Hukum kelipatan perbandingan

Hukum proporsi ganda diucapkan oleh John Dalton, pada tahun 1803, dan merupakan hukum stoikiometrik yang penting. Itu ditunjukkan dalam praktik oleh ahli kimia Prancis Gay-Lussac.

Hukum ini menunjukkan bahwa ketika dua unsur, A dan B, dapat bergabung satu sama lain untuk membentuk beberapa senyawa yang berbeda, massa B yang berbeda yang bergabung dengan massa A tertentu berada dalam hubungan bilangan bulat dan sederhana.

Hukum perenungan ini adalah yang terakhir diucapkan. Dalton mengamati dan mempelajari fenomena yang tidak disadari oleh Proust (ahli kimia yang menyatakan hukum perbandingan tetap), yaitu bahwa beberapa unsur bergabung satu sama lain dalam perbandingan yang berbeda untuk menghasilkan senyawa yang berbeda, karena apa yang dikenal saat ini seperti perbedaan keadaan oksidasi suatu unsur, yang memungkinkannya untuk bergabung dalam proporsi yang berbeda dengan unsur lain. Apa yang diamati Dalton adalah bahwa proporsi yang berbeda ini saling berhubungan.

Sebagai contoh, tembaga dan oksigen dapat bergabung untuk membentuk dua oksida tembaga yang berbeda: CuO dan Cu O. Dalam kasus senyawa pertama, 3,973 gram tembaga menggabungkan dengan satu gram oksigen. Dalam kasus kedua, 7,945 gram tembaga mengikat setiap gram oksigen. Jika kita membuat hubungan 7.945 / 3.973, kita mendapatkan bilangan bulat sederhana (2), seperti yang diprediksi Dalton.  

Mari kita ambil contoh lain. Klorin dan oksigen dapat membentuk empat senyawa yang berbeda, tergantung pada keadaan oksidasi klorin tersebut. Jika diambil 100 gram masing-masing senyawa tersebut, maka benar bahwa:
1. Untuk senyawa pertama, Cl O, 81,39 gram klorin berikatan dengan 18,61 gram oksigen.

  1. Untuk senyawa kedua, Cl , 59,32 gram klorin mengikat 40,48 gram oksigen.
  2. Untuk kemungkinan senyawa ketiga, Cl 5, 46,67 gram sesuai dengan klorin, dan 53,33 untuk oksigen.
  3. Dan untuk senyawa keempat dan terakhir, Cl 7, 38,46 gram sesuai dengan klorin dan 61,54 untuk oksigen.

Kemudian, kita mencari perbandingan berat antara gram oksigen dan gram klorin, untuk melihat pada senyawa yang berbeda jumlah oksigen per gram klorin.

Untuk senyawa pertama, rasio ini sesuai dengan 18,61 / 81,39 = 0,2287 g oksigen per g klorin; 

Untuk senyawa kedua, hubungannya adalah sebagai berikut: 40,68 / 59,32 = 0,6858;

Untuk senyawa ketiga: 53,33 / 46,67 = 1,1427

Untuk senyawa terakhir hubungannya adalah 61,54 / 38,46 = 1,6001

Jika kita mengambil proporsi terkecil, yaitu 0,2287 gram oksigen per gram klorin, dan membagi proporsi yang tersisa dengan ini, kita memperoleh bilangan bulat sederhana: 3, 5, dan 7, dapat memverifikasi hukum proporsi ganda yang diucapkan oleh Dalton.

Scroll to Top