Hormon Kehamilan : Fungsi, Kontrol, Kadar dan Akibat Kelebihan dan Kekurangan Hormon ini

Setelah dua minggu, sel telur yang diovulasi tetap tidak dibuahi, korpus luteum berhenti memproduksi progesteron dan rusak.

Human chorionic gonadotropin (hCG). Ini adalah hormon yang disekresikan oleh plasenta pada wanita hamil.

Human chorionic gonadotropin adalah hormon yang diproduksi oleh sel-sel yang mengelilingi embrio manusia yang sedang tumbuh; Sel-sel ini akhirnya terus membentuk plasenta.

Human chorionic gonadotropin dapat dideteksi dalam urin 7 hingga 9 hari setelah pembuahan saat embrio menempel dan berimplantasi di dalam rahim. Tes hormon ini dapat diminta oleh dokter atau dilakukan tanpa persyaratan medis.

Selama siklus menstruasi, ketika telur dilepaskan dari ovarium saat ovulasi, sisa-sisa folikel ovarium (yang mengelilingi telur) membentuk kelenjar ovarium sementara baru yang disebut corpus luteum, yang menghasilkan hormon progesteron.

Melalui mekanisme umpan balik, ini memberi sinyal pada kelenjar pituitari untuk memproduksi hormon perangsang folikel (dan pada tingkat lebih rendah, hormon luteinizing) untuk memulai siklus menstruasi berikutnya.

Namun, jika sel telur yang diovulasi dibuahi oleh sperma dan embrio dibuat, sangat penting bahwa korpus luteum terus memproduksi progesteron sampai plasenta terbentuk (plasenta mengambil alih produksi progesteron).

Penting agar korpus luteum terus memproduksi progesteron karena hilangnya progesteron menyebabkan hilangnya lapisan rahim (menstruasi), yang akan mencegah embrio untuk berimplantasi.

Human chorionic gonadotropin adalah hormon embrionik yang memastikan bahwa korpus luteum terus memproduksi progesteron selama trimester pertama kehamilan.

Selain mempertahankan produksi progesteron dari ovarium, human chorionic gonadotropin juga dapat berperan dalam memastikan bahwa lapisan rahim (endometrium) siap menerima embrio yang ditanamkan.

Studi terbaru menunjukkan bahwa human chorionic gonadotropin dapat membantu meningkatkan suplai darah ke rahim dan berpartisipasi dalam recaraling lapisan rahim dalam persiapan untuk implantasi embrio.

Fitur

Promosi produksi progesteron dari korpus luteum.

Angiogenesis dari pembuluh darah rahim.

Diferensiasi sitotrofoblas.

Imunosupresi dan pemblokiran fagositosis sel trofoblas yang menyerang.

Pertumbuhan rahim sejalan dengan pertumbuhan janin.

Keheningan kontraksi otot rahim.

Mempromosikan pertumbuhan dan diferensiasi organ janin.

Pertumbuhan dan perkembangan tali pusat.

Endometrium memberi sinyal blastokista sebelum implantasi.

HCG dalam sperma dan reseptor yang ditemukan di saluran tuba, menunjukkan komunikasi pra-kehamilan

Reseptor hCG di otak hipokampus, hipotalamus, dan batang otak dapat menyebabkan mual dan muntah selama kehamilan.

Bagaimana human chorionic gonadotropin dikendalikan?

Human chorionic gonadotropin diproduksi oleh sel trofoblas yang mengelilingi embrio yang sedang berkembang pada sekitar 5 hari kehamilan.

Jumlah human chorionic gonadotropin dalam aliran darah berlipat ganda setiap 2-3 hari seiring perkembangan embrio dan plasenta berlanjut, dan kadarnya mencapai puncaknya sekitar enam minggu kehamilan.

Setelah puncak ini, kadar human chorionic gonadotropin menurun (walaupun tetap dapat dideteksi selama kehamilan).

Setelah plasenta terbentuk, ia menjadi sumber utama produksi progesteron (sekitar minggu ke-12 kehamilan), dan human chorionic gonadotropin tidak lagi diperlukan untuk mempertahankan fungsi ovarium.

Namun, human chorionic gonadotropin mungkin memiliki efek menguntungkan tambahan pada tahap akhir kehamilan; peran tersebut saat ini sedang diselidiki oleh para peneliti.

Kadar darah ibu

Kadarnya memuncak pada 8-10 minggu kehamilan, kemudian menurun dan lebih rendah selama sisa kehamilan.

0-1 minggu: 0-50 mIU / ml.

1-2 minggu: 40-300 mIU / ml.

3-4 minggu: 500-6.000 mIU / ml.

1-2 bulan: 5.000-200.000 mIU / ml.

2-3 bulan: 10.000-100.000 mIU / ml.

Trimester ke-2: 3.000-50.000 mIU / ml.

Trimester ke-3: 1.000-50.000 mIU / ml.

Wanita tidak hamil: <5,0 mIU / ml Wanita pascamenopause: <9,5 mIU / ml.

Apa yang terjadi jika saya memiliki kelebihan human chorionic gonadotropin?

Tidak ada bukti kuat bahwa tingkat tinggi human chorionic gonadotropin menyebabkan konsekuensi negatif langsung.

Tingkat human chorionic gonadotropin yang sangat tinggi jarang terjadi, tetapi dapat mengindikasikan hiperproliferasi plasenta (juga dikenal sebagai mola hidatisin atau kehamilan mola), yang dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kanker (koriokarsinoma).

Kadar human chorionic gonadotropin kadang-kadang juga dapat meningkat sehubungan dengan beberapa kanker yang tidak berhubungan dengan kehamilan (misalnya, ginjal, payudara, paru-paru, dan saluran pencernaan). Dalam kasus seperti itu, kadar human chorionic gonadotropin dalam darah/urin dapat berfungsi sebagai penanda tumor.

Pada kehamilan, hubungan antara peningkatan kadar human chorionic gonadotropin dan perkembangan sindrom Down juga telah disarankan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kadar human chorionic gonadotropin pada kehamilan sindrom Down kira-kira dua kali lipat pada kehamilan yang tidak terpengaruh.

Namun, kadar human chorionic gonadotropin yang tinggi tidak menyebabkan sindrom Down (melainkan disebabkan oleh kromosom ekstra pada posisi 21).

Bagaimana jika saya mengalami defisiensi human chorionic gonadotropin?

Kadar human chorionic gonadotropin yang rendah dapat mengindikasikan kehamilan yang gagal. Penurunan kadar human chorionic gonadotropin sering terlihat pada kehamilan ektopik (di mana embrio berimplantasi di luar rahim) atau pada aborsi spontan.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.