Pendarahan Tabung Pencernaan: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ini adalah gejala dari suatu masalah daripada penyakit itu sendiri.

Biasanya terjadi karena kondisi yang dapat disembuhkan atau dikendalikan, seperti wasir .

Penyebab perdarahan mungkin tidak serius, tetapi penting bagi dokter untuk menemukan sumber gejala ini.

Saluran pencernaan atau gastrointestinal (GI) dibagi menjadi dua bagian: saluran pencernaan bagian atas dan saluran pencernaan bagian bawah.

GI atas termasuk kerongkongan, lambung, dan usus kecil. Sedangkan GI bagian bawah terdiri dari usus besar, rektum, dan anus.

Pendarahan dapat berasal dari satu atau lebih area ini, dari area kecil seperti ulkus di lapisan perut, atau dari masalah yang lebih besar seperti radang usus besar .

Orang yang terkena mungkin tidak menyadari jika terjadi pendarahan. Dokter menyebut jenis pendarahan tersembunyi ini.

Untungnya, tes sederhana dapat memeriksa darah tersembunyi di tinja Anda.

Penyebab pendarahan di saluran pencernaan

Alasannya bervariasi, tergantung di mana pendarahan terjadi.

Sedangkan untuk GI atas, jika pendarahan terjadi di kerongkongan (tabung yang menghubungkan mulut ke perut), penyebabnya mungkin termasuk:

Esofagitis dan refluks gastroesofageal: asam lambung didorong kembali, atau “direfluks”, ke kerongkongan. Hal ini dapat menyebabkan iritasi dan radang kerongkongan (esofagitis) yang dapat menyebabkan perdarahan.

Varises: Ini adalah pembuluh darah yang membesar secara tidak normal yang biasanya terletak di ujung bawah kerongkongan atau di bagian atas perut.

Ini bisa pecah dan berdarah. Sirosis hati adalah penyebab paling umum dari varises esofagus.

Robekan Mallory-Weiss : Ini adalah robekan pada lapisan kerongkongan. Biasanya disebabkan oleh muntah yang parah.

Bisa juga terjadi karena faktor yang meningkatkan tekanan di perut, seperti batuk, cegukan, atau persalinan. Di sisi lain, jika pendarahan di perut bisa disebabkan oleh:

Gastritis – Ini adalah peradangan di perut. Alkohol dan beberapa obat pereda nyeri dapat menyebabkannya.

Bisul: yang ada di perut bisa membesar dan mengikis melalui pembuluh darah, menyebabkan pendarahan.

Selain obat-obatan, penyebab paling umum dari ini adalah infeksi bakteri yang disebut Helicobacter pylori.

Juga, orang yang pernah mengalami luka bakar, syok, cedera kepala, atau kanker dan yang telah menjalani operasi besar mungkin memiliki tukak lambung yang berhubungan dengan stres.

Ulkus usus biasanya disebabkan oleh kelebihan asam lambung dan infeksi Helicobacter pylori.

Kanker perut: itu adalah salah satu penyebab paling sering pendarahan di saluran pencernaan.

Wasir – Ini mungkin penyebab paling umum dari darah yang terlihat di saluran pencernaan bagian bawah, terutama darah yang tampak berwarna merah cerah.

Wasir adalah pembesaran pembuluh darah di daerah anus yang dapat pecah dan menghasilkan darah, yang dapat muncul di toilet atau di kertas toilet.

Fisura anus: Robeknya lapisan anus juga dapat menyebabkan pendarahan. Ini seringkali sangat menyakitkan.

Polip usus besar: Ini adalah pertumbuhan yang dapat terjadi di usus besar. Beberapa dapat berubah menjadi kanker seiring waktu.

Kanker kolorektal juga dapat menyebabkan perdarahan.

Infeksi Usus: Diare berdarah dan peradangan dapat disebabkan oleh infeksi usus.

Kolitis ulserativa: Peradangan dan pendarahan superfisial yang luas dari ulserasi kecil mungkin menjadi alasan mengapa darah muncul di tinja.

Crohn ‘s penyakit : suatu kondisi dari sistem kekebalan tubuh. Ini menyebabkan peradangan dan dapat menyebabkan pendarahan dubur.

Penyakit divertikular: Hal ini disebabkan oleh divertikula, kantong kecil yang menonjol dari dinding usus besar.

Masalah pembuluh darah: Seiring bertambahnya usia, masalah dapat muncul pada pembuluh darah usus besar, yang dapat menyebabkan pendarahan.

Ini bukan bagian normal dari bertambahnya usia, tetapi lebih mungkin terjadi di masa depan.

Kolitis iskemik: Ini berarti bahwa tidak cukup oksigen mencapai sel-sel yang melapisi usus.

Diare berdarah, sering disertai sakit perut, dapat terjadi jika tidak cukup darah yang mencapai usus.

Kondisi ini menyebabkan iskemia, atau kekurangan oksigen, dan kerusakan sel-sel yang melapisi usus.

Apa saja gejalanya?

Gejala yang paling umum meliputi:

Darah merah cerah menutupi tinja.

Darah gelap bercampur dengan tinja.

Kotoran hitam atau lembek.

Darah merah cerah dalam muntah.

Munculnya ampas kopi dari muntahan.

