Mikroorganisme patogen

Penyakit yang disebabkan oleh penetrasi virus atau mikroorganisme disebut penyakit menular, dan mereka bermanifestasi dalam berbagai cara: misalnya, virus menembus jenis sel tertentu dan menghancurkannya. Bakteri juga dapat menghancurkan sel.

Pada banyak kesempatan, patogen mencapai individu yang sehat dari parasit lain: maka penyakit menular dikatakan menular.

Infeksi dan penyakit menular . 

Anak terkena cacar air.

The penyakit menular merupakan hasil interaksi dari dua pihak yang terlibat: mikroba menyerang dan organisme menginvasi. Kami akan menganalisisnya secara lebih rinci. 

Fase infeksi mikroba

Beberapa tahap biasanya dibedakan, tetapi mereka tidak selalu mudah dipisahkan, karena mereka mungkin tumpang tindih sebagian:

  • Adhesi : mikroba membuat kontak dengan organisme atau sel-selnya dengan saling mengenali molekul tertentu.
  • Invasi atau penetrasi : pendudukan jaringan yang berbeda, organ, dll, di mana mereka dapat terkonsentrasi.
  • Pertumbuhan atau proliferasi : penggandaan mikroba saat bereproduksi, yang pada gilirannya meningkatkan kapasitas invasif.
  • Infeksi yang tepat dan perkembangan penyakit: manifestasi dari perubahan yang dihasilkan pada organ yang terkena.

Faktor patogenisitas mikroba.

Bersamaan dengan hal di atas, apakah penyakit menular berkembang akan tergantung pada kedua komponen hubungan, yaitu, kekuatan patogen dari mikroba yang menyerang dan kemampuan inang untuk diserang.

Kekuatan patogenik : kekuatan patogen mikroba akan ditentukan oleh virulensinya, yaitu kemampuannya untuk menyebabkan gangguan pada organisme yang diserang, yang pada gilirannya tergantung pada dua faktor: kapasitas invasi dan produksi toksin atau racun atau faktor lainnya. zat dengan aktivitas enzimatik.

  • Kapasitas invasif terdiri dari penggandaan aktif mikroba yang menyebar, terutama melalui darah, menjangkau untuk menyerang sebagian besar sel tubuh dan menyebabkan berbagai gangguan di dalamnya. Beberapa mikroba mengembangkan kekuatan patogennya hanya karena kapasitas invasifnya, misalnya basil antraks, Pasteurellas, dll.
  • The produksi racun dapat memungkinkan bakteri yang menghasilkan penyakit seperti untuk menetap di lokasi penetrasi tanpa hampir tidak menyerang tubuh, menyebarkan sejumlah besar zat beracun, yang bertanggung jawab atas gangguan yang mencirikan penyakit. Contoh yang sangat signifikan adalah basil penghasil difteri Corynebacterium diphteriae , yang terhirup dengan udara dan menetap di saluran pernapasan bagian atas, di mana mereka menghasilkan racun yang didistribusikan ke semua sel tubuh manusia melalui suplai darah. Tapi, anehnya, toksin ini, yang menghasilkan penghambatan sintesis protein, tidak terbentuk jika bakteri itu tidak terinfeksi oleh fag tertentu, infeksi ini menjadi faktor pemicu difteri. 

Jenis toksin : dua jenis toksin dapat dibedakan: eksotoksin dan endotoksin. The eksotoksin yang zat beracun atau racun protein yang mengeluarkan mikroba untuk lingkungan eksternal, sehingga efeknya disebarkan oleh sel-sel dan jaringan organisme terparasit, bahkan di dalam tidak adanya memproduksi mikroorganisme (seperti botulinum dalam makanan), dan menyebabkan pembentukan antibodi. 

The endotoksin adalah zat alam lipopolisakarida yang merupakan bagian dari permukaan sel mikroba itu sendiri, dari mana mereka mengerahkan efek toksik mereka, atau untuk komponen hancur itu. Toksisitas mereka biasanya lebih rendah dan mereka tidak menyebabkan pembentukan antibodi.

Di antara zat-zat yang bersifat enzimatik yang dapat diproduksi oleh beberapa mikroorganisme, kita dapat menyebutkan: hyaluronidase, yang menghidrolisis asam hialuronat, bertanggung jawab atas kohesi antara sel-sel jaringan; koagulase, yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin dalam darah; hemolisin, yang memecah sel darah merah.

Kapasitas reseptif : Reseptivitas pada bagian organisme adalah keadaan yang kurang lebih menguntungkan yang disajikannya dan yang akan membuat mikroba menemukan kecenderungan yang menguntungkan untuk dapat menyerangnya dan mengembangkan kekuatan patogennya. Keadaan ini merupakan fungsi dari serangkaian faktor yang sangat kompleks (malnutrisi, kelelahan, defisiensi imun karena adanya penyakit lain, dll.). 

Bagaimanapun, organisme yang menjadi target infeksi memiliki mekanisme pertahanan yang merupakan hambatan imunologis eksternal dan internal dan kadang-kadang bingung dengan gejala penyakit menular itu sendiri.

Scroll to Top