Restorasi tutupan vegetasi

Restorasi dapat didefinisikan sebagai katalis perkembangan mosaik komunitas tertentu, dalam rangka meningkatkan kualitas integral ekosistem dan ekspresinya sebagai lanskap. Ada beberapa keyakinan yang salah tentang apa artinya memulihkan. Misalnya, tidak selalu melibatkan penanaman, melainkan melibatkan pembangunan kembali sistem yang terganggu. Juga tidak serta merta bermaksud untuk kembali ke keadaan semula, karena harus direstorasi sesuai dengan kondisi lingkungan yang baru. Dalam hal ini kita berbicara tentang penggunaan atau penugasan kembali. Di lain waktu Anda harus mengintegrasikan unsur baru ke dalam sistem, dan ini disebut rehabilitasi.

Restorasi tidak selalu berarti pelaksanaan perkebunan.

Ada dua aspek restorasi: restorasi ekologi adalah bagian praktis, dan ekologi restorasi adalah bagian teoretis.
Restorasi tidak terbatas pada membangun kembali suksesi ekologis, dan menanam rangkaian vegetasi yang sesuai, karena ada skenario yang berfluktuasi seperti sungai di mana rezim air mungkin telah berubah. Ada juga skenario edafofilik, yaitu dikondisikan oleh substrat, dan peta rangkaian vegetasi mengacu pada spesies klimatologis. Selain itu, ada lahan-lahan seperti kawasan Mediterania yang multifungsi dan memiliki tuntutan sosial yang besar, yang harus diakomodasi dengan restorasi.

Kita harus mengenali nilai sejarah peristiwa yang telah terjadi di setiap skenario:
– Penarikan dan perluasan area pabrik.
– Transisi ireversibel, seperti glasiasi atau perubahan iklim.
– Gangguan

The kegiatan yang mempengaruhi tutupan vegetasi adalah:
1. Polusi, apakah air, tanah atau udara.
2. Pembangunan pertanian: eksploitasi spesies asli, pengenalan spesies eksotik, tanaman di padang rumput dan tepi sungai, penggembalaan…
3. Perubahan penggunaan lahan: deforestasi dan pembukaan lahan, reboisasi, jaringan jalan, urbanisasi, kegiatan rekreasi dan wisata…
4. Perubahan saluran dan pengaturan aliran: bendungan, penarikan atau penggabungan aliran, jaringan pipa, pekerjaan pertahanan terhadap kerusakan, pengerukan…
5. Operasi penambangan dan proses industri: ekstraksi cor terbuka, pembuangan dan kolam abu.

Pemulih dapat mengusulkan caral yang berbeda, atau mosaik yang mengakomodasi solusi yang berbeda. Komponen-komponen yang harus diperhatikan adalah:
– Historis: unsur-unsur yang bertahan dan harus dilestarikan.
– Karakteristik wilayah.
– Aspek sosial: restorasi pada akhirnya berusaha memberikan sesuatu kepada populasi manusia.
– Komponen dinamis: perlu untuk meramalkan bagaimana sistem baru akan berkembang.

Alasan restorasi tutupan vegetasi:
1. Konservasi keanekaragaman hayati: melestarikan keanekaragaman genetik dan menjaga proses ekosistem.
2. Mitigasi dampak perubahan iklim: pembuatan penyerap CO2, konservasi tanah, pembuatan koridor yang mendukung migrasi, dll.
3. Pengendalian erosi
4. Layanan untuk populasi manusia: pemulihan padang rumput, pengurangan kecelakaan di jalur komunikasi, pembuatan penghalang hijau, pemulihan tanah yang terkontaminasi, penelitian, pendidikan lingkungan, nilai-nilai etika dan sosial.

Tujuan khusus dari restorasi adalah:
– Mengidentifikasi nilai, barang dan jasa yang diinginkan secara sosial dan ekologis dalam skenario tersebut.
– Identifikasi unsur dan proses penting untuk keberadaan sistem.
– Intervensi minimal pada proses autogenik sistem.

Scroll to Top