf otonom mengatur fungsi visceral , seperti jantung, lambung, dan usus (organ internal). ANS adalah bagian dari sistem saraf tepi dan juga memiliki kendali atas beberapa otot di dalam tubuh.

Fungsi ANS bersifat involunter dan refleksif, misalnya detak jantung, pemuaian atau kontraksi pembuluh darah dll, sehingga jarang kita sadari. Sistem saraf parasimpatis dan simpatis, bersama dengan sistem saraf enterik membentuk ANS.

Sistem saraf parasimpatis (PNS) mengontrol homeostasis dan tubuh saat istirahat dan bertanggung jawab atas fungsi “istirahat dan pencernaan” tubuh. Sebaliknya, sistem saraf simpatik (SNS) mengontrol respons tubuh terhadap ancaman yang dirasakan dan bertanggung jawab atas respons “lawan atau lari”.

SNP dan SNS adalah bagian dari sistem saraf otonom yang bertanggung jawab atas fungsi tubuh manusia yang tidak disengaja.

Apa yang dimaksud dengan sistem saraf parasimpatis?

Itu berasal dari sumsum tulang belakang dan sumsum dan mengontrol homeostasis atau pemeliharaan sistem tubuh. Respons umum tubuh diimbangi; mengembalikan tubuh ke keadaan tenang.

Efek yang mereka miliki pada organ adalah sebagai berikut:

Iris: penyempitan pupil.

Kelenjar ludah: peningkatan produksi air liur.

Mukosa oro-nasal: peningkatan produksi mukosa.

Jantung: bradikardia (penurunan denyut jantung).

Paru-paru: bronkokonstriksi (kontraksi otot bronkial).

Perut: meningkatkan peristaltik dan sekresi.

Usus halus: meningkatkan mobilitas dan sekresi.

Usus besar: meningkatkan mobilitasnya.

Hati: tidak ada perubahan yang signifikan.

Pankreas: merangsang kantong empedu.

Ginjal: peningkatan produksi urin.

Kelenjar adrenal: tidak ada perubahan yang signifikan.

Kandung kemih: meatus urinarius yang berelaksasi dan dinding yang berkontraksi.

Sistem muskuloskeletal: relaksasi otot.

Apa yang dimaksud dengan sistem saraf simpatik?

Sistem saraf simpatik, juga bagian dari sistem saraf otonom, berasal dari sumsum tulang belakang; khususnya di daerah toraks dan lumbal. Ini mengontrol respons “lawan atau lari” tubuh, atau bagaimana tubuh bereaksi terhadap bahaya yang dirasakan.

Efeknya pada organ adalah sebagai berikut:

Iris: pelebaran pupil.

Kelenjar ludah: penurunan produksi air liur.

Mukosa oro-nasal: pengurangan produksi mukosa.

Jantung: takikardia (peningkatan detak jantung).

Paru-paru: bronkodilatasi (pelebaran otot bronkial).

Lambung: menurunkan peristaltik dan sekret.

Usus halus: mengurangi mobilitas dan sekresi.

Usus besar: mengurangi mobilitasnya.

Hati: meningkatkan konversi glikogen menjadi glukosa dan meningkatkan kadar gula yang ada dalam darah.

Pankreas: merangsang pelepasan glukosa dari hati.

Ginjal: produksi urin berkurang.

Kelenjar adrenal: sekresi adrenalin dan norepinefrin.

Kandung kemih: meatus urinarius yang berelaksasi dan dinding yang berkontraksi.

Sistem muskuloskeletal: kontraksi otot.

Simpatik vs. parasimpatis

Dengan respons saraf simpatik, tubuh menjadi lebih cepat, tegang, dan menjadi lebih waspada. Fungsi yang tidak penting untuk kelangsungan hidup dimatikan.

Berikut ini adalah reaksi spesifik dari sistem saraf simpatik:

Peningkatan kecepatan dan penyempitan jantung.

Dilatasi saluran bronkial di paru-paru dan pupil di mata.

Kontraksi otot.

Pelepasan adrenalin dari kelenjar adrenal.

Mengubah glikogen menjadi glukosa untuk menyediakan energi bagi otot.

Penutupan proses non-kritis untuk bertahan hidup.

Penurunan produksi air liur: perut tidak bergerak untuk pencernaan, juga tidak melepaskan sekresi pencernaan.

Penurunan produksi urin.

Kontraksi sfingter.

Sistem saraf parasimpatis mengimbangi sistem saraf simpatik. Mengembalikan tubuh ke keadaan tenang.

Jawaban spesifiknya adalah:

Penurunan denyut jantung

Penyempitan bronkus di paru-paru dan pupil di mata.

Relaksasi otot.

Produksi air liur: perut bergerak dan meningkatkan sekresi untuk pencernaan.

Peningkatan produksi urin.

Relaksasi sfingter.

Bagaimana cara kerja sistem saraf parasimpatis?

Sistem ini lebih lambat dan bergerak di sepanjang trek yang lebih panjang. Serabut preganglionik medula spinalis atau medula spinalis memproyeksikan nodus di dekat organ target. Mereka menciptakan sinapsis, yang pada akhirnya menciptakan respons yang diinginkan.

Sistem saraf simpatik adalah sistem yang lebih cepat karena bergerak di sepanjang neuron yang sangat pendek. Ketika sistem diaktifkan, itu mengaktifkan medula adrenal untuk melepaskan hormon dan reseptor kimia ke dalam aliran darah.

Kelenjar dan otot target diaktifkan. Setelah bahaya yang dirasakan hilang, sistem saraf parasimpatis mengambil alih untuk melawan efek dari respons sistem saraf simpatik.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.