Tanda-tanda lain, yang juga memerlukan perhatian dokter, meliputi:

Kelelahan.

Tempat yang lembut.

Penampilan pucat

Anemia, yaitu darah rendah hemoglobin yang kaya zat besi.

Lokasi perdarahan dapat mempengaruhi gejala yang mungkin diamati pasien.

Jadi jika berasal dari rektum atau usus besar yaitu semakin rendah GI, darah merah cerah akan tertutup atau bercampur dengan tinja.

Kotoran dapat bercampur dengan darah yang lebih gelap jika perdarahan lebih tinggi di usus besar atau di ujung usus kecil.

Bila terjadi perdarahan pada saluran cerna bagian atas, yaitu di kerongkongan, lambung, atau duodenum, tinja biasanya berwarna hitam, lembek, dan berbau sangat busuk.

Muntah mungkin berwarna merah cerah atau terlihat seperti bubuk kopi ketika pendarahan berasal dari kerongkongan, lambung, atau duodenum.

Jika perdarahan tersembunyi, pasien mungkin tidak melihat adanya perubahan warna tinja.

Perlu dicatat bahwa beberapa obat dan makanan dapat membuat feses berwarna merah atau hitam yang terlihat seperti darah tetapi sebenarnya tidak. Ini mungkin:

Besi.

Bismut.

antibiotik cefdinir.

bit

Gejalanya juga bervariasi tergantung pada kecepatan pendarahan.

Jika terjadi pendarahan hebat yang tiba-tiba, orang tersebut mungkin merasa lemah, pusing, sesak napas, atau kram atau diare.

Anda juga bisa mengalami syok, dengan denyut nadi yang cepat dan penurunan tekanan darah. Pasien mungkin menjadi pucat.

Jika pendarahan lambat dan terjadi untuk waktu yang lama, orang tersebut mungkin secara bertahap merasa lelah, lesu, dan sesak napas.

Juga, anemia dapat terjadi, membuat kulit tampak lebih pucat.

Diagnosis perdarahan di saluran pencernaan

Jika pasien melihat pendarahan yang tidak biasa, mereka perlu membuat janji bertemu dengan dokter. Mereka akan mengajukan pertanyaan tentang gejala Anda dan melakukan pemeriksaan fisik.

Gejala seperti perubahan kebiasaan buang air besar, warna tinja, konsistensi, dan nyeri atau nyeri tekan dapat memberi tahu dokter area saluran pencernaan mana yang terpengaruh.

Dokter biasanya akan melakukan pemeriksaan tinja. Ia juga akan melakukan tes darah untuk mengetahui apakah pasien menderita anemia.

Hasilnya akan memberi gambaran kepada dokter tentang sejauh mana perdarahan dan seberapa kronisnya.

Jika pasien mengalami pendarahan di saluran pencernaan, kemungkinan besar dokter akan melakukan endoskopi. Prosedur seperti itu biasa terjadi dan memungkinkan dokter untuk melihat dengan tepat di mana gejalanya terjadi. Dalam banyak kasus, dokter juga dapat menggunakan endoskopi untuk mengobati penyebab perdarahan.

Endoskopi adalah alat tipis dan fleksibel yang dapat Anda masukkan melalui mulut atau rektum untuk melihat area yang menjadi perhatian.

Selain itu, dengan menggunakan alat ini, sampel jaringan dapat diambil dan dilakukan biopsi, jika diperlukan.

Beberapa prosedur lain yang dapat digunakan untuk menemukan sumber perdarahan, antara lain:

Sinar-X: Selama tes ini, pasien harus minum cairan yang mengandung barium yang ditempatkan melalui rektum.

Kemudian rontgen digunakan untuk mencari tanda-tanda yang tidak biasa. Barium bersinar dalam tes pencitraan ini.

Angiografi: Dokter menyuntikkan pewarna ke dalam pembuluh darah sebelum melakukan CT scan atau MRI. Pewarna membantu menunjukkan di mana masalahnya.

Dalam beberapa kasus, dokter menggunakan angiografi untuk menyuntikkan obat yang dapat menghentikan pendarahan.

Pemindaian radionuklida: Dokter dapat menggunakan teknik deteksi ini untuk menemukan tempat perdarahan, terutama di saluran pencernaan bagian bawah.

Untuk prosedurnya, pasien akan menerima suntikan sejumlah kecil bahan radioaktif yang tidak berbahaya.

Dokter kemudian akan menggunakan kamera khusus untuk memotret organ tubuh orang tersebut.

Bagaimana pengobatannya?

Sebagian besar kasus dapat diobati. Perawatan akan tergantung pada apa yang menyebabkan pendarahan. Endoskopi dapat dilakukan untuk pengobatan.

Jika GI bagian atas berdarah, dokter dapat mengontrolnya dengan menyuntikkan obat langsung ke area yang bermasalah, menggunakan endoskop untuk memandu jarum.

Seorang dokter juga dapat menggunakan panas untuk mengobati atau membakar area yang berdarah dan jaringan di sekitarnya melalui ruang lingkup, atau menempatkan klip di pembuluh darah yang berdarah.

Namun, teknik-teknik itu tidak selalu cukup. Terkadang operasi diperlukan.

Setelah pendarahan terkendali, pasien mungkin perlu minum obat untuk mencegahnya kembali.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.