Medlar Jepang

Medlar Jepang adalah buah yang biasa dikenal dengan medlar, sejak sekitar 2.000 tahun yang lalu mulai dibudidayakan di Eropa, menggantikan medlar Eropa sebagai pohon buah. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang medali Eropa di artikel yang kami persembahkan untuk pohon itu di sini .

Medlar dari varietas Ruchey jatuh tempo di pohon.

Filogeni dan sejarah evolusi: Medlar Jepang menerima nama ilmiah Eriobotrya japonica . Pada klasifikasi pertama termasuk dalam genus Mespilus , sama dengan medlar Eropa ( M. germanica ), tetapi pada tahun 1821 dipindahkan ke genus saat ini. Genus Eriobotrya terdiri dari hampir empat puluh tanaman yang tersebar di seluruh dunia. Hal ini ditemukan dalam Maleae suku dalam Amygdaloideae subfamili , dari Rosaceae keluarga taksonomi , yang Rosaceae , kelompok tanaman penting dari kepentingan ekonomi. Rosaceae termasuk dalam Ordo Rosales , termasuk dalam kelas Magnopiopsida , dari divisi Magnoliophyta , dari Kingdom Plantae . Ada sekitar selusin varietas buah ini, yang paling umum ada di toko Algar atau Aljazair, diikuti oleh varietas Tanaka .

Deskripsi: mereka adalah pohon rendah , tinggi kurang dari 6 meter, dengan batang kulit abu-abu halus. Mahkotanya sangat bercabang dengan daun besar hingga 20 cm, petiolate . Daunnya berwarna hijau tua, berbentuk elips atau lanset dan dengan tepi bergerigi . Mereka tumbuh di cabang secara bergantian. The Bunganya berwarna putih atau merah muda, dengan 5 kelopak bebas dan dikelompokkan dalam malai . Mereka sangat aromatik untuk menarik penyerbuk mereka (lebah, kupu-kupu, dll). Ini mekar di musim gugur dan buahnya matang di awal musim semi. Buahnya, medlar, adalah jenis buah berbiji, oranye, berdaging dan berlimpah. Di dalam, antara 1 dan 5 biji besar dikelompokkan (tergantung varietasnya) yang berkembang dari endokarp. Daging buahnya berair dengan rasa manis yang sedikit asam.

Distribusi dan habitat: medlar Jepang memang asli Asia Timur . Namun, hari ini, itu tersebar luas di seluruh dunia , diperkenalkan oleh manusia di semua benua. Itu dinaturalisasi di banyak tempat di cekungan Mediterania atau Argentina. Medlar tumbuh di iklim tropis atau subtropis, di pinggiran hutan . Tumbuh di tempat teduh atau dengan insolasi lengkap dan juga tahan terhadap kekeringan khas iklim ini, meskipun spesimen muda membutuhkan curah hujan tahunan rata-rata 1.500 mm. Secara umum tumbuh di semua jenis tanah, meskipun optimal untuk budidayanya adalah tanah yang sedikit basa (pH 8,0), sedikit salin dan berdrainase baik . Meskipun dapat mentolerir dingin hingga -10 C, bunga dan buah dapat rusak. Menjadi, singkatnya, kondisi berangin yang paling merusak untuk budidayanya.

Interaksi dengan manusia: medlar adalah spesies yang diminati manusia , karena dibudidayakan di seluruh dunia untuk konsumsi. Jepang adalah produsen loquat terkemuka di dunia. Diikuti oleh Brasil dan Israel, meskipun sering dibudidayakan di seluruh cekungan Mediterania. Buah ini, meskipun tidak memiliki kepentingan buah jeruk atau apel dan pir, merupakan pilihan yang sangat menarik karena kandungan serat, vitamin dan mineralnya yang tinggi, terutama vitamin A dan B6 serta magnesium dan potasium .

Scroll to Top