Amygdalin

Vitamin B17 (letrile atau amygdalin)

Vitamin b17 adalah salah satu yang paling kontroversial bagi komunitas ilmiah. Diproduksi dari biji persik, B17 belum diterima sebagai pengobatan kanker di sebagian besar Amerika Serikat hingga hari ini, dilegalkan di 14 negara bagian. Menurut beberapa ahli, B17 bisa menjadi racun karena adanya sianida.

Membantu dalam mengontrol dan melawan kanker, memberikan lebih banyak daya tahan tubuh.

Ini dapat ditemukan dalam jumlah kecil di almond dari kernel aprikot, dalam apel, ceri, persik, prem dan nektarin.

Vitamin B17 – amygdalin – melawan kanker

Vitamin B17, amygdalin, terdiri dari dua molekul gula, satu dari benzaldehida dan yang lainnya dari asam hidrosianat.

Keuntungan

Ini memiliki sifat khusus untuk pencegahan dan pengendalian kanker.

Penyakit yang disebabkan oleh kekurangannya

Dapat menyebabkan resistensi yang lebih rendah terhadap kanker.

Sumber alami

Dalam almond, aprikot, apel, ceri, persik, prem, nektarin, aprikot, alfalfa, kedelai, soba, antara lain.

informasi tambahan

Ini bisa menjadi pencegahan atau bantuan dalam pengobatan kanker. SELALU KONSULTASIKAN DOKTER ANDA, JANGAN MENGOBATI DIRI SENDIRI.

Terdiri dari 4 molekul, 2 gula, 1 benzaldehida, 1 gugus sianida.

Hanya sianida yang fatal jika tertelan, tetapi terkait dengan unsur kimia kedua (benzaldehida) melewati saluran usus kita tanpa menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Ketika molekul vitamin B17, amygdalin, bersentuhan dengan sel kanker, ia rusak dan unsur beracun langsung menyerang sel kanker, bertindak seolah-olah itu adalah kemoterapi yang ditargetkan (target shooting).

Komponen kimia yang menyediakan pemecahan molekul, disebut Beta-Glucosidase, yang menyelubungi sel kanker.

Sebuah sel kanker memiliki 3000 kali lebih Beta-Glucosidase dari sel normal.

Seseorang dengan kanker harus diberi makan biji aprikot dalam jumlah besar, bersama dengan konsumsi vitamin C dan vitamin E, serta vitamin B17 yang dapat disuntikkan.

Obat Kanker, Vitamin B17

Penulis buku itu bernama Phillip Day (seorang jurnalis) yang mengumpulkan informasi dan menyelidiki dalam artikel-artikel bersama para peneliti, penyebab kanker. Apa yang dia temukan adalah sesuatu yang sangat penting; bahwa penyebab kanker adalah kurangnya vitamin B17 dalam tubuh kita, ditemukan dalam biji beberapa buah-buahan dan bahwa “industri kanker” mengetahui hal ini dan telah melakukan segala kemungkinan untuk menyembunyikan informasi tersebut.

Dia menunjukkan studi oleh seorang peneliti Amerika, Dr Krebs, yang diisolasi pada 1950-an, vitamin B17, apa yang dia sebut Laetrile.

Dia menemukan bahwa vitamin ini memiliki molekul di mana salah satu unsurnya sangat beracun, sianida.

Apa yang ditemukan Krebs sangat fantastis dan bermuara pada fakta bahwa setiap kali molekul vitamin B17 bersentuhan dengan sel kanker, sel itu akan pecah dan unsur beracun (sianida) menyerangnya secara langsung, bertindak langsung pada masalahnya.

Vitamin B17 ditemukan di dalam biji beberapa buah (persik, prem, ceri, nektarin, apel dan terutama dalam aprikot – 2,5% dari total beratnya).

Krebs memberitahu semua orang yang menderita kanker untuk menelan sejumlah besar biji aprikot ini per hari (dari 20 hingga 40 / hari), sejalan dengan konsumsi vitamin C (10mg) dan vitamin E dan, secara paralel, injeksi vitamin B17. JANGAN BERHENTI KONSULTASI DENGAN DOKTER ANDA.

Untuk pencegahan kanker, 6 biji sehari sudah cukup. Yang langsung menarik adalah bahwa pada awal tahun 1930 sekelompok penelitian di Amerika Serikat membawa laporan ke Kongres Amerika yang menyatakan bahwa makanan yang dikonsumsi penduduk tidak cukup untuk menggantikan semua vitamin dan garam mineral yang dibutuhkan tubuh kita.

Ini disebabkan oleh tanah yang miskin, perkebunan monokultur, latifundia skala besar, dll. Dan melalui laporan ini diminta agar para produsen diminta untuk memperkaya tanah mereka dengan pupuk yang memadai atau menawarkan suplemen nutrisi kepada penduduk dalam bentuk vitamin secara gratis.

Pada waktu itu (1930) kongres menolak penelitian tersebut dan tidak pernah mengarsipkannya dan alasan-alasan di luar semua spekulasi, dapat dilihat dengan melihat sejumlah besar suplemen nutrisi yang dijual oleh perusahaan-perusahaan farmasi setiap tahun dan yang dibayar oleh masyarakat.

Scroll to Top