Senyawa karbon disulfida

Karbon disulfida adalah cairan tidak berwarna dan mudah menguap dengan rumus CS 2. Senyawa ini sering digunakan sebagai bahan penyusun kimia organik sebagai pelarut industri dan laboratorium.

Ini memiliki bau yang mirip dengan eter, tetapi sampel komersial sering terkontaminasi dengan kotoran yang memberikan bau tidak enak yang khas. Ini adalah cairan yang tidak dapat bercampur dengan air yang larut dan hanya sedikit di dalamnya. Ini adalah suplemen yang ideal untuk yodium, belerang, fosfor, lemak, minyak nabati, lilin dan permen karet.

Daya larut ini banyak digunakan di industri dan laboratorium. Tidak seperti karbon tetraklorida (CCl4), di mana penggunaan laboratorium tertentu memiliki aplikasi serupa, karbon disulfida sangat mudah terbakar.

Kehadiran dan pembuatan

Sejumlah kecil karbon sulfida dihasilkan oleh letusan gunung berapi dan rawa-rawa (marshes). CS 2 telah dibuat di masa lalu dengan menggabungkan karbon (atau kokas) dan belerang pada suhu tinggi. Suhu reaksi yang lebih rendah, hanya membutuhkan 600 ° C menggunakan gas alam sebagai sumber karbon dengan adanya silika gel atau alumina sebagai katalis:

CH 4 + 1/2 8 S → CS 2 + 2 H 2 S

Reaksi ini analog dengan pembakaran metana. Meskipun secara struktural mirip dengan karbon dioksida, CS 2 sangat mudah terbakar:

CS 2 + 3 O 2 → CO 2 + 2 SO 2

Reaksi

Dibandingkan dengan CO 2, CS 2 lebih reaktif terhadap nukleofil dan lebih mudah direduksi. Perbedaan reaktivitas ini dapat dikaitkan dengan kapasitas donor yang lebih lemah dari pusat sulfida, yang membuat karbon lebih elektrofilik. Ini banyak digunakan dalam sintesis senyawa organosulfur seperti natrium, C 2 H 4 nin 2 (CAS: 137-42-8), fumigan tanah.

Penambahan nukleofil:

Nukleofil seperti amina membayar dithiocarbamates:

2R 2 NH + CS 2 → [R 2 NH 2 +] [R 2 NCS 2 -]

Bentuk serupa xantat dari alkoksida:

RONA + CS 2 → [Na +] [ROCS 2 -]

Reaksi ini adalah dasar untuk produksi selulosa yang diregenerasi, bahan utama dalam viscose, rayon dan cellophane. Baik xantat maupun tioksantat terkait (berasal dari perlakuan CS 2 dengan natrium tiol) digunakan sebagai bahan flotasi dalam pemrosesan mineral.

Natrium sulfida menghasilkan tritiokarbonat:

Na 2 S + CS 2 → [Na +] 2 [CS 3 2 -]

Pengurangan

Natrium mereduksi CS 2 untuk memberikan heterosiklus «dmit 2 -«

CS 3 → En 2 + 4 Na 2 C 3 S 5 + Na 2 S

Elektrokimia reduksi langsung dari anion tetrathiooxalate:

CS 2 2 + 2e – → C 2 O 4 2 –

Klorinasi

Klorinasi CS 2 adalah jalur utama karbon tetraklorida:

CS 2 + 3 Cl 2 → CCl4 + S 2 Cl 2

Produk konversi ini dimediasi melalui fosgen, CSCL 2.

Scroll to Top