Hukum Stoikiometri

Dalam reaksi kimia, penting untuk memprediksi jumlah produk yang dapat diperoleh dari sejumlah reagen yang dikonsumsi. Perhitungan memprediksi bahwa memungkinkan perhitungan besaran ini disebut stoikiometri (Kata ini berasal dari bahasa Yunani stoicheia (bagian sederhana) dan meterim (ukuran)). Besaran-besaran ini dapat dinyatakan dalam beberapa cara: massa, volume, jumlah zat (mol), jumlah molekul.

Perhitungan didasarkan pada koefisien stoikiometri persamaan. Penting untuk diketahui bahwa persamaan yang seimbang, koefisien memberi kita proporsi peserta di setiap bagian reaksi. Pada pertengahan abad ke-18 hingga pertengahan, para ilmuwan mampu secara matematis mengungkapkan keteraturan tertentu yang terjadi dalam reaksi kimia, berdasarkan hukum kombinasi kimia yang dibagi dengan berat (yang mengacu pada massa peserta reaksi) dan volumetrik (di mana hubungan antara volume zat gas yang berpartisipasi dalam proses kimia dijelaskan).

Hukum kekekalan massa atau Hukum Lavoisier

“Dalam suatu sistem, massa total reaktan sama dengan massa total produk.”

—– A + B AB

2g + 7g = 5g

Hukum Proust Hukum Proporsi Tetap

“Setiap zat mempunyai perbandingan massa, komposisi, dan perbandingan zat-zat yang bereaksi dan bentuknya tetap”.

A + B AB ——

2g + 5g = 7g 

 

4g + 10g = 14g

Dengan hukum Proust kita dapat memprediksi jumlah zat yang berpartisipasi dalam reaksi kimia.

“Volume semua zat gas yang berpartisipasi dalam proses kimia adalah satu sama lain dalam hubungan yang sederhana dan bilangan bulat, karena mereka mengukur suhu dan tekanan yang sama.”

1 L H 2 + 1 L 2 L Cl 2 HCl perbandingan bilangan bulat dan sederhana: 01:01:02

Perlu dicatat bahwa jumlah volume reagen tidak selalu sama dengan produk. Ini berarti bahwa tidak ada hukum kekekalan volume, seperti halnya massa.

10 L H 2 O 2 + 5 liter menjadi 10 liter H 2 O dari bilangan bulat dan sederhana: 10:05:10, yang dapat disederhanakan 02:01:02

Volume yang sama dari gas yang berbeda memiliki jumlah molekul yang sama, asalkan mereka disimpan di bawah kondisi suhu dan tekanan yang sama. »Untuk lebih memahami Hukum Gay-Lussac, Amedeo Avogadro dari Italia memperkenalkan konsep molekul, menjelaskan bahwa hubungan volume diberikan oleh bilangan bulat. Dengan demikian deklarasi volume molar ditetapkan.

JENIS PERHITUNGAN

Data yang dikeluarkan oleh soal dapat datang dalam berbagai cara: jumlah zat (mol), massa, jumlah molekul, volume, dll.

Dalam semua jenis stoikiometrik ini, kita akan menggambar koefisien yang diberikan sebagai rasio dalam mol komponen reaksi.

ATURAN

Aturan 1 : Tulis persamaan kimia yang benar yang disebutkan dalam soal (jika tidak tersedia);

Aturan 2 : Reaksi harus disetarakan dengan benar (uji atau redoks), mengingat bahwa koefisien yang menunjukkan proporsi mol reaktan dan produk;

Aturan 3 : Jika masalahnya terletak pada kemurnian reagen, buat nilai koreksi, bekerja hanya dengan bagian murni yang benar-benar akan merespons;

Aturan 4 : Jika masalahnya melibatkan reagen berlebih – dan untuk menyadari bahwa ketika data dari lebih dari satu reagen dikutip – kita harus melihat apa yang benar. Yang lain, yang berlebihan, harus dibuang untuk tujuan perhitungan.

Aturan 5 : Daftar, dengan aturan tiga, data dan pertanyaan masalah, tulis informasi yang benar untuk massa, volume, mol, molekul, atom, dll. Ingatlah bahwa kita tidak bisa melupakan hubungan:

…… G = 1 mol = 22,4 L (STP) = 6,02 x 10 23

Aturan 6 : Jika pertanyaannya, mengutip kinerja reaksi, kita harus melakukan koreksi terhadap hasilnya.

Scroll to Top