Amonium sulfat

Amonium sulfat adalah senyawa kimia yang rumusnya adalah (NH SO 4. Ini adalah garam yang terdiri dari anion sulfat dan kation amonium.

Amonium sulfat dapat digunakan untuk mengendapkan protein plasma dan dengan demikian memisahkan globulin dari albumin. Globulin mengendap dengan adanya zat ini, memungkinkan untuk melarutkannya kembali nanti untuk melanjutkan studi mereka.

Penggunaan penting lainnya untuk amonium sulfat adalah sebagai pupuk.

Amonium sulfat diproduksi melalui proses yang berbeda, semuanya berdasarkan reaksi yang sama, di mana amonia bereaksi dengan asam sulfat.

2NH + H SO => (NH SO 4

Salah satu cara yang paling sering untuk memperoleh senyawa ini adalah dengan meletakkan asam sulfat dan uap amonia dalam kontak dalam reaktor pada suhu tinggi. Garam yang terbentuk mengendap di dasar reaktor.

Dalam penggunaannya sebagai pupuk, diterapkan langsung di tanah, memenuhi fungsi pupuk “starter” dengan sangat baik, pada saat disemai. Ini efisien di semua jenis tanah dan tanaman, terutama di tanah berkapur dan alkali, karena efek pengasamannya. Penyajiannya dalam bentuk butiran dan stabilitas kimianya baik, yang memudahkan pencampurannya dengan pupuk lain dan aplikasi manualnya. 

Mengingat penyajiannya dalam bentuk butiran halus, ia memiliki kecenderungan untuk memadat setelah dikantongi, jika disimpan untuk waktu yang lama.

Nitrogen yang dipasok ke tanah melalui amonium sulfat, diserap oleh tanaman, secara positif mempengaruhi perkembangan akar, dedaunan, dan batang. Nitrogen yang dipasok dalam bentuk amonia adalah yang paling rentan terhadap kehilangan karena pencucian, denitrifikasi dan penguapan. 

Sulfur juga sangat penting untuk perkembangan tanaman yang tepat, kedua unsur tersebut penting dalam pembentukan protein tanaman dan klorofil. Sulfur yang dipasok dalam bentuk sulfat adalah satu-satunya bentuk yang segera tersedia bagi tanaman. 

Amonium sulfat berguna sebagai pupuk untuk berbagai macam tanaman: hijauan, rumput, alfalfa, sayuran (bawang, bawang putih), sereal (gandum dan barley) dan rumput (jagung, sorgum dan tebu).

Dapat dicampur dengan pupuk lain, seperti urea, amonium fosfat, kalium sulfat, amonium klorida, berkat stabilitas kimianya.

Scroll to Top